Find Me on Social Media

Etika Memberi Makan Anak Orang

Tuesday, 6 June 2017


Disclaimer: Tulisan gue yang berikut ini tanpa ada unsur sindiran dan paksaan dari atau untuk siapa pun, tulisan ini murni hasil pemikiran dan pendapat pribadi. Semoga dapat dipahami dan mari sikapi dengan bijak, k?

Ini apa sih sok-sok an banget bikin disclaimer, lol

Jadi ceritanya, gue dan Beey ini paling sebel sama orang yang suka ngasih makan sembarangan ke anak kecil dan hal ini berlaku juga untuk anak kita sendiri. Apalagi dulu kecilnya kan si Leon alergian, makannya terbatas hanya boleh beberapa makanan aja dan gue selalu senewen kalo ada orang lain mau bagi makanan ke Leon. Bukan nggak menghargai itikad baik orang, tapi percayalah, buat orang tua posesif macam kita, berbagi makanan ke anak kita adalah sungguh bukan perbuatan yang bisa dikategorikan BAIK, it’s not even that close. Daripada lu yee nanti gue nyinyirin atau gue pelototin, mendingan jauh-jauhin deh tuh ya kalo mau ngasih-ngasih makanan ke anak gue (yes, we are that possessive, we are that annoying).

Masih mending kalo pake nanya/ijin dulu sama orang tuanya, ini ada loh yang suka langsung nyamber aja. Jadi misalnya orang itu lagi makan es krim, terus nyamperin Leon then they will be like, ‘leon mau es krim? Nih aku bagi es krim’…..geez. That was totally gonna turn me into a monster after that. Believe me. WHY? LET ME TELL YOU WHY:
  1. Emang situ berasa paling OK? I mean, dari sisi higienisnya dong. 1 es krim, 2 mulut. Mulut lu, sama mulut bayi yang usianya masih 2 tahun. Gue aja masih suka nahan napas kalo liat Leon dicium-cium orang, lah ini makannya nyampur gitu sama mulut orang, eewwww….. Apa sih baiknya dari point of view orang ini, seriously? Bodo amat lu mau gosok giginya sehari 2 kali atau mungkin lebih, tapi tetep aja ya AKU JIJIK huhuhu….and I am not even sorry karena ya seharusnya kita yang dewasa lah yang tau diri.

  2. At least, NANYA DULU DONG. Boleh nggak Leon aku bagi es krim? Ini namanya kan etika ya bukan soal gengsi sih. Masa mentang-mentang yang mau ngasih es krim umur, pangkat, derajat dalam keluarga atau mungkin jabatan di pekerjaan lebih tinggi, tapi namanya etika is etika. Nggak usah dicampur adukin sama urusan gue lebih tua dari orang tua si anak. Karena hakikinya anak itu adalah milik orangtuanya. Jadi orangtuanya lah yang punya hak mau ijinin kalian berbagi makanan dengan anaknya atau nggak. Betapa indahnya kalo semua orang sama-sama merasa tau diri dan menghargai satu sama lain bukan?

  3. Dengan kalian bertanya, at least kalo emang nggak dikasih ijin pasti jadi tau alesannya kan kenapa nggak bolehnya. Biasanya gue kalo ada yang ngijin gini gue pasti langsung bilang, sorry nggak boleh ya Leon makan es krim soalnya dia alergi susu. Jadi kan enak toh, daripada tau-tau asal nyamber lalu karena terlanjur gue ilfeel dan jijik, kalian juga jadi keburu baper: ih aku dijijikin mamanya Leon. Padahal kalo ijin kan dijelasin juga kenapa nggak bolehnya. Ya terlepas apakah alesan gue bener apa bohong, lol. Balik lagi kan gue orangtuanya, di umur segini anaknya belom bisa complain kalo emaknya bohong, hahaha.

  4. Masih mending sih kalo mau bagi makanannya itu emang yang makanan bener, misal lagi makan di restoran kemudian mau bagi Leon nyobain soto atau soup, makanan yang gue kategorikan AMAN & TIDAK SEMBARANGAN, yang risk terhadap potensi batuk atau pileknya minim. Nah kalo dibagi makanannya semacam kerupuk, chiki-chikian atau es-es an, omfg. Seriously. THINK! Jangan gara-gara “niat baikmu” kemudian anakku harus menanggung sakit itu, batuk dan pilek, huhuhu… Karena ya 2 penyakit itu bener-bener musuh semua ibu. Kalo yang belom punya anak mah nggak ngerti deritanya. Nih gue jabarin dan gue kasih gambaran, karena anak kecil yang batuk pilek itu nggak bisa nyingsring/buang ingus, dan kalo batuk nggak bisa buang riak. Malem bagi ibu yang anaknya batuk pilek itu adalah TORTURE. Kenapa? Karena si anak kalo udah batuk pas tidur, pasti berujung bête karena tidurnya terbangun. Kemudian dia nangis ngamuk, yang berakhir dengan MUNTAH. Muntah di kasur itu bisa dibayangin lah ya gimana repotnya? Belom lagi drama GTM/mogok makan karena kalo udah batuk pilek si anak nggak nyaman tenggorokannya, jadi mau dimasakin atau dikasih makanan kesukaannya pun bahkan nggak akan dimakan. Kalo udah nggak mau makan, anaknya nggak-nggak fit badannya jadi lama sembuhnya batuk pileknya. Belom lagi berat badannya yang udah capek-capek di boost selama nggak sakit, giliran kena batuk sekali berat badannya turun aja begitu aja :’)

  5. Dan ya kalo pun ngasih makanannya nggak berpotensi batuk pilek, namanya makanan dari luar kan kita nggak bisa jamin kandungan nutrisinya, kadar micin terutama.

Jadi ya pada intinya, mau apapun alesannya, mau ijin atau nggak, pada intinya sih tetep aja gue nggak akan bisa terima kalo anak gue dibagi makanan dari orang luar. Karena hal-hal kaya gini ini, ibu-ibu di luar sana pasti super setuju sama saya. Makanya lain cerita sih kalo yang belom punya anak. Tapi kan tulisan ini gue buat supaya ya kalo belom ngerti, marilah kita sama-sama pelajari dan harapannya supaya kita sama-sama mengerti. Nggak enak loh harus berjaga sepanjang malam karena anak sakit, kalo kalian belom punya anak sih enak ya bobo malem aja bobo cantik. Lain lah emak-emak kaya gue mah, yang bangun tidur aja kalo nggak bau iler anak, kalo anak sakit gini ya bau muntah anak :’))

Anyway, get well soon my baby boy yang sekarang lagi batuk pilek.

Nggak kok nggak nyalahin siapa-siapa. Nggak ada yang kasih makan kerupuk terus-terusan sampe dia sakit gini sih, puji tuhan.
2 comments on "Etika Memberi Makan Anak Orang"
  1. hehehe yang sabar ya mbakk.. semoga Leon sehat selalu..

    ReplyDelete
  2. qiqiqiq.. saya kok jadi ikutan senewen baca ini, ada ya orang kayak gitu, gak sungkan ama orang hehehe..

    Untungnya saya sih belum ketemu orang kayak gitu, biasanya sih keluarga yang kayak gitu, tapi karena kebanyakan keluarga tau saya over posesif ama anak, mereka selalu takut kalau nawarin sesuatu buat anak saya.
    Yang bikin kesal malah kalau anak saya yang bayi suka dipegang-pegang pipinya, gak sopan banget...
    saya aja kemana-mana bawa dettol sebelum megang anak sendiri, eeehh orang-orang malah pede betul langsung main pegang aja hahaha :)

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top