Find Me on Social Media

Image Slider

Menjadi Dewasa dan Pilihan Hidup

Tuesday, 13 June 2017


Bicara mengenai pilihan hidup, apa sih keputusan terbesar yang pernah kamu ambil yang mengubah jalan cerita hidupmu selanjutnya?

Kalo gue, pilihan yang mengubah hidup gue keseluruhan and probably the most biggest decision I ever made that reflect the whole story of my life is: getting married and had a kid in my early 20’s.

While other people probably still single and joking around with their life. I decided to get married and made a commitment with my true love (:

I still remember it clearly, ketika temen-temen satu angkatan gue sibuk milih judul skripsi, gue lagi sibuk hunting bridal dan segala tetek bengek persiapan pernikahan, terus waktu wisuda juga sementara gue lagi hamil muda dan dealing with morning sickness sementara temen-temen satu angkatan sibuk memulai babak baru kehidupan mereka. Ada yang sibuk travelling dulu sebelum nyari kerja, ada juga yang udah wara wiri nyari kerjaan, daftar program MT sana sini, ada juga yang sibuk buka toko/usaha sendiri atau cuma stuck bantu usaha orang tua.

My Breastfeeding Journey

Monday, 12 June 2017
Image source: pexels.com

Nggak terasa banget sebentar lagi perjalanan gue sebagai BUSUI alias ibu menyusui will reach the finish line, hohoho. Sejujurnya makin ke sini kayanya gue udah lelah banget perihal menyusui ini, terutama ya menyusui si toddler: FX LEONHART. Karena walaupun setengah hati ini masih nggak rela, tapi setengahnya lagi udah pengen cepet-cepet udahan, huhuhu. Galauuuuu

Soalnya gue bingung antara pengen udahan nyusuin tapi takut menghadapi fase menyapih/weaningnya. Bingung karena entah harus mengandalkan siapa, menyusahkan tidur malamnya siapa selama 1-2 minggu selama disapih. Sementara kalo nggak disudahkan pun kayanya tidak akan memberi efek yang baik buat gue maupun Leon-nya. Karena ya sekarang makin gede dia makin demanding banget sama nenen, kasian karena sekarang gue udah full kerja dan emang udah nggak mau pumping-pumping lagi, jadi jatah dia nenen cuma after office hour, which is ya biasanya kalo udah nemplok blasss sampe dia bobok dan sampe dia bangun pagi besoknya, huhuhu….

Karena lama-lama biarpun gue rindu nih abis kerja usel-uselan sambil nenen-in dia, sambil tatap-tatapan mesra dan goler-goleran. Tapi aktivitas nenen-in ini kemudian dari yang melankolis berubah jadi agresif karena dia nggak mau-mau udahan, jadinya dari yang pengen unyu-unyuan ujungnya jadi ngambek-ngambekan, lol. Aku sungguh menikmati menyusui loh gaes, tapi gimana dong ya kalo harus ngikutin standard WHO yang katanya weaning itu ada saat yang tepatnya, tapi kayanya sungguh lah aku nggak akan tahan kalo harus weaning with love mah, huhuhu

Kalo orang jaman dulu pas mau nyapih kan katanya anaknya di bohong-bohongin di kasih cabe biar pedes, atau terkesan lagi luka gitu berdarah-darah atau di kasih yang pait-pait. Tapi kata generasi ibu-ibu milenial, itu sama aja kita ngajarin kebohongan sama anak kita. Nah lohhh….. but I’m quietly agree, karena ya walaupun anaknya nggak ngerti karena masih piyik, tapi kan nenen is their magical and most favorite thing in their age, and I don’t want to ruin it with lies. Jadi keluar lah istilah itu: Weaning with Love. Which is yang gue sendiri nggak siap kalo harus disapih perlahan, jadi si anaknya di kasih suggest, diomongin baik-baik karena sudah besar dan nggak boleh nenen lagi.

Hal ini sebenernya juga udah gue terapin dari sekitar 2 bulan lalu, ngasih dia sugesti terus udah gue bujuk rayu juga. Karena gue bilang nggak boleh nenen nya nanti setelah ulang tahun ke-2, nanti Leon tiup lilin di atas kue. Dia semangat banget niup-niup lilin dan karena udah lancar ngomong kue, dia ulang-ulang terus tuh: KUE KUE KUE. Terus gue bujukin lagi kalo mau beli kue, maunya gambar apa… request nya kue Cars yang warnanya MEYAH katanya. Ok, then. Lalu gue bilangin lah kalo beli kue Cars nanti harus berhenti nenen, kemudian ocehannya berubah lah menjadi: NENEN NENEN NENEN. Dan begitu lah seterusnya, setiap kali ditanya NENEN atau KUE, dijawab kata terakhir yang dia denger aja *sigh*

Jadi gue sangsi lagi deh dengan keputusan untuk menyapih perlahan aka WWL ini T__T

Opsi terakhirnya ya kemungkinan anaknya dititipin orang lain, itu juga kalo yang dititipin ini bersedia tidur malemnya terganggu 1 mingguan selama disapih, huhuhu…..

Kilas balik perjalanan menyusui ini sebenernya haru biru buat gue, karena pada masa awal lahiran walaupun ASI-nya deres tapi sempet drama karena gue flat nipple. Desperate banget dari malem kedua setelah lahiran, udah mana anaknya nyusunya kuat, payudara gue bengkak karena ASI-nya banyak tapi nggak bisa keluar, gue nya bego banget sama urusan nyusuin karena posisi latch on nggak bener-bener, puting udah lecet berdarah-darah nggak karuan, nggak bawa breastpump plus di RS nggak kebagian jatah antrian minjem breastpump juga. Semaleman itu gue dan Beey beneran nggak tidur karena si bayi Leon yang umurnya baru 2 hari nangis sepanjang malem. Biarpun kita balikin ke ruang bayi, sama susternya juga cuma digeletakin aja huhuhu. Ya udah lah kita sambil yang linglung, yang bingung, yang udah mau nangis di pojokan sama-sama bertahan gendongin si bayi sampe akhirnya menjelang pagi dia bobo kecapean nangis.

Subuh-subuh terpaksa nelpon mama mertua kenapa ini bayi nangis terus-terusan, dari yang dibilangin ajak berdoa karena anak bayi sensitif dengan hal-hal berbau mistis sampe dibilangnya karena ari-ari yang dikubur di rumah lilinnya mati katanya. Ajaibnya, begitu dinyalain lagi itu lilin bisa beneran aja si bayi Leon diem nangisnya, lol. Percaya nggak percaya sih, walaupun gue sih nggak percaya hahaha. Emang aja keburu capek anaknya nangis mulu ya kan. Masuk malem ketiga, masih sama juga si bayi Leon nangis sepanjang malem. Ditambah lagi payudara gue mulai bengkak, which is segimana pun gue paksa sodorin makin susah lah karena kayanya ASI-nya deres banget jadi bentar-bentar kesedak, bentar-bentar keluar-keluar mulu karena posisinya nggak bener-bener latch-nyaaaaaa, OMG.

Di hari ke-empat sebelum pulang ke rumah, ditawarin ikut sesi pelatihan untuk mengurus Newborn gitu jadi diajarin cara mandiin, bersihin tali pusar yang puput dsb dsb. Pas ikut sesi itu gue keliatan nggak konsen udah gitu muka juga udah nahan nangis, karena syok ternyata punya newborn susyaaaah, terus kurang tidur, dan linglung nggak tau harus nanya siapa. Disamperin lah gue sama nurse-nya akhirnya gue cerita permasalahannya dan langsung dijadwalin ketemu dokter laktasi. Singkat cerita, akhirnya divonis lah kalo gue flat nipple makanya proses menyusuinya nggak bisa langsung smooth. Banyak step yang harus gue jalanin, bisa pake nipple shield yang mana gue merasa nggak efektif karena lobangnya cuma sebiji jadi sesi menyusuinya jadi lamaaaa banget, sampe yang harus selalu tiap menyusui harus di pull dulu putingnya supaya memudahkan posisi latch-nya.

Sungguh loh ya menurut gue pribadi, kita sebagai wanita, baru akan mengenal rasa susah dan deritanya menjadi ibu itu saat MENYUSUI, at least, 1 bulan pertama setelah melahirkan. Itu udah nggak karuan banget mood swing plus baby blues paraaaaah banget gue, udah mana setiap nyusuin itu sakit minta ampun. Bentuk puting udah nggak karuan lagi lah, retak dan berdarah-darah sampe-sampe setiap mau nyusuin gue sambil gigit handuk kecil untuk nahan sakit T__T

But then, I am stubborn and tough enough. Butuh waktu 1 bulan lamanya sampe rasa sakit dan berdarah setiap habis nyusuin itu berakhir. Suddenly, everything was so much easier and smooth. Suddenly, breastfeeding felt like joy for both of the baby and the mother.

Setelah 1 bulan pasca lahiran itu gue baru berasa lihai nyusuinnya, mau pake gaya apa pun bisa! Lol

Suntikan yang dibalik, untuk membantu narik puting tiap menyusui itu pun nggak kepake lagi.

Image source: wikihow.com


Lalu Leon masuk usia 2,5 bulan dimana mimpi buruk kembali datang, Leon mulai menunjukkan gejala alergi. The rest of the story read in here:

Leon & Eczema Story

Sempet terpikir untuk menyapih Leon di usia 1 tahun karena waktu itu saking banyaknya pantangan makan selama menyusui, berat badan gue turunnya nggak kira-kira. Diprotes mostly by everyone, keliatannya gue pucat dan nggak sehat. Wong busui kan harusnya makan sehat dan bergizi ini kok malah tiap hari makan kentang rebus sama sayuran doang, berat badan juga turun drastis cenderung malah defisit banyak dibanding sebelum hamil. Lewat usia 1 tahun, gue mulai kasih Leon minum susu formula yang mana dia nggak doyan-doyan banget jadinya itu sufor ujungnya lebih banyakan kebuang daripada diminum. Dicobain kasih UHT pun samanya aja, nggak doyan anaknya. Udah gitu usia 13 bulan, Leon GTM parah dan sempet diopname karena nggak mau makan. Jadinya keputusan menyapih dipercepat itu gue urungkan, dan gue tekadkan untuk menyusui sampe 2 tahun aja.

And here we are, counting down 13 days to go to his 2nd birthday (:

How are you grow so fast my baby? ):

Sekarang udah toddler aja ya, udah banyak kemauannya. Makin susah deh gimana menyapihnya udah mana sekarang nempel banget sama gue. Tiap pagi kalo bangun tidur liat gue nggak di kasur langsung nangis jejeritan nyariin mama, setiap pagi bikin drama aja di rumah karena kemudian bapaknya yang lagi enak-enak tidur jadi kebangun dan misruh-misruh juga. Serasa punya 2 toddler ya, LOL.

I may hate it to the point where breastfeeding could be so demanding and exhausting.

And to be selfishly speaking, I want that undisturbed and peacefully sleeping.

But every time I came home after a long day at work, cuddling with this sweet boy while nurse is all what I need. He may suck it out, all the energy I have left. But funny thing is, it feels like power me up.

He suddenly reminds me who I am when I arrived at home, the mother of this charming little toddler. And since nursing was my toddler primary source of comfort, he felt my presence while nurse and I can sense it. How relax he turns after latch on me. Pretty sure, I’ll keep this sweet moment lasts in my heart for the rest of my life :”)








Sentimental Series #2 : KOK ANAKNYA KURUSAN?

Thursday, 8 June 2017
Apa kabar judging people out there? Udah judgy-judgy belum hari ini hayoo ngaku…

Kalo baca blog title kali ini langsung emosi meletup-letup gitu nggak? Lol

Baca yang kalem ya, nggak usah baper karena menghadapi pertanyaan-pertanyaan model gini ini salah satu konsekuensi kita sebagai ibu. Dan menurut gue sih, untuk menjaga rasionalitas dalam menghadapi judging people kaya gini ini kunci utamanya: AJIBUDEG AJA.

Gue pribadi entah kenapa ya makin ke sini jadi makin bodo amatan, terutama kalo ada orang-orang kepo yang ketemunya entah berapa bulan atau berapa taun sekali, kemudian saat bertemu Leon komennya paling pertama: IH KOK LEON KURUSAN! DUH.

Dulu nih, waktu awal-awal jadi ibu pas Leon masih bayi banget kan dia semok banget tuh ya. Masih ada juga loh yang ngomong begitu, padahal mungkin jeda ketemunya semingguan doang. Dan apalagi waktu belom mpasi, kan dia masih cuma minum ASI aja ya, jadi begitu gue dapet komen kaya gini maka gue waktu itu reaksinya ya tak lain tak bukan: BAPER. Karena sekalimat itu kalo kita bawa perasaan, maknanya jadi panjang nggak ada ujungnya. Ya ampun, masa ASI gue kurang kali ya jadi Leon kurusan kurang minum ASI. Atau, apa gue kurang banyak frekuensi nyusuinnya mungkin dua jam sekali nggak cukup ya harusnya SETENGAH jam sekali. Apa karena gue kerja terus stress terus kecapean, hasil pumping gue kurang banyak ya? (Padahal dulu jaman-jaman keemasan gue, masa-masa pumping itu sekali pumping gue bisa 400-500ml). Lalu ketika Leon udah mulai mpasi, waktu dapet komentar model gini pun gue masih baper. Ya ampun, kayanya gue kurang enak deh masaknya secara mpasi no gula no garem, digimanain dong ya supaya makanannya lebih enak? Aduh jangan-jangan anak gue kurang gizi kali ya makanannya. Aduh jangan-jangan orang rumah yang ngasih makan bohong nih, bilangnya Leon makan padahal  makanannya dia yang makan. Dan pemikiran itu berkecamuk terus di kepala, yang kemudian bikin gue kepikiran dan galau, dan selalu udahannya nyesel parah karena gue working mother, maybe I just should quit my job to be full time mom.

Etika Memberi Makan Anak Orang

Tuesday, 6 June 2017


Disclaimer: Tulisan gue yang berikut ini tanpa ada unsur sindiran dan paksaan dari atau untuk siapa pun, tulisan ini murni hasil pemikiran dan pendapat pribadi. Semoga dapat dipahami dan mari sikapi dengan bijak, k?

Ini apa sih sok-sok an banget bikin disclaimer, lol

Jadi ceritanya, gue dan Beey ini paling sebel sama orang yang suka ngasih makan sembarangan ke anak kecil dan hal ini berlaku juga untuk anak kita sendiri. Apalagi dulu kecilnya kan si Leon alergian, makannya terbatas hanya boleh beberapa makanan aja dan gue selalu senewen kalo ada orang lain mau bagi makanan ke Leon. Bukan nggak menghargai itikad baik orang, tapi percayalah, buat orang tua posesif macam kita, berbagi makanan ke anak kita adalah sungguh bukan perbuatan yang bisa dikategorikan BAIK, it’s not even that close. Daripada lu yee nanti gue nyinyirin atau gue pelototin, mendingan jauh-jauhin deh tuh ya kalo mau ngasih-ngasih makanan ke anak gue (yes, we are that possessive, we are that annoying).

Masih mending kalo pake nanya/ijin dulu sama orang tuanya, ini ada loh yang suka langsung nyamber aja. Jadi misalnya orang itu lagi makan es krim, terus nyamperin Leon then they will be like, ‘leon mau es krim? Nih aku bagi es krim’…..geez. That was totally gonna turn me into a monster after that. Believe me. WHY? LET ME TELL YOU WHY:
  1. Emang situ berasa paling OK? I mean, dari sisi higienisnya dong. 1 es krim, 2 mulut. Mulut lu, sama mulut bayi yang usianya masih 2 tahun. Gue aja masih suka nahan napas kalo liat Leon dicium-cium orang, lah ini makannya nyampur gitu sama mulut orang, eewwww….. Apa sih baiknya dari point of view orang ini, seriously? Bodo amat lu mau gosok giginya sehari 2 kali atau mungkin lebih, tapi tetep aja ya AKU JIJIK huhuhu….and I am not even sorry karena ya seharusnya kita yang dewasa lah yang tau diri.

  2. At least, NANYA DULU DONG. Boleh nggak Leon aku bagi es krim? Ini namanya kan etika ya bukan soal gengsi sih. Masa mentang-mentang yang mau ngasih es krim umur, pangkat, derajat dalam keluarga atau mungkin jabatan di pekerjaan lebih tinggi, tapi namanya etika is etika. Nggak usah dicampur adukin sama urusan gue lebih tua dari orang tua si anak. Karena hakikinya anak itu adalah milik orangtuanya. Jadi orangtuanya lah yang punya hak mau ijinin kalian berbagi makanan dengan anaknya atau nggak. Betapa indahnya kalo semua orang sama-sama merasa tau diri dan menghargai satu sama lain bukan?

  3. Dengan kalian bertanya, at least kalo emang nggak dikasih ijin pasti jadi tau alesannya kan kenapa nggak bolehnya. Biasanya gue kalo ada yang ngijin gini gue pasti langsung bilang, sorry nggak boleh ya Leon makan es krim soalnya dia alergi susu. Jadi kan enak toh, daripada tau-tau asal nyamber lalu karena terlanjur gue ilfeel dan jijik, kalian juga jadi keburu baper: ih aku dijijikin mamanya Leon. Padahal kalo ijin kan dijelasin juga kenapa nggak bolehnya. Ya terlepas apakah alesan gue bener apa bohong, lol. Balik lagi kan gue orangtuanya, di umur segini anaknya belom bisa complain kalo emaknya bohong, hahaha.

  4. Masih mending sih kalo mau bagi makanannya itu emang yang makanan bener, misal lagi makan di restoran kemudian mau bagi Leon nyobain soto atau soup, makanan yang gue kategorikan AMAN & TIDAK SEMBARANGAN, yang risk terhadap potensi batuk atau pileknya minim. Nah kalo dibagi makanannya semacam kerupuk, chiki-chikian atau es-es an, omfg. Seriously. THINK! Jangan gara-gara “niat baikmu” kemudian anakku harus menanggung sakit itu, batuk dan pilek, huhuhu… Karena ya 2 penyakit itu bener-bener musuh semua ibu. Kalo yang belom punya anak mah nggak ngerti deritanya. Nih gue jabarin dan gue kasih gambaran, karena anak kecil yang batuk pilek itu nggak bisa nyingsring/buang ingus, dan kalo batuk nggak bisa buang riak. Malem bagi ibu yang anaknya batuk pilek itu adalah TORTURE. Kenapa? Karena si anak kalo udah batuk pas tidur, pasti berujung bête karena tidurnya terbangun. Kemudian dia nangis ngamuk, yang berakhir dengan MUNTAH. Muntah di kasur itu bisa dibayangin lah ya gimana repotnya? Belom lagi drama GTM/mogok makan karena kalo udah batuk pilek si anak nggak nyaman tenggorokannya, jadi mau dimasakin atau dikasih makanan kesukaannya pun bahkan nggak akan dimakan. Kalo udah nggak mau makan, anaknya nggak-nggak fit badannya jadi lama sembuhnya batuk pileknya. Belom lagi berat badannya yang udah capek-capek di boost selama nggak sakit, giliran kena batuk sekali berat badannya turun aja begitu aja :’)

  5. Dan ya kalo pun ngasih makanannya nggak berpotensi batuk pilek, namanya makanan dari luar kan kita nggak bisa jamin kandungan nutrisinya, kadar micin terutama.

Jadi ya pada intinya, mau apapun alesannya, mau ijin atau nggak, pada intinya sih tetep aja gue nggak akan bisa terima kalo anak gue dibagi makanan dari orang luar. Karena hal-hal kaya gini ini, ibu-ibu di luar sana pasti super setuju sama saya. Makanya lain cerita sih kalo yang belom punya anak. Tapi kan tulisan ini gue buat supaya ya kalo belom ngerti, marilah kita sama-sama pelajari dan harapannya supaya kita sama-sama mengerti. Nggak enak loh harus berjaga sepanjang malam karena anak sakit, kalo kalian belom punya anak sih enak ya bobo malem aja bobo cantik. Lain lah emak-emak kaya gue mah, yang bangun tidur aja kalo nggak bau iler anak, kalo anak sakit gini ya bau muntah anak :’))

Anyway, get well soon my baby boy yang sekarang lagi batuk pilek.

Nggak kok nggak nyalahin siapa-siapa. Nggak ada yang kasih makan kerupuk terus-terusan sampe dia sakit gini sih, puji tuhan.

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top