Find Me on Social Media

#02MyWeeklyJournal - Things I learned from #17Months old FX Leonhart

Sunday, 4 December 2016

Jadi ceritanya beberapa waktu lalu kita lagi main di Amazone, MAG. Lucunya, kalo bawa Leon main ke tempat mainan kaya gini, ngga tau ini anak emang bawaannya irit dan hemat apa gimana, wkwk. Jadi kita kalo bawa Leon main ke wahana macem Amazone, Timezone dll-nya itu dia mau NAIK mainannya, tapi kalo dinyalain dia nangis, Lol. Jagdi ya enak kan kalo suntuk di rumah, bisa tetep refreshing sama Leon tanpa keluar biaya top-up saldo! Huahaha
Biasanya kalo dia bosen, gue dudukin aja di strollernya terus gantian gue yang main deh, iya kalo emaknya mah ngga irit, Lol. And that day, si Leon liat mainan mandi bola di sana. Gue awalnya ngga yakin mau kasih dia masuk, tapi dia nangis mulu ngerengek-rengek minta main di situ. Jadilah gue akhirnya ngga tega, karena udah di distract sedemikian rupa pun ngga ngefek. Dan berhubung dari dulu jaman gue kecil, mandi bola itu mainan favorit gue. Ya udah lah mungkin emang si Leon ceritanya mau ngajak emaknya ini having fun juga *alesan bisaan aja*



Seneng banget loh Leon main di wahana mandi bola itu, berhubung pas main lagi weekdays tempatnya sepi banget. Cuma 3 anak yang main, Leon dan 2 anak cewek adik-kakak gitu, mungkin yang kakak usianya 5 tahun dan adiknya 3 tahun. Gue nya ikut masuk juga soalnya di bawah 3 tahun harus didampingi, tapi gue cuma ngawasin Leon aja, dia mah asik main sendiri. Karena Leon anaknya easy going dan sosialisasinya tinggi, beberapa kali dia coba PDKT lah sama anak-anak cewek ini. Tapi kayanya mereka males main sama si Leon karena dia belom ngerti naik-naik ke jaring atau lompat-lompat di atas trampoline bola-bola gitu. Literally, Leon cuma lari-larian sambil lempar-lempar bola sambil teriak-teriak kesenangan sendiri. Beberapa kali Leon ngintilin mereka tapi dicuekin terus, gue yang ngeliatin dari yang biasa aja kok lama-lama keki juga ya. Songong banget nih bocah-bocah, sayangnya ngga ada orang tua atau pengasuhnya yang nungguin. Nah terus ya di dalem itu ada semacem carrousel kecil, si adik-kakak itu lagi asik main di situ. Leon juga main di sekitaran carrousel itu sambil lempar-lempar bola tapi ngga lempar ke arah si adik-kakak. Tiba-tiba si adik jatuh gitu, bawahnya matras sih, tapi gue reflek juga nyamperin takutnya dia nangis apa gimana kan. Eh terus si Leon juga nyamperin, but you know what, waktu Leon mau bantuin dia berdiri sambil megang tangannya si adik itu, Leon dipukul dong sama dia. Plak. Right in his face. Instinct mama bear gue langsung dong ya panas bangettt, pengen gue geplak balik tuh bocah. Eh baru gue teriak 'Hey!', tiba-tiba Leon sambil babbling sambil mukanya setengah ngomelin ke si adik itu. Semacem dia ngasih tau kalo mukul itu ngga boleh, ngga baik. Jari telunjuknya Leon digoyang-goyang gitu loh, kaya mau bilang: No, no, no.

Gue yang ngeliatin tingkahnya antara yang pengen ketawa, ngga percaya, bangga, terenyuh dan malu. Kok gue yang dewasa malah kepancing emosi, Lol.

Si adik itu udah gitu langsung balik naik carrousel itu lagi, tanpa say sorry atau gimana. Duh kalo inget ya, such a poor kid. Bad manner banget tuh bocah-bocah, wondering what kind of parent they had. Meanwhile, gue bersyukur banget punya anak yang baik hati kaya Leon gini. He taught me about how to not easily giving up even when people hated you, rejected you or being annoyed by your presence. Mungkin Leon belum mengerti arti penolakan, tapi justru kepolosan dan keluguannya mengajarkan kita hal yang baik bukan?

He also taught me about how to not being a douchè to people acted like that at first to us. Mungkin Leon belum paham arti lain dari sakit yang sesungguhnya di balik tamparan yang dia terima saat itu, bahwa sesungguhnya yang menyakitkan adalah sikap baik kita yang dibalas dengan kebalikannya. Bahwa tamparan itu bagi si bayi 17 bulan ini hanyalah sebuah tamparan, perbuatan yang di dalam pemikirannya adalah tidak baik.

Coba gimana ya kalo posisi kita seperti kedua anak itu. Mungkin misalnya di kampus atau di kantor, kita dijauhin padahal kita udah berusaha berbuat baik dan berusaha berbaur. Terus giliran mereka susah kita coba bantu eh malah digampar? Mungkin yang ada jadinya adu jontor kali yaaa, Lol.

Semenjak gue ngurus Leon sendiri ini, tiap hari dari pagi ketemu pagi lagi sama anak ini terus, justru gue merasa bukannya gue yang ngajarin dia deh, justru gue banyak belajar dari Leon. Malah rasa-rasanya banyak hal yang gue ngga 'ngeh' dan biasanya cuek bebek aja, tapi jadi suka berasa ketampar sendiri dengan kepolosannya si bayi ini. Misalnya, gue sama si Beey yang sering sewot kalo anaknya dikasih main iPad atau nonton TV mulu, lah kita sendiri kalo udah main game atau pegang gadget masing-masing udah lupa dunia. Leon ini sekarang sensi banget sama HP kita, setiap ada kesempatan pasti diumpetin. Kemarin ini gue lagi mau ke pasar sama Leon naik Uber, si drivernya udah nungguin depan rumah eh gue baru sadar HP gue yang tadinya di dalem tas belanjaan ngga ada! Jadilah gue suruh abang Uber start trip-nya aja sambil gue misruh-misruh nyariin HP. Ya anaknya ditanya berkali-kali juga ngga mau ngasih tau dikemanain HP-nya, wkwkw. Ternyata ya, HP diumpetin di bawah bantal dalem kamar! Jiah. Antara pengen marah sama ketawa ngakak..... rupanya si bayi ini keki juga, jadi waktu sesaat sebelum siap pergi itu, gue lagi ribet nyatet list belanjaan di notes sama mesen Uber yang di cancel 3x.... sementara si Leon udah ngerengek-rengek minta biskuit yang pas juga biskuitnya abis! Haha.... ngga tau deh turunan siapa pinter dan jailnya.

Betapa indahnya ya kepolosan anak-anak itu, I really hope keeping it that way as long as possible. Don't grow too fast my baby boy....
Post Comment
Post a Comment

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top