Find Me on Social Media

Tentang Pengasuh Anak : ART Momong VS Babysitter

Tuesday, 21 November 2017


Rasanya sebagai ibu bekerja, nggak afdol kalo gue belum punya postingan tentang ini. Secara gue sebagai working mom pasti nggak bisa 24/7 ngasuh anak sendiri pasti butuh bantuan orang lain untuk mengasuh Leon saat gue di kantor. Sebetulnya lebih tenang ya kalo bisa menitipkan sama orang tua aja, karena kalo sama babysitter/ART momong kan serem kalo anaknya dijahatin, terus makan atau minum susunya susah tapi mereka nggak telaten atau bahkan kemungkinan paling jahatnya mereka kawanan sindikat kriminal, hiiii….

Lalu gimana dong kalo mereka yang tinggal berjauhan kota dengan orang tua atau in laws nya? Maka, menitipkan anak sama kakek nenek si anak nggak bisa menjadi opsi lagi. Sementara kalo harus resign pun apa iya mengandalkan gaji suami aja sudah mampu menopang seluruh financial keluarga?

Punya anak kan mahal gaes, apalagi tinggal di ibu kota. Apalagi suami masih staff dengan gaji yang pas-pasan dan cicilan KPR atau cicilan kendaraan masih berjalan. Pusyiiiing...

Memang sih bisa pake opsi daycare aja kalo takut sama masalah pengasuhan dengan nanny. Nggak memungkiri namanya anak akan lebih banyak menghabiskan waktu sama nanny aja di rumah, takut juga kalo nanti si anak lupa sama kita malah nempel sama nanny-nya πŸ’”πŸ’”



Kalo gue pribadi saat ini memang mempercayakan pengasuhan Leon sama babysitter, walaupun waktu awalnya sempet juga menitipkan di rumah opa oma-nya. Ini kira-kira sejak Leon usia tiga bulan sampe setahunan, kita masih nitip sama mereka. Tapi biarpun menitipkan sama kakek nenek, sebaiknya kalo memang mampu dan berkecukupan, hire lah seorang ART momong untuk membantu kakek nenek.

Kenapa? Soalnya ngurus bayi kan repot ya, apalagi kita maunya saklek anak full ASI. Kalo harus full ASI itu repot banget harus ngatur ASI yang tanggal sekian harus diangetin duluan, ngangetin pun nggak bisa sembarangan harus dikira-kira suhu hangatnya dan belum lagi urusan steril botolnya. Kalo pun anaknya nggak full ASI, ya tetep repot juga lah harus bikin susu sendiri terus urusan cuci botol dan perintilannya juga lumayan menguras waktu dan energi.

Duuuh. Nggak kebayang lah pasti, kita aja kalo urus bayi sendiri aja capek dan repot. Gimana orang tua atau in laws yang jauh sudah berumur dan fisik pun nggak se-prima kita yang muda?
Paling nggak kalo ada ART bisa bantu urusan cuci dan steril botol, urusan cuci baju si bayi, juga kalo bayi udah MPASI kan bisa bantu menyiapkan bahan masak dan mencuci perabotan setelah masak. Kalo saat si bayi growth spurt, dimana bayi akan lebih banyak rewel dan maunya digendong terus-terusan ada orang lain yang bisa membantu kakek nenek ganti-gantian momong. Or simple untuk gantian makan atau di kala kakek nenek ada urusan harus keluar rumah bisa bantu pegangin kalo lagi pergi-pergian. In my case, in laws gue masih super sibuk dan kegiatannya banyak banget jadi setiap hari mereka ada aja urusan keluar rumah. Jadinya dengan adanya ART sangat membantu banget sambil ngemong cucunya.

Tapiiiiii, kalo emang secara financial nggak memungkinkan untuk hire nanny jadi benar-benar mengandalkan orang tua atau in laws untuk full mengasuh anak, ya gapapa. Make sure kalo pihak yang dititipkan tidak keberatan dan senang mengasuh cucunya ya, sebagai anak ya kita berbakti dan berbalas budi lah dengan orang tua yang sudah kita repotkan dititipin anak, ya sesekali ajak liburan atau jalan-jalan bareng mereka juga pasti happy 😊



Memasuki usia toddler itu tantangan paling bikin jungkir balik dan sakit kepala. Dimana si toddler ini kan aktifnya ampun-ampunan ya segala pengen digeratak, seluruh isi rumah di eksplor dan mulai punya kemauan sendiri yang seringkali bertentangan dengan hal yang sewajarnya

Maka gue mulai berpikir kayanya in laws akan kewalahan kalo dititipin Leon, apalagi anaknya juga udah makin berat kan kalo digendong-gendong dan kalo pun diturunin dia lari-larian sana sini. Jadi ya udah opsinya gue dan suami memutuskan untuk nggak full menitipkan sama in laws lagi. Jadi Leon lebih banyak stay di  rumah aja, namun berhubung rumah gue dan in laws berdekatan ya sesekali dijemput mereka kalo emang mau diajak jalan atau simply main sebentaran sama cucunya di rumah mereka.

Karena Leon akan lebih banyak diasuh sama nanny maka gue mengambil babysitter yang emang berasal dari yayasan yang trusted, nggak pake ART momong yang asal comot dari kampung seperti sebelumnya. Alasannya lebih ke profesionalisme mereka tuh beda bangeeeet. ART momong ini nggak memiliki pelajaran atau pendidikan dasar pengasuhan bayi dan balita sehingga kebanyakan harus kita yang ajarin. Kebetulan ART yang lama abis lebaran nggak balik lagi ya udah gw langsung hire babysitter dari yayasan aja.

Berikut ini gue coba jabarin pros cons nya ART momong dan babysitter, menurut pengalaman pribadi ya….

ART MOMONG

Pros :
  • Gajinya relatif lebih kecil/rendah karena tidak terikat dengan yayasan atau penyalur
  • Tidak perlu membayar admin yayasan atau jasa penyalur, terkadang menggantikan ongkos dari kampung aja cukup
  • Lebih multitasking jadi bisa sekalian dipercayakan mengasuh anak juga membantu pekerjaan domestik rumah tangga
Cons :
  • Tidak memiliki pengetahuan dan pelajaran pengasuhan bayi dan balita jika sebelumnya belum pernah mengurus bayi atau balita
  • Sulit menjamin masa kerjanya terkadang kalo nggak cocok mereka bisa tau-tau minta pulang kampung sementara kita jadi harus nyari-nyari ART lagi dan harus mengajari dari awal lagi


BABYSITTER DARI YAYASAN RESMI

Pros :
  • Lebih berpengalaman mengurus bayi atau balita karena yayasan yang manaungi sudah memberikan pelatihan dan pendidikan dasar
  • Secara tutur kata dan sikap cenderung lebih sopan dan kalem (tapi tergantung personalnya juga ya…) dibanding ART momong yang kadang masih kentara serampangannya
  • Ada garansi penggantian jika tidak cocok selama periode tertentu, tergantung kebijakan yayasannya
Cons :
  • Perlu membayar jasa admin yayasan dan penyalur yang cukup pricey, namun ini masuk akal sih karena toh kita jadi ada garansi penggantian dan pertanggungjawaban dari mereka
  • Pola pengasuhan anak para babysitter terkadang berbeda dengan mau kita sebagai orang tua karena mereka sungguh teoritikal banget, jadi kita harus bisa tegas dan disiplin lebih agar mereka bisa menuruti maunya kita
Apa lagi ya? Feel free to add up ya.



Nah kenapa sih kok gue kesannya expert amat soal ART momong dan Babysitter ini?
Karenaaaa ini based on pengalaman gue pribadi. Gue udah ngerasain hire ART momong dan babysitter.

Jadi waktu usia Leon tiga bulan dan gue harus balik kerja pasca cuti melahirkan, gue dibantu ART momong sebut aja si Mbak Dorami asal Sukabumi. Dia ini masih cilik baru 14 tahun dan belum pernah kerja sebelumnya, jadi bener-bener gue ngajarin semua perihal mengurus bayi sama dia. Gila kan. Ibu macam apa lah aku ini mempercayakan bayi newborn tiga bulan sama ABG bau kentjur. Ini gue masih menitipkan Leon sama in laws ya btw, jadi si Mbak Dorami pure cuma bantu-bantu tetek bengek nya aja. Seperti menyiapkan dan menghangatkan ASI, nyuci dan steril botol dot serta peralatan MPASI, mencuci baju Leon dan bantu-bantu segala hal tentang Leon. Inget ya ini prinsipnya si Mbak Dorami cuma BANTU-BANTU karena mertua gue masih full urus Leon. Jadi si Mbak Dorami masih 100% di supervisi sama in laws gue.

Leon diasuh sama Mbak Dorami ini cukup lama sampe usianya 13 bulan, kemudian si Mbak Dorami pulang kampung pas lebaran dan nggak balik lagi. Pasca Mbak Dorami gue sempet hire ART momong lagi sebut aja namanya Mbak Maruko-chan, nggak beda jauh sama yang sebelumnya si Mbak Maruko-chan ini juga masih 14 tahunan dan belum pernah ngasuh bayi juga. Jadi gue ajarin lagi lah dia perihal mengurus Leon, tapi ini udah lebih enakan sih dibanding waktu dulu newborn. Karena Leonnya juga udah mulai belajar jalan dan makannya udah nggak bubur-buburan.

Tapi Mbak Maruko-chan ini ternyata mentalnya ababil banget, kalo ditegur atau dicerocosin eh dia baperan. Udah gitu belakangan saat Leon lagi fase-fasenya GTM dan susah banget makannya, si Mbak Maruko-chan ini nggak telaten nyuapinnya. Akhirnya si Mbak Maruko-chan ini cuma bertahan tiga bulanan doang ngasuh Leon.

After that, si Leon kan makin aktif banget tuh dan mertua udah mulai kewalahan kalo harus full jagain dia, udah mana makannya lagi susah-susahnya. Maka ya udah gue hire babysitter dari yayasan resmi aja supaya nggak harus merepotkan dengan menitipkan Leon lagi. Setelah muter sana sini nyari yayasan yang pas dan biaya admin yang cocok di kantong, interview babysitter sana sini untung nyari yang bener-bener klop akhirnya ketemu juga sama Ncus Rapunzel.

Orangnya sabar dan kalem pembawaannya, untuk pengalaman sih sebelumnya dia cuma pernah ngasuh jompo dan belum pernah ngasuh balita. Tapi karena ambil dari yayasan, ternyata Ncus Rapunzel cukup menguasai dasar-dasarnya kok seperti cara steril peralatan makan balita tuh kaya gimana, harus mencuci baju balita dan peralatan makan dengan sabun khusus dan paling pentingnya dia ini telaten dan apik banget urusan suap menyuapi dan teman menemani bermain dan belajar anak gue. Sungguh ku bahagia :’)

Awalnya gue masih bulak balik titip si Leon dan ncus-nya ke rumah mertua supaya mertua juga bisa liat cara kerja ncus ini gimana. Setelah 2 bulanan baru gue berani lepas full sama ncus di rumah, sesekali mertua tengok ke rumah dan jemput ajak jalan-jalan atau main ke rumahnya.

Nah, kira-kira segitu sih cerita tentang pengasuh anak gue. Puji Tuhan ya nggak terlalu banyak drama hahaha. Semoga ke depannya nggak ada deh jadi gue bisa kerja dengan tenang kan. Ncus yang ini adalah perdana yang gue ambil dari yayasan resmi dan ternyata cocok dan lumayan betah sampe sekarang. Balik lagi yaaa semua tergantung juga gimana kita memperlakukan mereka. Cukup kita sampaikan house rule kita terhadap mereka, cara-cara yang kita tolerir dan nggak jika berhubungan dengan anak, kalo emang salah ya tegur dengan rasional jangan menclak-menclak toh mereka pun manusia yang bisa khilaf.

Ncus gue pernah juga melakukan kesalahan dan gue tegur sesuai kadar kesalahannya. Jangan sampe meninggalkan luka karena perkataan kita saat menegur pengasuh ya. Dan set target untuk mereka, misal berat badan anak harus naik sekian kilo selama periode yang kita tentukan atau harus bisa menghafal angka 1-10 or things like that. Nah kalo emang target tersebut tercapai/goal, ya beri apresiasi yang layak misalnya dengan memberikan reward berupa bonus atau cuti tambahan.

Ternyata postingan ini panjang jadinya ya, semoga cukup membantu para moms tentang pengasuh anak dari kacamata gue pribadi ini. Share juga dong kalo ada pengalaman unik atau drama-drama tentang ART/babysitter nya πŸ˜†πŸ˜†

- x o x o


3 comments on "Tentang Pengasuh Anak : ART Momong VS Babysitter"
  1. Banyak baik dan buruknya sih mbak jl pilih prt atau babysitter. kalau aku kebetulan anak diasuh ibuku.

    ReplyDelete
  2. Kebetulan aku lagi nyari artikel ini. Alhamdulillah jadi ada pencerahan mbak. Terima kasih sudah sharing yaa...

    ReplyDelete
  3. Dilema khas ibu2 yaa mba.. semua punya plus minus. Tapi krn saat ini aku cuma momong jadi galaunya mungkin cuma pas kangen belanja atau kangen kerja huh.

    Eh tapi habis lebaran pingin masukin anak ke play group krn beneran pingin kerja lagi, gimana coba?? �� duh semoga lancar..

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top