Find Me on Social Media

Sentimental Series #2 : KOK ANAKNYA KURUSAN?

Thursday, 8 June 2017
Apa kabar judging people out there? Udah judgy-judgy belum hari ini hayoo ngaku…

Kalo baca blog title kali ini langsung emosi meletup-letup gitu nggak? Lol

Baca yang kalem ya, nggak usah baper karena menghadapi pertanyaan-pertanyaan model gini ini salah satu konsekuensi kita sebagai ibu. Dan menurut gue sih, untuk menjaga rasionalitas dalam menghadapi judging people kaya gini ini kunci utamanya: AJIBUDEG AJA.

Gue pribadi entah kenapa ya makin ke sini jadi makin bodo amatan, terutama kalo ada orang-orang kepo yang ketemunya entah berapa bulan atau berapa taun sekali, kemudian saat bertemu Leon komennya paling pertama: IH KOK LEON KURUSAN! DUH.

Dulu nih, waktu awal-awal jadi ibu pas Leon masih bayi banget kan dia semok banget tuh ya. Masih ada juga loh yang ngomong begitu, padahal mungkin jeda ketemunya semingguan doang. Dan apalagi waktu belom mpasi, kan dia masih cuma minum ASI aja ya, jadi begitu gue dapet komen kaya gini maka gue waktu itu reaksinya ya tak lain tak bukan: BAPER. Karena sekalimat itu kalo kita bawa perasaan, maknanya jadi panjang nggak ada ujungnya. Ya ampun, masa ASI gue kurang kali ya jadi Leon kurusan kurang minum ASI. Atau, apa gue kurang banyak frekuensi nyusuinnya mungkin dua jam sekali nggak cukup ya harusnya SETENGAH jam sekali. Apa karena gue kerja terus stress terus kecapean, hasil pumping gue kurang banyak ya? (Padahal dulu jaman-jaman keemasan gue, masa-masa pumping itu sekali pumping gue bisa 400-500ml). Lalu ketika Leon udah mulai mpasi, waktu dapet komentar model gini pun gue masih baper. Ya ampun, kayanya gue kurang enak deh masaknya secara mpasi no gula no garem, digimanain dong ya supaya makanannya lebih enak? Aduh jangan-jangan anak gue kurang gizi kali ya makanannya. Aduh jangan-jangan orang rumah yang ngasih makan bohong nih, bilangnya Leon makan padahal  makanannya dia yang makan. Dan pemikiran itu berkecamuk terus di kepala, yang kemudian bikin gue kepikiran dan galau, dan selalu udahannya nyesel parah karena gue working mother, maybe I just should quit my job to be full time mom.



Coba aja bayangin, cuma sekalimat yang nggak lebih dari 5 kata loh itu. Berakhir dengan keputusan yang mengubah seluruh kehidupan keluarga. Worth it nggak?

So, better watch your mouth before judging.

Kaya nggak ada topik lain aja apa sih kalo ketemu harus langsung komen begitu? Kan bisa basa-basi kek nanya anaknya sehat? Makannya banyak nggak? Minum susunya pinter nggak? Kenapa sih harus langsung nembak pernyataan kaya begitu. Sungguh pernyataan yang nggak ada faedah lah itu mah. Kesannya emang kita emaknya nggak ngasih makan anak kita sendiri apa gimana.

Apalagi ya saat anak udah mulai toddler, udah jalan lancar yang mana tiap hari maunya lari-larian doang. Kita nyuapin kudu harus jungkir balik puter otak, nggak muluk dah makanan 1 mangkok bisa abis, asal itu makanan bisa masuk aja langsung nangis bahagia. :”)

Setiap malem abis boboin anak langsung googling resep mpasi dan gimana cara masaknya, mikirin besok masak apa ya buat si anak yang pada kenyataannya masakan yang udah capek-capek dimasak itu, bangun dari subuh untuk masak demi buah hati tersayang endingannya anaknya nggak mau makan juga karena si toddler lebih suka nyemil biscuit atau sereal aja. Baper lagi apa masakannya kurang enak, langsung feeling guilty karena ngasih makanan instant yang mengandung pengawet, pewarna dan pemanis buatan. Belum lagi suami yang terlantar lebih sering makan jajan di luaran karena kita habis waktunya mikirin makan anak, nggak kepikiran suami dimasakin apa. Setiap hari beli bahan buat masak aja galau, Karena tau lebih banyak tersisa untuk dibuangnya daripada habis dimakan si anak….. Belum lagi kalo pas masak harus beda makanan anak dan makanan keluarga, karena makanan anak kan ga boleh bermicin. Dulu belom punya anak belanja bulanan, kalo udah punya anak kok berubah ya jadi belanja mingguan? Stok makanan dan cemilan nggak ada ujungnya, demanding terussss….

Duh nasib lah kita ibu-ibu :”)

Lebih sering di judge-nya daripada dipujinya. Karena setelah punya anak, pujian itu datangnya hanya dari mulut suami tercinta, itu juga kadang-kadang kita karena udah saking penatnya sama urusan rumah bukan lagi feeling blushed karena dipuji malah jadi sensi ini suami lagi mau minta apa heh? Lol

Jadi ya udah lah buat gue lebih baik anggep angin lalu aja, direspon dengan bijak aja karena sejatinya cuma kita sendiri yang paham perjuangan kita ngasih makan anak. Udah nggak peduli lagi timbangan anak geser ke kanannya berapa banyak, asalkan dia sehat dan kuat aja udah lebih dari cukup. Dan kalo pun iya anak gue kurusan, urusannya apa sih sama lo? Hah? Hah? Hah? Emang mau bantuin masakin? Coba gih sekali-kali nyuapin anak gue kalo bisa 1 piring abis sekali makan gue berani bayarin lo tiket pp liburan kemana pun lo mau. Seriously. Karena kalo bisa pun gue mau deh bener, liburan ke Bali aja nggak usah jauh-jauh kalo gue mah, hahaha.

So, mommies who survived with judging people and bad commenter out there, behold yourself. We barely fed up ourselves and sleep deprived, and since dealing with toddler made us totally out of creative energy, so why bother their unnecessary words? It’s not like they would help at all. They surely can judge whatever they want, but we as a mother are longing with most responsible job ever, keeping the toddler behave. They’re barely just starting to learn about world and their place in it. They grow so fast and seem like they so capable compared to what they were last month. And to be compared to their little baby selves, they seem huge. But still, they are tiny learning people who simple aren’t mentally or emotionally capable of behaving the way we want them to behave all the time. So if we managed to face the un-behaved toddler, why can’t we managed to face to un-behaved mouths? ;)
Post Comment
Post a Comment

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top