Find Me on Social Media

Image Slider

My Other Life Changing

Monday, 27 June 2016

What if I ask you, what’s your dream job you’ve got in mind?
Gue sendiri kalo ditanya, biasanya cuma senyum-senyum mesem, lol. Jadi yaaa kalo ditanya dream job gue apa, gue sendiri ga tau dan perhaps, ga akan pernah tau juga. Tapi mungkin pertanyaan yang bener itu, dream job gue kaya gimana sih. As simple as this, mungkin kalo bisa disimpulkan impian gue itu cuma satu, punya pekerjaan yang sesuai dengan hobby and ability. Karena gue suka iri deh sama orang-orang yang bisa memperoleh penghasilan dengan bekerja sesuai dengan hobi dan kemampuannya, kaya misalnya demennya sama dandan dan fashion, di jaman sekarang udah banyak betebaran juga tuh profesi Beauty and Fashion Blogger, ada juga yang emang hobinya makan dan jalan-jalan ya udah jadinya kerjanya gitu dilakoni aja dan terbukti sukses juga semacem para traveller atau food blogger. Gue sendiri kalo ditanya hobi gue mah banyak, minat bakat juga banyak cuma karena dari dulunya ga ada yang diseriusin ya udah deh jadinya kesannya gue ga punya minat bakat apa-apa. And this is kind of pathetic imho, karena di jaman sekarang ini soft skill does matter other than anything else.

Reminiscing.....

Wednesday, 22 June 2016
Baru sadar gue ga pernah share cerita-cerita saat hamil sampe melahirkan bahkan seputar parenting yang udah setahun ini gue dan Beey lakoni. Simply bukan karena ga mau berbagi, tapi susyaaah waktunya booook.. Ini aja nyolong-nyolong bikin draft di kantor mumpung lagi ga ada bos, xixixixi….

Anyway, post ini ceritanya untuk reminiscing our one year being a parent journey wohoooo! Yep, our little kiddo turns one tomorrow, hooraaaay!! Ga bisa percaya banget, udah setahun kita bergelar PAPA MAMA.

Sebelumnya, tetep mau bersyukur dulu sama Tuhan Yesus atas kasih dan karunia-Nya sehingga kita dipercaya menjadi orang tua yang mungkin jauh dari kata sempurna untuk FX Leonhart. Semoga ke depannya kita semakin diberikan kebijaksaan dan kedewasaan serta kepekaan dan kelapangan hati supaya bisa membesarkan putera terkasih ini menjadi anak yang berbakti dan baik hati :)

Namanya juga orang tua baru, penuh drama dan lika-likunya. Apalagi usia kita yang masih termasuk muda dan baru sama-sama merintis karir, belum mapan secara keseluruhan. Delapan bulan kosong setelah nikah, kita dikasih kepercayaan untuk jadi orang tua.

Actually, that time was very unplanned. Jadi ceritanya sih dulu waktu awal nikah, komitnya mau nunda dulu at least one or two years baru planning untuk punya anak. Waktu itu kita sama-sama lagi doyannya jalan-jalan, terakhir itu kita lagi trip ke Bangkok eh pulangnya bawa 'oleh-oleh', wkwkwk.

Secara waktu awal nikah itu gue juga masih skripsian, eh beres sidang skripsi malah dikasih hamil. Emang udah takdirnya kali yaaa, emang sih kita nunda tapi ga KB juga soalnya secara agama juga KB itu di agama gue ga diperbolehkan sebenernya, jadi ya udah kita mah KB alami aja, pake kalender but still, if He’s got a plan…we have to prepare for it ye kaaaan….

Dibilang unplanned is means very very unpredictable and was totally unprepared tho. Secara pas itu gue baru masuk kerja juga, eh dua minggu anak baru malah blendung. Untungnyaaaa, again ya namanya rencana Tuhan, di kontrak kerja ga ada larangan tuh karyawan dengan status kontrak dilarang hamil. Malahan karena gue terdaftar sudah menikah, melahirkannya di-cover juga loh. What a lucky!

Dimulai dari kecurigaan gue yang udah telat empat hari, ga biasanya gue kalo dapet itu telat. Dan karena gue bilang tadi itu kan gue baru masuk kerja banget tuh ya, langsung deh hari ke-lima nya gue beli test pack. Dan bener ajaaa biarpun masih samar satu garisnya, beneran dua garissss huehehe….ya udah deh langsung surprise-in si Beey ala-ala, karena pas itu lagi deket-deket momen kita anniv jadian gue masukin test pack-nya di kotak yang isinya foto-foto dari jaman jadian terus ada kertas-kertas puisi dari jaman kita jadian, dihias pake kertas lope-lope juga. Reaksinya Beey?

Kaget pastinya. Tapi dia mah emang udah ngebet sih dasarnya pengen buru-buru liat bininya buncit :p Hari Minggu tanggal 26 Oktober kita bela-belain deh tuh nyari dokter kandungan yang praktek, supaya pas hari Senin bisa langsung ngadep bos, gimana nih Pak, saya dua minggu baru join di perusahaan Bapak udah blendung ternyata.

Kita kontrol hari itu sama Dr. Budi, spog di RSIA Hermina Podomoro Jakarta, terus dibilang sih beneran udah ada bakal janinnya tapi karena masih too early disaranin cek lagi dua mingguan lagi dan dikasih rujukan test darah lengkap untuk menghindari kemungkinan-kemungkinan kegagalan kehamilan seperti cek kekentalan darah, rubella virus, HIV, resus, dll.

Terus ya besoknya pas hari Senin, sebelum ngadep bos gue ngadep HRD dulu nanya tuh begimana nih Bu. Dan ya karena juga di kontrak ga ada perjanjian ga boleh hamil itu dari HRD sih bilangnya ga masalah harusnya tapi tetep gue kudu lapor sama bos, jadilah gue ngadep manajer gue terus ya beliau sih ga masalah ya karena di kontrak sendiri ga ada larangannya. Amannnn cihuyyy!

Langsung deh baru berasa excitement-nya sama kehamilan ini, buru-buru join di forum mommies daily, gabung di thread first trimester ihiiiyyy. Baca banyak, banyak baca, supaya pinter. Gue itu orangnya susah percaya dan susah ngerti kalo Cuma baca artikel, I prefer reading in an open forum which is biasanya kan yang nulis orang-orang yang sharing pengalaman dan ilmu mereka, bahasanya lebih mudah dipahami dan lebih bisa dipercaya gitu loh secara ya itu kan pengalaman pribadi. Hal pertama yang gue hunting waktu itu adalah dokter kandungan yang ok, maksud OK disini adalah dari perspektif penanganannya terhadap persalinan yang notabene gue pengen lahiran normal, jadi harus cari dokter kandungan yang PRO NORMAL.

Mungkin kalo yang ga terlalu mementingkan hal ini nyari antisipasi if we can say, if shit happens gitu, kita ga tau kan saat lahirannya gimana terus ujungnya harus c-sect, maka yang jadi poin utama adalah nyari dokter kandungan yang jahitannya rapi dan ga sakit, ini penting juga. Tapi gue sendiri nyari yang pro normal dulu deh, terus juga harus yang sabar dan ga neko-neko gitu, I mean, gue ini waktu hamil BAWEL, banyak nanya. Wajar lah yaaa secara hamil pertama, wkwkw. Jadi gue pengen dokter gue itu yang harus bisa menjawab semua pertanyaan gue nantinya tanpa feel annoyed, ini poin penting nomor dua.

Btw, sekedar suggest sih, kalo nyari dokter kandungan itu sebisa mungkin disesuaikan dengan RS atau klinik atau tempat praktek yang terjangkau ya, terjangkau ini maksudnya dari segi biaya dan jarak, hohoho. Kalo gue waktu itu setelah hunting sana sini, baca sana sini, mampir forum sana sini, pilihan akhirnya jatuh ke Dr. Bambang WS. SpOG. yang prakteknya di RSIA Hermina Podomoro Jakarta dan kalo weekend ada juga di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading. Dari segi jarak, OK. Dari segi biaya langsung datengin ke meja informasi di masing-masing rumah sakit tsb, ya ternyata masih cukup terjangkau, dan yang paling penting, masih termasuk dalam list provider asuransi kantor, nyehehehehe….

Dua minggu setelah kunjungan pertama kita, nyobain deh kontrol nya ke Dr Bambang ini….dan ternyataaaa antriannya cuyyy satu hari itu bisa 50-an orang. Dan dia sistemnya ga bisa ambil nomor by phone gitu loh, jadi kita harus datang ke sana ambil nomor terus antri. Pas gue sampe sana sepulang kantor kira-kira jam 17.30 itu dapet antriannya nomor 58 sedangkan saat itu baru nomor antrian 15, udah pengen ngibarin bendera putih aja bawaannya, lol.

Akhirnya disuruh pulang dulu sama suternya, jadi gue ambil nomor terus timbang berat badan dan ukur tensi, pulang deh. Balik lagi jam 23.00 masih antrian nomor 47 –“ Akhir-akhirnya kita baru masuk sekitar jam 00.30 gituuu deh. Awalnya, kita udah hopeless dan coba cari dokter kandungan lain, tapi gue juga ga mau yang dokternya terlalu sepi juga soalnya artinya popularitasnya kan ga gitu bagus kalo terlalu sepi. Sempet nyoba beberapa dokter lain tapi endingannya kita balik sama si Dr. Bambang ini, bahkan sampe lahiran kita sukses juga sama beliau. Makanya sih perkara dokter kandungan ini cocok-cocokan. Biar kata harus ngantri berjam-jam, sampe tengah malem bahkan, juga kita jabanin ya namanya juga udah jatuh hati ceilaaah.

 Awal-awal kehamilan gue yang penuh drama itu pun dimulai hahaha, trimester pertama is a total disaster imho. Morning sickness yang kata orang Cuma eneg dan muntah di pagi hari itu faktanya di gue engga Cuma pagi, but all day longgggg! Bangun tidur oek, abis makan oek, siang-siang bolong oek-oek, pulang kerja di angkot juga oek, sampe mau tidur malem juga oek-oek ga ada istirahatnya. Ini sih konon katanya, tubuh kita lagi penyesuaian dengan makhluk kecil titipan Tuhan jadi ya gitu rasanya, ga karuan.

Gue Cuma dibilangin si janin harus sering diajak ngobrol dan dikasih tau untuk koperatif sama kita supaya sama-sama hepi. Ga ngefek sih sebenernya, tetep aja itu si oek-oek ga berenti selama gue hamil menjelang 7 bulan, tapi hikmahnya dengan diajak ngomong gue berasa kembali hidup dan seneng gitu loh karena biarpun yang di perut belum keliatan deep down I knew, he can answer in some ways I may never know and he understood every struggle I had. Tapi ya buat gue, being pregnant is not a struggle but it such a privilege!

Gue bawa enjoy tiap momennya, fyi ya, selama hamil itu gue ga Cuma mabok, tapi juga batuk ga sembuh-sembuh. Hampir 5 bulan deh kayanya gue batuk sepanjang gue hamil itu sampe si Beey aja kesel karena gue kalo udah batuk ngeselin, mana kalo udah batuk bertubi-tubi endingannya disertai muntah. Belom lagi ya pas udah redaan tuh batuk, masuk usia kehamilan 6 bulan gue kena ISK. Sakit pinggangnya naujubilaaah, tidur salah, duduk salah, berdiri juga salaaaah ampun dah. Ternyata itu faktor gue kurang minum, dari belom hamil aja gue susah minum air putih. Pas hamil yang seharusnya asupan air putih gue dua kali lipat dari normal eh malah berkurang. Di kantor itu gue seharian Cuma minum 1 botol aqua 600 ml palingan, kadang masih nyisa malahan. Duhhh…



Di sepanjang trimester ketiga, gue kena vertigo tak berkesudahan. Pusing mulu kepalanya, terus bawaannya maunya makan manis-manis mulu yang dikhawatirkan pas momen-momen ini yaitu….bayinya kegedean. Udah diwanti-wanti jangan makan manis-manis terus karena kalo bayinya makin gede bakalan susah lahiran normalnya nanti, belom lagi jadi banyak jahitannya.

Tapi gimana ya itu pusing baru ilang kalo gue makan cokelat, atau minum es teh manis, wkwkwk… Masuk 37w kontrolnya mulai seminggu sekali, udah mulai engap mau ngapa-ngapain, berat badan totalnya udah naik 18kg. Masuk 39w makin belingsatan gue-nya ga karuan dah udah rasanya, pengen cepet-cepet brojol. Si mules yang ditunggu udah ga nongol-nongol, pas momen ini gue udah mulai cuti melahirkan tuh soalnya udah ga sanggup deh bangun pagi terus ngantor.

Pas ini ingeeet banget, si Beey lagi ikutan bazaar gitu di La Piazza acara JFFF 2015 festival kuliner nusantara gitu, terus ya udah gue sering ikut nongkrong juga bantuin doski jaga. Kalo bosen kita jajan-jajan di Wine & Cheese expo, cokelat dan keju betebaran dimana-mana. Udah jalan-jalan ngiterin dari Lapiz ke MKG 5 balik lagi ke Lapiz balik lagi ke MKG 5 supaya yang di perut ngasih tanda-tanda getaran cinta eh tetep aja dia mah anteng, lol.

Eh udah termasuk jerih payah bapake sering-sering ‘nengok’ juga, induksi alami tuh tetep aja ga ngepeeek. Akhirnya di 39w4d gue dan Beey nyerah deh, minta Dr. Bambang induksi aja. Btw, waktu udah masuk 37w ini kita kalo kontrol di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading, kan si dokter Bems praktek di sini kalo Sabtu pagi.

Di sini kita baru tau antriannya ga serame di Hermina, jadi lebih santai nunggunya dan lebih deket dari rumah kita juga. Then, Hari Minggu, 21 Juni 2015 gue akhirnya check in di ruang persalinan, itu kalo ga salah malem sih udah jam 9an gitu. Malemnya pamamer dateng bawain es krim Minion dan paket nasinya mekdi buat Beey makan malem, sekalian juga itu niatnya supaya gue makan enak untuk terakhir kalinya kan kalo udah lahiran mah makannya harus yang bergizi (iya saking bergizinya tiap hari sayur katuk sama jagung, lol). Botol pertama induksi abis masih juga si ‘Koko’ (julukan anak pertama kita waktu masih di perut) anteng.

Cek bukaan sehari 3 kali, cek CTG dan kontraksi sehari 3-5 kali ga ada efek apa-apa tuh obat induksi. Cuma ‘gemeng’ aja perutnya, mules-mules dikit tapi bukan kontraksi. Hari Senin malem, Dr. Bambang masih nanya lanjut botol kedua apa pulang aja dulu nunggu kontraksi sendiri, bakal dikasih toleransi sampe 42w….ya ampun dokteeeer, udah ga sanggup saya nunggu 2 minggu mah. Akhirnya botol kedua cuuuss, sebenernya maunya udah di c-sect aja supaya ga terlalu banyak obat induksi yang keserep tubuh gue.

Desas desusnya kan si obat induksi ini ga bagus dan bisa bikin stress bayinya juga, tapi karena si dokter Bems masih positif bisa normal yawesss kita nambah setengah botol aja kalo ga ada tanda-tanda kontraksi udah deh, c-sect aja. Eh subuhnya pas di cek bidan, itu kalo ga salah udah seperempat botol induksi kedua, masih ga ada tanda-tanda juga. Jam 06.00 hari Selasa, 23 Juni 2015 si dokter Bems visit masih juga ga ada kontraksi. “Ga mules juga Bu? Masih ketawa-ketawa aja begini udah dah kita operasi aja ya…”

Langsung deh contact si Beey pas itu doski pulang soalnya ga nginep karena kan kita di ruang bersalin ga bisa ditemenin, si Beey jemputin nyokap di apartemen langsung pada cusss ke rumah sakit. Btw, ini gue akhirnya lahirannya di RSIA Hermina Podomoro, sengaja di sini karena selain dokter Bems nya full available di mari, juga karena rumah sakit ini pro asi dan rooming in, maksudnya si bayi yang baru lahir itu bisa stay 24 jam di kamar perawatan kita jadi ga melulu ditaro di ruang bayi. Kita jadi bisa menyusui anytime saat bayi mau, dan bisa sekalian belajar gimana cara ngurus baby newborn. Harapannya supaya pas di rumah udah ga kagok lah gitu.

Jadwal c-sect gue jam 10.00 dan jam 10.25 pada Selasa 23 Juni 2015 lahirlah putera pertama kita, FX Leonhart Liparissa. Ga dramatis banget kok proses lahirannya ya Cuma begitu aja, beda sama orang yang lahiran normal pasti lebih dramatis, nungguin bukaan lengkapnya lah, ngedennya dsb-nya. Sempet sedih sih karena ga bisa ngerasain lahiran normal, tapi ya udah yang penting bayi gue lahir dengan sehat dan selamat udah lebih dari segala-galanya :’)

Waktu terakhir kontrol hari Sabtu, hasil USG-nya bayik Leon itu di perut sekitar 3,3kg eh pas keluar dan ditimbang beratnya 3,9kg! Ga kebayang gimana rasanya itu kalo lahiran normal, ada hikmahnya juga gue ga mules-mules walaupun udah diinduksi satu seperempat botol, wkwkwk. It still perfectly clear in my mind, that moments….the joys and gratefulness we’ve both felt. He was born in good condition, health and perfect, he brought peace to our family.



Justru ya drama banget itu saat mulai breastfeed alias menyusui. Puji Tuhan sih pas pasca operasi kan se-jam bayinya di examine dulu baru dibawa ke kamar kita untuk IMD (Inisiasi Menyusui Dini), langsung lahap tuh si bayik Leon, pinter banget lagi nyusunya. ASI gue juga keluar pas di hari yang sama gue lahiran itu, masuk hari kedua mulai deh itu dramanya. Karena ternyata gue flat nipple, ini jadi kendala juga saat nyusuinnya walaupun orang-orang bilang bayi itu menyusui bukan di puting tapi di areola, tetep ajaaaa kalo flat mah jadi kendala.

Sepanjang malem si bayik Leon nangis terus cuyyy sampe mama papanya stress banget, ini kita tau banget anaknya laper pengen nyusu tapi ya susah nyusunya karena putingnya mendep. Hari ketiga pas ada kelas pasca melahirkan gitu, gue lupa deh nama kelasnya apa. Gue cerita lah begini begitu, langsung den sama bidannya dirujuk ke dokter laktasi untuk bantu penyelesaian kasus menyusui gue ini.

Puji Tuhan sih abis itu nolong banget, walaupun harus penuh perjuangan dan ekstra effort untuk menyusui. I still remember how it felt, then pain when you had to breastfed the baby meanwhile your nipple is hurt like hell. It got cracked everywhere, bleed after the cracks open. But I still remember too, the joys when I saw my baby face after drank my milks. I overjoyed and overwhelmed by it. I cherish every moment of it.

Bersyukur banget gue ini diperbolehkan menyusui anak gue sampe sekarang usianya mau setahun! Untuk para pejuang ASI, semangaaat para mommies out there!! -to be continued(?)

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top