Find Me on Social Media

Image Slider

Secret Key Starting Treatment Essence - STE & Snail Repairing Essence Review

Tuesday, 30 January 2018


This time, gue mau nulis review tentang skincare yang belakangan cucok banget di muka. Secara muka gue ini cenderung ke yang dry and sensitive, bener-bener susah deh nemu skincare yang pas. Kadang-kadang udah trial several weeks terus cocok tapi lama-lama nggak cocok sama budgetnya hahaha

Anyway, sesuai judul yang ringkas dan nggak bertele-tele itu, let me introduce you to this: SECRET KEY Starting Treatment Essence & SECRET KEY Snail Repairing Essence.



Kalo diliat dari judul sih kok gue ngaco ya pake essence sampe dua-duaan dari brand yang sama pula. Tapi justru di sini menariknya karena bagi kulit super sensitive kaya gue gini, nggak mempan kalo cuma pake essence yang teksturnya cair gini. Mesti pake essence yang agak creamy tapi gampang meresap gitu loh, jadi gue selalu mengakali dengan STE dulu baru pake si Snail Repairing Essence.

Brand Secret Key ini as you may known, serupa tapi tak sama dengan brand nomor satu Jepang yaitu S*II. Bedanya si Secret Key ini aslinya produk Korea dan secara harga emang jauh banget di bawah harga S*II mah.

Produk FTE nya brand Jepang ini sih nggak diragukan lah kualitasnya, tapi ternyata kocek gue belum sanggup euy, lol. Denger kasak kusuk tetangga ternyata produk Korea nya alias Secret Key ini bagus juga, dan emang dupe nya si S*II. Kalo S*II punya FTE ya Secret Key punya STE, dan sebagai emak-emak yang menjunjung tinggi harkat find the good quality product with affordable price, langsung lah tak pake lama kubeli juga si STE ini.

Gue bikin review ini dalam satu post tapi terpisah ya tetep satu-satu, I hope it suit you well. Here it is!

πŸ’ SECRET KEY Starting Treatment Essence (STE)




Seperti essence pada umumnya, STE ini bertekstur cair bening menyerupai air dengan kandungan utamanya Galactomyces Ferment Filtrate, yaitu fermentasi ragi dengan keunggulan berupa 7-Free Formula: No paraben, No dye, No spice, No alcohol, No animal oil, No mineral Oil & No benzophenon.

Galactomyces ini aslinya adalah ekstrak dari yeast fungus yang didapat melalui proses fermentasi. Manfaat utamanya galactomyces ini adalah untuk melembabkan kulit dengan kandungan asam amino dan mineral yang dapat meningkatkan cairan dalam kulit sehingga membantu mencegah kekeringan. Ini ngefek banget saat gue aplikasikan ke kulit super kering gue karena langsung terasa lembab dan kenyal banget.

Kalo di S*II kandungan dalam FTE-nya juga Galactomyces yang lebih dikenal dengan istilah PITERA, nama ini sudah dipatenkan oleh brand yang bersangkutan. Namun beberapa produk aslinya mah banyak yang memiliki kandungan Galactomyces ini. Untuk FTE S*II dengan kandungan Galactomyces 90% (size 75ml) harganya kisaran IDR 700-800k, sedangkan untuk STE Secret Key dengan kandungan Galactomyces 90% (size 150ml) harganya kisaran IDR 150k sajaaa. Sungguh jomplang ya gengs :’)

STE ini ada yang Rose Edition (warna tutupnya Gold kalo nggak salah) ini kandungan Galactomyces-nya 94% dengan ekstra manfaat dari air bunga mawar/rose flower water. Kalo yang ini gue belum cobain ya, kalo kalian tertarik silakan googling sendiri aja.

Kalo lihat dari web resmi Secret Key sih best product di category Essence urutannya sebagai berikut:
#01 Essence adalah STE yang biasa,
#02 STE Rose Edition,
#03 Snail Repairing Essence

source: secreykeyen.com


In my opinion, STE ini saat diaplikasikan memberi efek adem dan lembab ke kulit. Meresap dengan cepat dan tidak meninggalkan lengket serta tidak berbau, ada wangi khas essence gitu sih tapi nggak menyengat kok. Gue belinya di Shopee aja banyak seller yang jual dan mereka ada jual yang kemasan travel size 30ml, praktis masuk pouch make up di tas dan gampang dibawa-bawa.






πŸ’ SECRET KEY Snail Repairing Essence




Essence yang ini teksturnya lebih kental dibanding STE dan warnanya bening ya, cuma nggak secair STE. Untuk fragrance-nya nggak ada wewangian yang menyengat ya, ada sedikit wangi essence khas Secret Key but I can tell it’s not that smelly kok.

Kalo baca di keterangan produknya sih Snail Repairing Essence ini direkomendasikan untuk all skin type, tapi menurut kacamata gue pribadi teksturnya yang gampang meresap dan nggak lengket ini cucokkk banget di kulit kering dan sensitive kaya gue.

Kata para beauty enthusiast pun si kandungan snail slime yang dikombinasikan EGF (Cell Regeneration Factor) ini bisa membantu menyamarkan  noda hitam bekas jerawat serta dapat membuat wajah yang kusam terlihat lebih shining/cerah.

Untuk kemasan kotaknya bernuansa cokelat tua dan cream gitu, sedangkan model botolnya yang bisa di pump berwarna cokelat juga dan ada tutup beningnya. Untuk Snail Repairing Essence ini kayanya cuma tersedia satu kemasan aja ya yang berisi 60ml, di pasaran harganya sekitar IDR 120-150k.








Result

As I told you at first, gue pake kedua essence ini bersamaan ya dan gue kombinasikan setelah pake STE lalu tunggu agak kering dan meresap baru gue pakein Snail Repairing Essence. Soalnya kalo pake STE doang kulit gue masih kerasa kering. Pun kalo gue pakein langsung Snail Repairing dulu tanpa STE bisa aja tapi gue lebih suka pake essence berbentuk cair dulu.

It helps reduce my dry skin yang biasanya memerah dan mengelupas, setelah pake STE kulit gue biasanya calms a bit. Baru gue timpa lagi Snail Repairing supaya lebih moist dan baru gue lanjutkan bb cream atau sunblock.

Untuk penggunaan satu botol Snail Repairing itu awet banget sih menurut gue, it last longer than you think lah karena dia nggak lengket dan awet di muka. Jadi cukup pake setiap pagi dan malem aja lalu untuk sekali pake cukup dua pump udah cukup banget buat satu muka.

Repurchase? Of courseeee!
Nggak bisa hidup tanpa essence-essence ini kayanya, lol.


- x o x o

Leon Story #01 – 07

Friday, 26 January 2018


Melalui proses panjang dan draft di notes hape yang nggak bisa di realisasikan mulu, udah lah gue bikin series baru aja, sebelumnya udah ada cerita terrible two series, mungkin mau baca lagi:

Ini terinspirasi juga blog nya Kak Gesi : Aiden’s Story, terus aku si anak latahan jadi pingin ikutan bikin deh, lol.

Intinya sih sama lah ingin mengabadikan momen kelucuan dan kebawelan balitaku ini yang lagi banyak banget celotehannya. Akhirnya fase ini datang jugaaaa hahaha, buat speech delay kaya anak gue ini bener-bener prestasi ya nggak sih ibu-ibu yang senasib juga? Kalo masih ada yang dealing dengan speech delay, all I can say is, BERSABARLAH. Akan tiba waktumu kelak, believe it.

Nggak ada yang nggak mungkin karena segala usaha pada akhirnya akan membuahkan hasil. Bahkan gue sampe percaya kepret-kepretin mulut anak pake daun sirih demi dia bisa ngomong,. Ada yang se-desperate itu juga kah?

Nah, setelah fase speech delay itu terlewati akhirnya sekarang si Leon udah baweeeeel nggak ketulungan di usia 31 bulan ya. Lumayan jauh kalo di compare sama anak sepupu gue yang umur 13 bulan aja udah bisa ngomong “ma….mau susu”

Lah anak gue baru menjelang tiga tahun baru bisa mulai merangkai kalimat. Ngajarin ngomong kata demi kata itu stok sabar harus bener-bener UNLIMITED. Kadang sampe ngajarin berbusa-busa ya udah anaknya bengong doang, nggak bisa niruin. That’s every speech delay kid be like. But when the time pass, nggak usah diajarin si anak bisa tau sendiri. Gue suka amazed sendiri hahaha

FYI, gue nggak ikut terapi apapun ya. Cuma sugesti diri sendiri aja bahwa anak gue pasti bisa, lebih banyak denial juga sama speech delay ini. Gue masih percaya bahwa emang anak gue masih butuh belajar lebih dalam lagi, dan gue sebagai ibu masih kurang bawel dan kurang kepala batu ngajarinnya. That’s it. Gue nggak konsul pun ke dokter tumbuh kembang, cuma beberapa kali diskusi sama dokter anaknya aja. And luckily my DSA say so, dia mendukung apapun yang gue dan suami terapkan selama itu adalah yang terbaik.

Salah satu faktor kemajuan dan keberhasilan atas speech delay ini terbesarnya adalah pengurangan frekuensi gadget, it does help a lot. Bukan berarti gue STOP full semua aktivitas gadget, secara anak gue nggak bisa makan kalo nggak sambil nonton πŸ˜“

Jadinya tetep nonton youtube atau film-film pendek pas lagi makan aja. Abis makan si Leon udah tau harus kumpul Tab-nya dan abis itu dia main kaya biasa lagi. Main lego dan hotwheels atau main bola basket di rumah, kalo sore baru main ke taman kompleks sama temen-temen sebayanya.

Ini masih PR banget sih memberhentikan FULL aktivitas nonton dan gadgetnya. Again, I believe, semua ada waktunya.

Sekarang puji Tuhannnnn, anaknya udah bisa protes dan marahin papa mamanya, lol. Here it is the first  and a few celotehan-celotehan Leon, I sum up to  Leon Story Series :

#01
Suatu senja sepulangnya gue dari kantor, gue ajak Leon beli pecel ayam deket komplek rumah sambil jalan kaki. Sepanjang perjalanan gue ngomong panjang lebar tentang hari-hari gue di kantor dan betapa gue kangen banget sama dia seharian itu. Makanya gue ajak jalan sore-sore, sambil liat awan, ada kucing lewat gue tunjuk sambil ajak dia berhitung. Simple thing like that lah.

Leon kala itu udah bisa ngomong tapi baru satu kata gitu biasanya, kalo liat kucing ya dia bisa sebut dan teriak “miaw miaw”. Kalo gue pancing untuk berhitung, dia udah bisa kok satu sampe sepuluh, in English. Kalo gue tunjuk sesuatu dan suruh dia sebutin warna pun dia udah tau, gue tunjuk langit dan tanya warna apa dia akan jawab “blue”

Suddenly, when we come back home.

Leon: Mamaaaaa.. uma eyo pagel bown
yang artinya: Rumah Leon pager brown.

Me: *crying in silent* *he finally can say not just one or two, but A SENTENCE* *prooooud*
Ini kalimat pertama yang dia bentuk dan gue sungguh terharu :’)

#02
Leon : Ma… ayo eyo mau mandi ujan
Me : Jangan donggg ini udah malem nanti masuk angin loh
Leon : Beyum, ga apa apa

FYI, maksudnya mandi di bawah shower itu loh, si Leon sebutnya mandi ujan, lol. Secara waktu request mandi ujan itu udah jam 8 malem, ya kaliiii mau mandi malem-malem.

#03
Si anak balita ini sekarang ya udah bisa punya keinginan, beda waktu dulu masih tengil-tengilnya fase terrible two kalo sekarang itu lebih banyak sotoy. Jadi kalo dulu kan kita kasih tau dan bilangin baik-baik dia pasti langsung berpose, tiduran di lantai dan tantrum. Nah kalo sekarang, kalo di kasih tau dan nggak sesuai sama maunya, dia bisa marah atau sedih, menunjukkan emosinya lah kira-kira.

Suatu ketika lagi masuk kamar dan gue lagi mau nyalain remote AC…..

Leon : Eyo aja, eyo ajaaa”
Me : *nggak denger dan keburu kepencet tombol ON*
Leon : Mamaaaaa!!! Eyo ajaaa, mama ga usah *kemudian mewek*
Me :  Yahh ya udah ini matiin dulu nanti eon nyalain lagi deh ….*matiin remote AC nya*
Leon : Eyo mau matiin….*kemudian mewek makin kenceng karena pissed off dua kali*
Me : …..

Via Giphy.com


#04
Sekarang kalo ditanya apa aja, Leon udah bisa jawab. Kalo dia bingung jawabannya apa kadang masih suka ngasal dan nggak nyambung juga, tapi jarang deh. Lebih banyak terjawab dan benernya, so hepiiiii. Gue sering pancing yang paling dasar sih kaya gini:

Me : Kamu namanya siapa ciiii….?
Leon : Eyoart (mean: Leonhart)
Me : Umurnya berapaaa
Leon : Threeee *sambil nunjukin jarinya membentuk angka tiga*
Me : Sukanya mamam apaa
Leon : Mam pizza, mam warna ni (mean: Fruit Loops, si Leon sebutnya ini warna warni)
Me : Sukanya warna apaa
Leon : Reeeed
Me : Kamu anaknya siapaa
Leon : Mama jeis ama papa diiggaaa

Lucu banget anak gueeee yaowooo, gemesss. Hahahaha



#05
Di post sebelumnya gue cerita kan kalo kita abis kehilangan anjing kesayangan karena dia mati, huhuhu. Jadinya gue masih suka tanyain Leon masih inget apa nggak sama Jojo

Me : Eon, Jojo mana?
Leon : Jojo meyah-meyah, kesian…..

Entah kenapa kalo bilang orang/sesuatu sakit itu Leon selalu bilangnya meyah-meyah = merah-merah, mungkin maksudnya darah karena dia pernah jatuh di aspal terus kakinya lecet ada darahnya langsung bilangnya meyah-meyah…

Me : Jadi Jojo nya mana?
Leon : Jojo udah atiii, kesiaaan (Jojo udah mati kasian)
Me : 😒😒

#06
Rumah gue itu kan dalem gang gitu ya nggak muat mobil, jadi kalo mau ke mobil kita mesti jalan keluar gang dulu. Suatu ketika pernah abis pulang nge-mal lagi jalan dari mobil ke rumah malem-malem, di jalanan ada kecoa yang lagi lewat gitu….

Leon : Mamaaaa….hiiiii awasss ada caciiiing

Bahahaha…

Iya dia nggak bisa sebut kecoa, segala binatang yang menjijikan sama dia disebutnya cacing, LOL

#07
Ini paling menggelikan buat gue, secara belakangan ini udah bisa protes kalo mama papanya pada sibuk main hape.

Leon : *pasang muka cemberut*
Me : Leon kenapa ciii
Leon : *diem, acting muka sedih*
Me : Kenapa siiiih kok sedih
Leon : Papa mama main hape mulu
Me : *jleb, langsung taro hape ajak main wkwkwk*

Paling sering kalo gue baru pulang kantor terus ngeluarin hape dari tas, niatnya Cuma mau ngabarin suami kalo udah sampe rumah. Eh si bocah pasti langsung teriak, “ MAMAAA! HAPE TAROOO!”

Buahahahaha.

Pernah saking keselnya doi karena gue main IG mulu sampe snapgram-in dia, padahal anaknya udah protes, “ No no no, foto ga mauuu”. Eh emaknya masih batu yeee kan, nggak lama diambil hape gue terus dibanting dong ke lantai :’)

Kamu lucu dan menggemaskan tapi kadang sotoy dan menyebalkannnn wahai anakku sayang, hahaha.

Don’t grow up to fast! 😘😘

See you di kelanjutan series ini yaaa!


- x o x o

Things (or not thing) I Lost the Most



In memoriam for the things I lost ALL OVER again

Siapa coba yang paling sering ngilangin barang? πŸ‘†

Udah rahasia umum banget lah kalo gue itu selebor jadi anak. Sering banget barang dari yang penting pake banget, penting aja sampe nggak penting pasti bisa hilang sama gue. Harusnya ini dijadikan resolusi tahunan ya bahwa gue harus meminimalisir ngilangin barang, lol.

Permasalahannya itu barang-barang yang hilang selalu bisa didapatkan kembali yang barunya atau penggantinya. Jadi si barang hilang tersebut ada substitute nya lah gitu. Maka mungkin ya karena itu gue jadi sembrono, karena menganggap sepele kan.

“Ah toh nanti bisa beli lagi lah...”

“Yah ilang ya..ya udah nanti bikin lagi aja bisa kok...”

Excuses.

On repeat. Duh.

Kehilangan paling parah yang pernah gue alami adalah: KTP. Untungnya baru KTP loh bukan hilang rasa malu yah elah tuh kan masih ngeles

Mungkin kedengeran sepele ya hilang KTP doang, tapi ternyata ya KTP hilang itu ribetnya tak ada akhir. Gue hampir setahunan nggak pegang KTP sama sekali, pun punya SIM cuma satu dan......udah mati alias kadaluarsa.

Awalnya pas hilang ya seperti biasa aja perasaannya, masih mikir toh gampang bisa urus surat kehilangan lalu bikin lagi aja lah ke kelurahan. Kenyataannya, KTP hilang life is almost ended πŸ’”

Pernah suatu ketika gue mampir ke sebuah gedung perkantoran elite daerah Jakpus, apalagi kalo bukan untuk memenuhi panggilan interview kerja. Nah, di gedung ini semua visitor itu diharuskan menitipkan ID atau tanda pengenal. Jadi boleh KTP boleh SIM lah ya wajarnya, namun kendalanya adalah saat gue kasih SIM gue yang kadaluarsa itu ditolak dong sama securitynya. Mereka tetep minta ID yang masih berlaku. Die.

Akhirnya setelah segala bujuk rayu dan ngeles pinter-pinter, diterima juga lah tuh SIM gue yang mati tersebut. Lalu bisa masuk ke kantor yang gue tuju, ya walaupun in the result, interview tersebut menjadi kenangan aja....

But I can tell you, that visit had just taught me a lesson. Bahwa KTP itu penting ternyata! Bukan cuma jadi pajangan manis dalam dompet aja fungsinya, lol.

Sempet beberapa kali urusan perbankan pun gue jadi sulit karena nggak ada ID ini. Akhirnya gue langsung buru-buru urus tuh KTP, dan baru kemarin di akhir tahun 2017 baru jadi KTP barunya. Nah kalo udah gini baru bisa deh proses administrasi lain kaya mau bikin SIM, perpanjang passport termasuk pembuatan passport baru untuk Leon.

Poor me. Jangan ditiru ya!

Kehilangan lain yang cukup fatal itu: KARTU ATM. Dan parahnya, this happens several times! Dalam satu bulan, gue bisa menghilangkan hingga 3 kartu ATM. Rekor.

Jadi sering kan tuh kalo ambil duit/tarik tunai di ATM BCA pilihnya kalo tarikan nominal lain maka yang keluar pasti duitnya duluan, kartunya belakangan. Nah ini penyebab utama gue seringkali kelupaan, jadi gue ambil duitnya lalu balik badan dan keluar.

Kalo pas lagi hoki ada orang di belakang, biasanya dipanggil-panggil, “Mbak, itu kartunya ketinggalan!”

Kalo pas lagi sial nggak ada antrian di belakang, ya udah tuh kartu ketelan deh sama mesinnya πŸ˜‚

But now thanks to Sakuku! Berkat Sakuku gue sekarang lebih sering tarik tunai pakai Sakuku. Jadi gue transfer sekian nominal untuk di keep di saldo Sakuku, saat mau tarik tunai gue pilih aja cardless transaction di mesin ATM-nya. Nanti akan ada kode di aplikasi Sakuku yang harus kita input supaya mesin bisa proses tarik tunai kita. Sakuku is my savior!

Eh selain pake Sakuku ternyata pake Mobile Banking BCA pun sekarang bisa loh, sama aja caranya tinggal pilih Cardless Transaction di mesin ATM. Terus di aplikasi Mbanking-nya pilih dulu tarik tunai beserta nominalnya nanti akan d isms kode unik yang harus di input lewat mesin ATM tempat kita akan ambil duit.

Gimana dengan bank lain? I don’t know sih. Tapi so far, pengalaman gue hilang ATM itu selalu BCA karena emang duit yang dipakai untuk sehari-hari di situ doang. Kalo untuk yang di saving kan beda bank-nya dan jarang banget ditarik duitnya. Jadi belum pernah sih sampe kehilangan kartu ATM bank lain, semoga nggak ya.

Barang hilang yang paling remeh tapi lumayan bikin kantong bocor adalah: HAIR TIE alias kunciran rambut. Entah itu yang modelnya tali, jedai (jepitan anti badai) sampai bandana/bando rambut semua hilang tak berbekas. Jadinya setiap ke Mall mesti mampir ke toko aksesoris beli lagi yang baru. Lumayan juga kan sekali beli kadang bisa 20 ribuan untuk urusan hair tie ini.

Problemnya rambut gue itu tebeeel banget, jadi sehari-hari gue harus punya minimal satu ikat rambut model tali di pergelangan tangan dan satu jepitan yang gue cantolin di tas. Kadang-kadang itu hair tie abis pake terus lupa naro dimana, terkadang juga lagi di jalan loss aja gitu jadi jatuh saat perjalanan atau seringkali di main-mainin toddler aku terus keselip nggak tau dimana, huhuhu..

Lately, I felt so sad and terrible karena kehilangan sesuatu yang lumayan membekas dan bakal lama kayanya move on-nya. 19 Januari 2018 kemarin I lost my pup, Darren von vancy Dee as you may known Jojo 😒

Usianya udah lima tahun di 2018 ini dan sedih bangetttt harus kehilangan anjing kesayangan, it suckssss banget lah. Berasa nggak manusiawi banget karena nggak bisa ngurus anjing kesayangan dengan baik bahkan di penghujung tutup umurnya kemarin gue bener-bener no idea dia kenapa. Belakangan emang kelihatan lesu dan lemes terus makannya berkurang banget tapi bener-bener nggak nyangka bahwa dia akan mati gitu aja. Secara masih sering loncat-loncat dan goyang ekornya, masih aktif dan berisik kalo orang lewat.

Ini draft udah lama banget gue tulis tapi mengendap di laptop doang. Pas mau di publish baru sadar ternyata gue punya kehilangan yang cukup besar di awal tahun 2018. Kehilangan anjing kesayangan ini bener-bener drowning banget buat gue rasanya nggak mau pelihara apapun lagi, nggak siap untuk nerima kenyataan dan move on. Bahwa rumah sekarang rasanya sepi banget, setiap keluar atau masuk pintu biasanya ada yang nyambut sambil goyang-goyang ekor 😭😭

I came outside and faced the silence, without his bark or moving tail. And it so sad, I don’t know how to bare T___T

Please rest in peace my dear pup, Jojo. You may met him already, my dearest father in heaven. May you two get along well there. I missu both so muchhhh :’)

Sekian.

- x o x o




Let's Travel More in 2018 with Tiket.com❤

Friday, 12 January 2018


Cerita weekend getaway ke Bogor – Puncak minggu lalu saya dan keluarga adalah goresan cerita travelling pertama kami di 2018. Berhubung saat pekan liburan Natal dan tahun baru kemarin nggak sempat kemana-mana karena kejar target beres-beres rumah, makanya baru sempat liburan justru setelah pekan liburan berlalu πŸ˜‚πŸ˜‚

Liburan kali ini saya dan suami memutuskan untuk mencicipi kuliner di Bogor kemudian mengajak anak semata wayang kami menikmati sejuknya suasana Puncak. Sebetulnya bukan hal yang istimewa sih untuk mengunjungi wilayah Bogor – Puncak ini apalagi bagi orang-orang yang domisilinya Jabodetabek dan sekitarnya. Namun, berhubung ini kali pertama Leon mengunjungi kota hujan dan menikmati suasana sejuk kota tersebut menjadi hal istimewa buat keluarga kami 😎

Tentunya sebelum berangkat hal pertama yang udah wara-wiri duluan adalah urusan hotel. Sejak punya anak, tentunya kita maunya hotel yang kids friendly. At least, ada swimming pool dan playground untuk anak-anak supaya si toddler tetap happy dan nggak uring-uringan.

Nggak usah repot kelilingan nanya sana sini ke resepsionis hotel, jaman serba digital gini mah tinggal buka aja aplikasi Tiket.com di sana kita tinggal masukin lokasi tujuan liburan dan filter deh mau hotel bintang berapa serta fasilitas yang kita mau ada dalam hotel tersebut. Buat kalian yang belum tau tentang Tiket.com itu apa sih sebenernya? Trusted apa nggak ya kok baru booking aja harus langsung full payment dulu? πŸ™Ž



Tiket.com ini adalah Online Travel Agent (OTA) besutan PT Global Digital Niaga atau mungkin kalian lebih familiar dengan e-commerce terkenalnya mereka: Blibli.com Jadi, Tiket.com ini mulai diakuisisi oleh Blibli.com sejak pertengahan tahun 2017 lalu. Tiket.com memiliki bisnis jasa atau pelayanan travel di antaranya ada tiga divisi utama yaitu: entertainment, akomodasi dan transportasi. Di entertainment kalian bisa pesan tiket konser secara online lewat website maupun aplikasi Tiket.com, di akomodasi dan transportasi memudahkan para traveler untuk memesan tiket pesawat lokal daninternasional, tiket kereta api, hotel serta penyewaan kendaraan secara online.

Lalu gimana dong kalo saat udah booking kemudian mendadak tidak jadi pergi karena sakit atau ada keperluan mendesak? Tiket.com juga menyediakan layanan refund kok, jadi kita bisa mengajukan pembatalan ke pihak Tiket.com dan akan dikenakan biaya sebesar 25% dari harga tiket yang sudah di booking. Masih mending lah kan daripada hangus semuanya akan lebih nyesekkkk deh.



Sejauh ini saya selalu mempercayakan booking-bookingan sama Tiket.com karena lebih simple dan setiap melakukan transaksi akan ada point yang masuk ke TIX Point di akun Tiket.com kita. Point ini kalo dikumpulkan terus menerus bisa ditukar dengan diskon spesial untuk booking kita berikutnya, asik banget kan.

Nah, balik ke diary saya mengenai liburan ke Bogor – Puncak kemarin, saya booking hotel pun lewat Tiket.com. Langsung pilih hotel yang masuk kriteria, payment lewat credit card lalu akan muncul kode booking yang akan kita gunakan saat check in setibanya di hotel. Berikut ini saya bagikan link untuk install aplikasi Tiket.com buat para pengguna smartphone Android, serta untuk Iphone juga (klik yang biru-biru yaaa)

Kalo kalian pesan tiket pesawat atau kereta api di Tiket.com, nanti setelah menyelesaikan pengisian daftar penumpang jangan lupa pilih opsi pembayaran kemudian pilih opsi “ Selesaikan Pesanan “ seperti ini kira-kira.



Kalo udah nanti akan keluar countdown sejak pemesanan sampai batas waktu akhir pembayaran, sehingga jika melebihi batas waktu tersebut pemesanan akan dianggap hangus ya. Nantinya kalo kalian mau pesan lagi ya harus mengulang lagi dari awal serta tidak menjamin slot maupun harga yang sebelumnya bakalan masih ada lagi. Jangan lupa untuk konfirmasi pembayaran dengan klik opsi “ Ya, saya sudah transfer “. Baru kemudian kalian akan menerima e-ticket yang dikirim ke email yang sama seperti yang digunakan pada akun Tiket.com



Menariknya adalah di Tiket.com ini bisa sekalian kita booking kendaraan juga loh alias sewa mobil. Jadi bagi teman-teman yang dari luar pulau, bisa booking tiket pesawat atau kereta api di sini juga sekalian sewa kendaraan untuk muter-muter di kota tujuan. Serba ringkas ya kan!



Ada banyak banget vendor yang kerja sama dengan Tiket.com ini loh diantaranya ada Express Group dan Trac Astra Rent a Car juga. Ini inovatif banget karena yang kita tau kan biasanya kalo liburan di destinasi wisata pusing lagi mikirin di sananya gimana ya, naik apa ya. Emang sih ada juga transportasi online lainnya tapi kan akan lebih enak kalo udah sekalian sama supir yang tau lokasi. Kalo pake transportasi online biasanya hanya bisa ke satu destinasi, nanti mau pindah lokasi harus order lagi. Sementara jika sewa mobil langsung lewat Tiket.com, kita bisa sewa sekalian hingga 12 jam berikut supir yang hafal lokasi destinasi wisata. Hitung-hitung guide pribadi lah ya….



Tiket.com ini punya blog juga coba deh baca-baca ke sini.
Kalo lagi buntu dan kehabisan ide destinasi saat liburan, kalian bisa cek di blognya Tiket.com tersebut. Ada banyak sekali informasi seputar wisata lokal maupun internasional yang bermanfaat serta bisa menuh-menuhin itinerary kalian. Overall, di Tiket.com semua serba bisa deh. The most helpful OTA so far is Tiket.com!

Jadi kamu planning mau kemana nih?
Kemana pun ya Tiket.com aja! #TiketKemanapun

Ciaoooo.

- x o x o❤

First Thought in 2018

Tuesday, 9 January 2018


Judul ini bukan kali pertama di blog gue karena udah ada series tahunannya since 2016 😊

Baca juga : 

Waktu awal tahun 2017, gue sempet terpikir untuk bikin series weekly journal makanya first thought in 2017 itu isinya cerita weekend pertama di tahun 2017.

Sebenernya blog post series ini nggak ada meaning nya sih, bener-bener murni cuma untuk menyapa tahun yang baru karena biasanya gue publish resolusi tahun baru itu justru di penghujung akhir tahunnya.

Setiap kali menjelang akhir tahun gue selalu sedih karena tahun tersebut berakhir. 365 days has been passed and I was like, what did I done all this time. Maka saat memasuki hari yang baru di 2018, unlike other people, selalu bergairah dan bersemangat menyambut lembaran baru. A blank space to write in the upcoming year excites you, menjadi suatu excuse bahwa ya udah lah tahun kemarin gue payah tapi masih ada tahun yang baru maka gue akan berubah, transformation yourself to be better.

But, that was never been me.

Gue selalu sedih setiap ganti tahun bukan karena nggak mensyukuri hal-hal baik yang terjadi di 2017 dan mengamini hal buruk yang pernah terjadi untuk segera lekang oleh pergantian tahun. Not that simple. Just like the good times lasts in your mind, bad times too. Walaupun di 2017 sebenernya nggak banyak sih bad times nya, karena tahun 2017 itu enjoyable banget buat gue. Dan justru di situ sedihnya…


Gue pikir saking udah nyamannya akan hal-hal yang terjadi di 2017 gue jadi takut bahwa 2018 belum tentu akan lebih baik daripada 2017. Just like how my picture above, that question mark is haunting me. I don’t know yet how this year supposed to be, I wish it will be better than last year of course. But still, things usually happen in some ways we don’t want it to be.

Dan kalau pun kejadiannya sebaliknya, misal di tahun sebelumnya itu lebih banyak bad times nya dan gue berharap dari jauh-jauh hari cepetan deh kelar ini tahun supaya tahun berikutnya gue bisa memperbaiki dan menjadi lebih baik lagi. Itu pun ujung-ujungnya gue bakal sedih lagi, berpikir bahwa I was like a coward banget kok ya. Bukannya justru berusaha sebaik-baiknya supaya di akhir tahun I got a good result eh malah lari dari kenyataan.

What a pessimistic I am, nah…..😐😐

Tapi ya udah lah, no matter what happens, tahun tetap berganti toh. Luckily, bulan pertama di tahun yang baru itu LOVESSSS banget. January is my month, sesuatu yang selalu menjadi distraksi tersendiri buat gue untuk cepet-cepet move on pasca kesedihan pergantian tahun. Cemen ya? Hahaha


The first two weeks is always, alwaysssss been my favorite lah. Langsung gercep (alias gerak cepet) untuk kode-kode sama suami model kue ulang tahunnya, udah kirim-kirim signal birthday wishlist sama sahabat dan keluarga, lollllll. Aku receh kalo udah berhubungan sama birthday pokoknya. Bisa langsung kaya bocah banget, kalo bisa masih dirayain pake badut di mekdi mungkin akan kulakukan bahahaha. Inget malu sama anak aja ini mah 😜

Jadi inget sitcom How I Met Your Mother, di situ Lily Aldrin modelnya lebay kaya gue juga kalo urusan ulang tahun. Tiap jam 12.00 saat birthday dia itu harus bangun dan semua orang harus ucapin terus dia harus pakai tiara or crown gitu lah di kepala nya selama dia birthday. Walau gue nggak sampe segitunya, karena ya suami gue selalu mengingatkan untuk BIASA aja GAUSAH LEBAY kata dia, mungkin kalo nggak diingatkan bisa-bisa gue se-tipe lah kaya Lily Aldrin ini, lol.

Source: tumblr.com | Btw, seriously guys, ada yang kaya gini juga nggak sih? Tos sini sama akuh haha

Birthday tahun ini wishlist-nya simple banget, pun nggak menyusahkan karena sebenernya this is like a gift for my own. Ceritanya beberapa hari lalu gue jadi pemenang salah satu blog competition-nya www.mobil123.com, link artikelnya monggo yang mau baca : Car of The Year 2017 with Mobil123.com: Which CAR are YOU?

Ini tuh nggak disangka-sangka banget loh karena baruuuu aja postingan lalu tentang resolusi 2018 mengenai planning gue untuk optimasi blog ini, berhubungan dengan kompetisi itu nggak muluk menang banyak. Gue cuma set target win at least A COMPETITION, singular not plural loh ini. Jadi bayangan gue menang satu aja puji Tuhannnnn πŸ˜‚

Nah, ternyataaa 2018 baru 8 hari eh I got my numero uno ACHIEVEMENT UNLOCKED: Terpilih sebagai salah satu pemenang dari tiga periode blog competition mobil123.com *party* πŸ’



So happy! πŸ’•πŸ’•

And so, this is a gift, dari diriku di penghujung tahun 2017 untuk diriku di 2018....😁

And sooooo, this is how it feels like. Menang kompetisi setelah sekian lama, I can’t even remember kompetisi terakhir yang pernah gue menangkan sebelum ini. Udah lamaaa banget yang pasti lah. Dan senengnya berlipat ganda karena ini blog competition pertama yang gue menangkan! 

Jadi wishlist birthday nya adalah hadiahnya segera tiba dan bisa langsung dimanfaatkan, muahahahaha!

Langsung lupa feeling menye-menye drama meninggalkan tahun 2017 karena ternyata permulaan tahun 2018 ini so far so good banget lah. Kemarin pun sempet jalan-jalan with my little family dan akan gue post juga cerita jalan-jalannya on my next post ya!


Jadi gimana pekan pertamamu di 2018? πŸ˜„

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top