Find Me on Social Media

My Weaning Story

Thursday, 20 July 2017


FINALLY

DENGAN BANGGA AKAN KUTOREHKAN CERITA WEANING INI HAHAHAHA

Maapin kalo norak, maapin kalo kesenengan overboard. Tapi beneran aku bangga dan senaaaang hahaha, karena proses penyapihan gue lakukan tanpa meribetkan orang lain wohooooo!

Ternyata bener loh ya, kesiapan mental antara ibu dan anak itu penting banget menjelang penyapihan. Puji Tuhan, overall semua proses penyapihan ini sukses dan smooth bangeeet. Rewel dan tantrum pasti ada lah ya secara itu phase yang emang harus dilewati kan, tapi si Leon rewel Cuma pas 3 hari pertama aja, AMAZING. Gue padahal udah kebayang-bayang tuh ya bakalan perang dingin sama doi sepanjang libur lebaran itu, lol. Ternyata ealaaahhh, rasanya seminggu libur itu KURAAANGGG huhuhu….karena dia pinter banget, karena dia charming banget, bikin aku meleleh dan super proud everyday aaaaa :”)

AKU TERHARU, SUNGGUH, LITERALLY hahaha

So here it is, the full stories about our weaning

Jadi karena gue udah siap mental banget buat menyapih, dan gue juga udah suggest Leon dari 2 bulan sebelum ulang tahun kedua nya, jadi tepat hari dia ulang tahun gue LANGSUNG mulai sapih. Tanggal 23 Juni 2017 bertepatan dengan acara ulang tahunnya, pulang acara kan udah agak sore nah sampe rumah dia masih nagih nenen seperti biasa. Lalu gue coba ingatkan lah, “kan Leon sudah tiup lilin dan sudah beli kue ulang tahun sudah tidak nenen” tapi anaknya masih maksa. Jadi ya udah kali itu gue kasih deh gapapa, which is, itu adalah momen terakhir menyusui Leon :”)

Karena malamnya, waktu mau bobo kan selalu diboboin dengan cara nenen sambil bobo-an bareng. Gue bilangin lagi kalo Leon bobo-nya tidak boleh nenen lagi, dia masih ngambek-ngambek kecil. Tapi gelisahnya mulai tuh, sampe satu jam-an karena dia ngantuk tapi nggak dikasih nenen jadi dia galau kayanya, lol. Puncak kegalauannya adalah ketika akhirnya Leon mulai nangis ngeraung-raung dan tantrum selama hampir satu jam! Dia udah ngantuk berat dan minta nenen dengan segala cara, udah maksa sambil narik-narik wah pokoknya segala macem lah. Gue udah mulai desperate banget, udah pengen nyerah bawaannya tapi kemudian gue bulatkan tekad lagi kalo kita pasti bisa melewati fase ini. Dan akhirnya, dengan terpaksa gue pake cara yang dari dulu gue paling NO NO NO, but then it surprisingly works. Gue coba tetesin betadine dikiiit doang di sekitar nenen dan gue bilang sama Leon, “mama sudah tidak bisa nenen-in karena nenen sudah sakit dan berdarah”. Eh dia langsung diem loh, terus langsung geleng-geleng nggak mau tiap kali disodorin, hahaha. Mukanya waktu itu OMG, antara kasian tapi juga ya mau gimana lagi. Semoga nanti dia akan paham bahwa gue bohong karena untuk kebaikannya juga, don’t judge me ya ibu-ibu huhuhu….

Probably that was my biggest lie to him, but it’s not the regretful one. Because everything turns so great after that.

Yap, gue nggak merasa bersalah karena akhirnya menyapih dengan tradisional way yaitu pake acara tipu-tipu anak. Karena gue percaya, itu semua gue lakukan buat kebaikannya. Abis itu akhirnya Leon mau bobo-an bareng sambil gue bacain cerita sampe dia akhirnya ketiduran. Malemnya dia kebangun 4 kali, masih gelisah nyari nenen tapi gue sodorin air minum berisi air putih anget eh dia bobo lagi. Cuma sempet nangis ngeraung pas udah subuh, terus gue bobo-in sambil dipelukin lama-lama bobo lagi.

Besokannya pun sepanjang hari dia nggak nagih nenen tuh, padahal dari pagi full sama gue main dan lain-lainnya. Di malem kedua ini kita nginep di rumah popo-nya Leon. Jadi malem itu Leon diungsikan di kamar adik ipar gue, Cuma sempet rewel menjelang mau tidurnya aja tapi pas udah tidur sampe bangun pagi Cuma kebangun 2-3 kali, dikasih minum air putih kemudian dia bobo lagi. Malem ketiga karena gue yang berasa aneh tidurnya nggak sama Leon, akhirnya malem ketiga ini Leon bobo bareng gue sama Beey lagi. Masih sama juga rewel menjelang tidur aja tapi ke paginya nggak ada nangis dan nggak ada drama lah. Mulai malem ke-empat baru berkurang drastis rewelnya, dia kayanya udah mulai ngerti kalo emang nggak boleh nenen lagi. Jadi pas mau bobo Cuma minta dipelukin aja dan voilaaaa, hari-hari berikutnya pun suksessss dia lupa sama nenen. Masih inget sih kadang-kadang tapi nggak menuntut lagi, sungguh bahagiaaaaa :”)

The most amazing thing is: sejak disapih nafsu makannya OMG OMG.

Dari yang susah makan tiba-tiba makannya jadi 2 kali porsi biasa, terus yang biasanya picky eater yang mana ya susaaaah banget makan roti, makan buah, minum susu 1 kotak ultramimi aja seharian, susah makan daging dan paling susah makan kalo nggak pake acara nonton Yutub. Tiba-tiba semua bubarrrr jalan, sepanjang hari dia minta MAMAM. Makan roti pun dia mauuuu huhuhu, mamam daging nggak dilepeh-lepeh, terus mam buah apapun dia mangap-mangap. Sungguh aku terkesima, lolol.



Sungguh ya kalo tau bakal begini, gue mungkin consider untuk menyapih Leon dari duluuuu. Mungkin dari usianya 18 bulan aja huhuhu…..emang begini banget ya perbedaannya saat masih nenen dan nggak nenen? Jadinya saya yang berhasil menyusui 2 tahun kok malah merasa bersalah, karena dia susah makan karena ng-ASI L

But ya udahlah, aku banggaaaaaa. Bukan karena berhasil menyusui 2 tahunnya, tapi aku bangga karena anakku sekarang MAU MAKAN APA AJA yeeeeaaahhh \m/

Beneran tiap hari jadi semangat masak dan belanja buah-buahan. Terus juga jadi variasi deh masakannya buat Leon karena bener-bener dia nggak susah lagi dan nggak pilih-pilih lagi :”””)

Buat kalian ibu-ibu ASI ayo semangaaaattt! Karena apapun pilihannya, mau ASI hingga 2 tahun, atau sufor pun nggak masalah as long as the kid is happy and healthy (:

Sekarang setelah hamper 1 bulan menyapih, puji Tuhan tidak ada masalah yang cukup berarti. Leon kadang masih suka nanya nenen, tapi nggak demanding ya paling sesekali gue kasih dia peluk kalo lagi kangen sama nenen. Karena ya gue sendiri pun kadang masih rindu momen-momen menyusui itu. Kangen sama rasa-rasa payudara yang tiba-tiba celekit atau membengkak karena tandanya itu sudah waktunya pulang ke rumah dan main sama Leon. Ketika hal pertama yang Leon sambut saat mama nya pulang kerja adalah dekapan kemudian dituntun ke kamar lalu langsung diterjang :”)

Termasuk rindu akan makan yang terbatas karena selalu memikirkan nanti Leon akan terkena imbasnya kalo gue salah makan, kangen banget sensasi ketika menyusui sambil elus-elus kepalanya cium-ciumin bau tubuhnya, sambil kemudian kita sama-sama ketiduran…..duh ternyata menyapih itu se-mellow ini



Tapi ya udah ini fase yang sama-sama harus kita lewati, weaning mission status: completed.

Terima kasih Tuhan karena aku diberi kekuatan dan kesempatan menyusui hingga dua tahun, ternyata biar pun sudah tidak menyusui Leon tetep sayang mama. Dia tetep menyambut dan langsung nuntun mama nya tiap pulang kerja untuk ngajak main dan ketawa-ketawa. Such an adorable kid, isn’t he? :D

- x o x o

Post Comment
Post a Comment

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top