Find Me on Social Media

Image Slider

Eczema Now & Then

Sunday, 27 November 2016


Kali ini gue pengen nulis tentang perkembangan Eczema-nya Leon. Soalnya beberapa orang sering nanyain gimana soal alerginya, apakah masih pantang makan dsb-nya. Soalnya dulu gue pernah post tentang eczema-nya Leon di blog dan di forum, banyak yang WA dan Line nanya-nanya soal ini. Padahal aku juga bukan expert tapi ya saling berbagi informasi dan pengalaman pribadi kan ngga ada salahnya :)


Baca juga ya cerita-cerita Eczema Leon lainnya di sini:
#Eczema –Part 1: Our worst nightmare
#Eczema –Part 2: Allergy Dietary – Food Elimination

Update per saat ini usia baby Leon 17 bulan, his eczema are getting way more better. Kalo dulu waktu dia masih piyik, alergi dan pantangan makan ibu dan anaknya buanyaaak bener: susu sapi, telor, seafood dan kacang-kacangan beserta semua turunannya. Even though gue yang ASI eksklusif harus pantang makan segitu banyak, tapi hal ini ngga menyusutkan perjuangan gue buat tetep ngasih ASI ke Leon. Dulu, fase awal 10 hari pertama mulai pantang, gue literally cuma makan kentang rebus dan sayur. Tapi ASI gue tetep luber dan stok ASIP menuhin freezer, Leon juga berat badannya melebihi berat badan ideal usianya saat itu alias semok dan gendut.


Kuncinya harus kuatkan hati, ngga usah dengerin omongan orang dibilang ASI nya ngga bergizi lah, ibunya makin peyot kaya ngga keurus lah, nanti tua-nya bakal sakit-sakitan dsb-nya. Biarpun makanan gue terbatas dan banyak ngga boleh ini itu, gue bersyukur banget karena masih bisa makan daging dan nasi padang, Lol.


Yang jadi tantangan justru ketika Leon mulai Mpasi, kasian menu-nya jadi ngga banyak variasi. Tapi seiring berjalannya waktu, as his eczema also getting better, antibody-nya juga makin kuat, lama-lama banyak makanan yang dia kebal. Sampe saat ini, dari sekian banyak yang dulu Leon alergi, sekarang tinggal telor sama kacang tanah yang masih belom lewat. 

Dan spot-spot atau titik rawan kulitnya dia yang dulu banyak banget, di pipi kanan kiri, lipatan tangan kanan kiri, lipatan kaki belakang lutut kanan kiri dan bagian paha. Kalo sekarang tinggal bagian paha aja yang masih sensi. Ini bukan akibat ruam popok atau diaper rash loh ya, emang di bagian itu ada seceplokan eksimnya. Kalo dideskripsikan teksturnya nimbul, kemerahan, kering dan bersisik. 

Bagian-bagian eksimnya ini yang harus rajin di maintain, kalo baby Leon dari dia 2,5 bulan gue ngga pernah lagi pakein lotion, cream atau sejenisnya itu lah. Cuma dipakein minyak zaitun aja untuk membuat kulitnya moist dan lembab, karena point penting kulit eczema itu adalah ngga boleh sampe kering.


Sekarang kalo makan juga udah ngga terlalu dipantang ketat, cuma telor dan kacang tanah aja pokoknya yang masih dihindari. Tapi kadang gue suka iseng nyobain makan salah satunya, efeknya kalo Leon paparannya secara ngga langsung (lewat ASI), dia tidurnya duhileeeh rese benerr. Bener-bener sepanjang malem tidur itu matanya merem sih tapi badannya muter sana sini sambil tangannya ngegaruk entah itu kaki, tangan, muka atau perut dan punggung. 

Leon juga kalo malem tidurnya harus pake baju lengan panjang dan celana panjang, kalo ngga ya semua badannya besok paginya bekas garukan semuaaa huhuhu... kalo lagi kumat gara-gara ASI gue yang ter-contain alergennya, nasib deh gue ngga bakalan bisa bobo semaleman karena harus sambil ngusap-ngusapin dan garukin dia. Kalo Leon yang terpapar alergennya secara langsung, misal dia makan omelet atau makanan yang mengandung kacang, badannya langsung merah dan gatel-gatel di area tertentu, pernah juga bibirnya sampe bengkak loh. Kalo udah gitu dia pasti rewel beratttt, mungkin ngga enak ya satu badannya gatel semua.


Kalo udah kumat sih biasanya kita pantau aja, ngga langsung dikasih antihistamin untuk redain alerginya. Soalnya kasian kan kalo dikasih obat melulu tiap dia salah makan, as long as anaknya tetep aktif dan ngga ada demam atau efek lain, kita biarinin aja sampe alerginya mereda dengan sendirinya. Anyway ya, sekedar suggest, namanya alergi itu bukan untuk diuji coba. 

Gue ngga pernah dengan sengaja ngasih dia makan yang mengandung alergennya karena gue paling anti dan ngga percaya sama istilah 'makin dicobain makin kebal'. Namanya juga alergi, justru ya memang harus dihindari. Menurut beberapa literatur yang pernah gue baca, alergi yang semakin diperparah dengan dirangsang alergennya secara terus-terusan justru bisa menyebabkan alerginya makin parah. Misalnya, tadinya cuma alergi kulit kalo makan telor, tapi tiap hari sengaja dikasih telor terus-terusan, yang ada bukannya makin membaik tapi bisa makin parah loh, yang tadinya cuma alergi kulit mungkin bisa jadi alergi anaphylaxis lama-lama. Itu loh jenis alergi paling berbahaya yang jika subjeknya terpapar alergennya bisa menyebabkan susah napas dan bahkan sampai menyebabkan kematian. *amit-amit* *ketok meja*


So far, alerginya Leon sebatas alergi kulit aja. Kalo bapaknya, jenis alergi rhinitis yang mana kalo kepapar alergennya dia jadi bersin-bersin dan pilek terus-terusan. Dulu waktu masih di apartemen, si Beey alerginya kaga sembuh-sembuh. Karena kondisi sirkulasi udara yang kurang baik dan sinar matahari yang jarang masuk ke apartemen kita. 

For almost two years deh kayanya tiap sebulan sekali dia harus ke dokter, tebus obat yang diminum lah, yang ditetes ke hidung dan macem lainnya. Bisa bayangin ngga pilek selama hampir dua tahun ngga sembuh-sembuh kaya apa tersiksanya, si Beey juga jadi emosian karena sakit kepala yang belakangan menyerang juga. Makanya sekarang kita pindah rumah, yang mana sirkulasi udara dan sinar mataharinya bagus. Si Beey udah jarang kumat alerginya, baby Leon juga lebih bebas mau gerak sana sini karena lebih luas dibanding apartemen kita dulu :)


Well, like I said, I'm not an expert with allergy things and all, but since my husband and my kid got severe allergy and I'm dealing with it everyday, I guess that made me, at least, an advanced then? Lol

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top