Find Me on Social Media

Image Slider

My Weekly Journal - Ketika Anak Sakit

Sunday, 15 January 2017
Happy new year dear everyone!

Gimana pekan pertama di tahun yang baru? So far so good kah?

Cerita pekan pertama gue di 2017 lumayan bikin capek nih, dimulai dari liburan kita bareng adik-adik dan sepupu si Beey. Kita ngga jauh-jauh kok cuma berenang aja di Waterboom PIK, lol. Ini kunjungan kedua Leon di Waterboom, yang perdananya dulu waktu dia masih usia belasan minggu di perut gue. Hahaha.

Duh ilah gara-gara harga promo berbarengan sama musim liburan, itu kolam jadinya kolam manusia deh kayanya bukan kolam renang, huhu. Tapi ya tetep enjoy dan happy kok kita semua main di sana, apalagi liat tingkah si Leon. Excited banget si anak bayi ini main air sama perosotan. Karena perginya ramean jadi lumayan ada yang bisa bantu ngemong anak, hahaha.

Gue akhirnya bisa sambil ngaprak action kamera gue itu, yang lebih lama di dalem kotaknya daripada kena sentuhan tangan gue :(
Tapi ya dasar emak-emak amateur, hasilnya hampir tiga perempatnya FAIL, lol. Masih harus banyak belajar ini kayanya saya....

Anyway, balik lagi tentang keseruan kita di Waterboom kemarin. Sekalian sharing buat mommies yang masih takut-takut bawa anak berenang di kolam umum. Yaelah, namanya penyakit mah ngga kenal tempat, ngga kenal waktu.

Even nih ya gue udah prepare sedemikian rupa, in the end anak gue tetep aja sakit. Barengan pula sakitnya sama anak-anak sepupu yang main bareng di Waterboom itu, hadeeh. Intinya sih tetep perut anak harus sering-sering diisi. In my case, karena Leon paling-paling tidak mau makan jam 12 siang ke bawah which is dia itu tidak mengenal istilah sarapan, kebayang ngga gimana gue tetep harus lepasin dia berenang pagi dengan perut kosong? Hais.

Gue kasih ASI sebanyak mungkin, cemilan biskuit favorit dan keju. Setengah jam abis main, gue suapin makan nasi biarpun cuma masuk 1-2 suap kan lumayan. Se-jam kemudian gue suapin lagi. Begitu terus deh setiap se-jam sekali pokoknya dia harus diisi perutnya. Liburan bawa anak itu rasanya beda bangeeet sama liburan dulu sebelum punya anak. Rasanya capek-capek seneng, iya, lebih banyak capeknya. Hahaha.

Bingung banget tiap liat foto-foto liburan orang lain, itu pada senyum dan ketawanya rekayasa ngga sih ya? Lol.

Ditambah lagi beberapa hari abis main di sana si Leon sakit, demamnya 38+ derajat selama 2 hari terus ngga lama batuk pilek juga. Yang bikin pusing kalo anak sakit itu tentu saja tidak lain tidak bukan, perkara GTM alias Gerakan Tutup Mulut yang kadang-kadang bisa GMM juga alisan Gerakan Mulut Melepeh..... Lelahnya jiwa raga :'')

Dua hari pertama Leon demam lumayan tinggi dan super rewel anaknya, maunya ngelendot doang, alhasil gue nya juga ngga bisa ngapa-ngapain. Cuma home treatment aja di rumah, sering pantau suhu tubuhnya, AC kalo gue buat anak demam tetep harus nyala tapi suhu nya cukup 24derajat aja. Ngga usah di gerah-gerahin supaya keringetan kan kasian dia udah panas suhu tubuhnya kok malah dibikin gerah.

Hari ketiga dan keempat udah ngga ada demam, anaknya udah aktif juga walaupun nafsu maknnya masih payah. Hari kelima dan keenam naik lagi demamnya terus mulai batuk pilek disertai muntah. Akhirnya diputuskan lah dibawa aja ke dokter anak langganan. Eh malahan di sana ketemu anak sodara sepupu yang sakit juga barengan, hayahhh. Kayanya lagi ngga baik juga cuacanya belakangan ini ya, tetep jaga kondisi tubuh ya!

Puji Tuhan, sekarang Leon udah aktif dan ngga bisa diem lagi. Udah loncat ke sana kemari. Ya begitulah....yang penting sekarang anaknya sudah sehat kembali :)

By the way, post ini ditulis bertepatan dengan hari gue nambah tua setaun lagi, seperempat abad aja udah umur. Taun lalu ultah gue kita lagi di pulau dewata, yang mana baliknya si Leon sakit. Taun ini, ngga kemana-mana sih tapi Leon sakit juga menjelang hari ultah gue :'')

Jadi intinya cerita weekly journal kali ini: leon sakit dan sepertinya gue masih butuh liburan setelah liburan yang kemarin kurang berasaaaa :p

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top