Find Me on Social Media

Leon Story #01 – 07

Friday, 26 January 2018


Melalui proses panjang dan draft di notes hape yang nggak bisa di realisasikan mulu, udah lah gue bikin series baru aja, sebelumnya udah ada cerita terrible two series, mungkin mau baca lagi:

Ini terinspirasi juga blog nya Kak Gesi : Aiden’s Story, terus aku si anak latahan jadi pingin ikutan bikin deh, lol.

Intinya sih sama lah ingin mengabadikan momen kelucuan dan kebawelan balitaku ini yang lagi banyak banget celotehannya. Akhirnya fase ini datang jugaaaa hahaha, buat speech delay kaya anak gue ini bener-bener prestasi ya nggak sih ibu-ibu yang senasib juga? Kalo masih ada yang dealing dengan speech delay, all I can say is, BERSABARLAH. Akan tiba waktumu kelak, believe it.

Nggak ada yang nggak mungkin karena segala usaha pada akhirnya akan membuahkan hasil. Bahkan gue sampe percaya kepret-kepretin mulut anak pake daun sirih demi dia bisa ngomong,. Ada yang se-desperate itu juga kah?

Nah, setelah fase speech delay itu terlewati akhirnya sekarang si Leon udah baweeeeel nggak ketulungan di usia 31 bulan ya. Lumayan jauh kalo di compare sama anak sepupu gue yang umur 13 bulan aja udah bisa ngomong “ma….mau susu”

Lah anak gue baru menjelang tiga tahun baru bisa mulai merangkai kalimat. Ngajarin ngomong kata demi kata itu stok sabar harus bener-bener UNLIMITED. Kadang sampe ngajarin berbusa-busa ya udah anaknya bengong doang, nggak bisa niruin. That’s every speech delay kid be like. But when the time pass, nggak usah diajarin si anak bisa tau sendiri. Gue suka amazed sendiri hahaha

FYI, gue nggak ikut terapi apapun ya. Cuma sugesti diri sendiri aja bahwa anak gue pasti bisa, lebih banyak denial juga sama speech delay ini. Gue masih percaya bahwa emang anak gue masih butuh belajar lebih dalam lagi, dan gue sebagai ibu masih kurang bawel dan kurang kepala batu ngajarinnya. That’s it. Gue nggak konsul pun ke dokter tumbuh kembang, cuma beberapa kali diskusi sama dokter anaknya aja. And luckily my DSA say so, dia mendukung apapun yang gue dan suami terapkan selama itu adalah yang terbaik.

Salah satu faktor kemajuan dan keberhasilan atas speech delay ini terbesarnya adalah pengurangan frekuensi gadget, it does help a lot. Bukan berarti gue STOP full semua aktivitas gadget, secara anak gue nggak bisa makan kalo nggak sambil nonton πŸ˜“

Jadinya tetep nonton youtube atau film-film pendek pas lagi makan aja. Abis makan si Leon udah tau harus kumpul Tab-nya dan abis itu dia main kaya biasa lagi. Main lego dan hotwheels atau main bola basket di rumah, kalo sore baru main ke taman kompleks sama temen-temen sebayanya.

Ini masih PR banget sih memberhentikan FULL aktivitas nonton dan gadgetnya. Again, I believe, semua ada waktunya.

Sekarang puji Tuhannnnn, anaknya udah bisa protes dan marahin papa mamanya, lol. Here it is the first  and a few celotehan-celotehan Leon, I sum up to  Leon Story Series :

#01
Suatu senja sepulangnya gue dari kantor, gue ajak Leon beli pecel ayam deket komplek rumah sambil jalan kaki. Sepanjang perjalanan gue ngomong panjang lebar tentang hari-hari gue di kantor dan betapa gue kangen banget sama dia seharian itu. Makanya gue ajak jalan sore-sore, sambil liat awan, ada kucing lewat gue tunjuk sambil ajak dia berhitung. Simple thing like that lah.

Leon kala itu udah bisa ngomong tapi baru satu kata gitu biasanya, kalo liat kucing ya dia bisa sebut dan teriak “miaw miaw”. Kalo gue pancing untuk berhitung, dia udah bisa kok satu sampe sepuluh, in English. Kalo gue tunjuk sesuatu dan suruh dia sebutin warna pun dia udah tau, gue tunjuk langit dan tanya warna apa dia akan jawab “blue”

Suddenly, when we come back home.

Leon: Mamaaaaa.. uma eyo pagel bown
yang artinya: Rumah Leon pager brown.

Me: *crying in silent* *he finally can say not just one or two, but A SENTENCE* *prooooud*
Ini kalimat pertama yang dia bentuk dan gue sungguh terharu :’)

#02
Leon : Ma… ayo eyo mau mandi ujan
Me : Jangan donggg ini udah malem nanti masuk angin loh
Leon : Beyum, ga apa apa

FYI, maksudnya mandi di bawah shower itu loh, si Leon sebutnya mandi ujan, lol. Secara waktu request mandi ujan itu udah jam 8 malem, ya kaliiii mau mandi malem-malem.

#03
Si anak balita ini sekarang ya udah bisa punya keinginan, beda waktu dulu masih tengil-tengilnya fase terrible two kalo sekarang itu lebih banyak sotoy. Jadi kalo dulu kan kita kasih tau dan bilangin baik-baik dia pasti langsung berpose, tiduran di lantai dan tantrum. Nah kalo sekarang, kalo di kasih tau dan nggak sesuai sama maunya, dia bisa marah atau sedih, menunjukkan emosinya lah kira-kira.

Suatu ketika lagi masuk kamar dan gue lagi mau nyalain remote AC…..

Leon : Eyo aja, eyo ajaaa”
Me : *nggak denger dan keburu kepencet tombol ON*
Leon : Mamaaaaa!!! Eyo ajaaa, mama ga usah *kemudian mewek*
Me :  Yahh ya udah ini matiin dulu nanti eon nyalain lagi deh ….*matiin remote AC nya*
Leon : Eyo mau matiin….*kemudian mewek makin kenceng karena pissed off dua kali*
Me : …..

Via Giphy.com


#04
Sekarang kalo ditanya apa aja, Leon udah bisa jawab. Kalo dia bingung jawabannya apa kadang masih suka ngasal dan nggak nyambung juga, tapi jarang deh. Lebih banyak terjawab dan benernya, so hepiiiii. Gue sering pancing yang paling dasar sih kaya gini:

Me : Kamu namanya siapa ciiii….?
Leon : Eyoart (mean: Leonhart)
Me : Umurnya berapaaa
Leon : Threeee *sambil nunjukin jarinya membentuk angka tiga*
Me : Sukanya mamam apaa
Leon : Mam pizza, mam warna ni (mean: Fruit Loops, si Leon sebutnya ini warna warni)
Me : Sukanya warna apaa
Leon : Reeeed
Me : Kamu anaknya siapaa
Leon : Mama jeis ama papa diiggaaa

Lucu banget anak gueeee yaowooo, gemesss. Hahahaha



#05
Di post sebelumnya gue cerita kan kalo kita abis kehilangan anjing kesayangan karena dia mati, huhuhu. Jadinya gue masih suka tanyain Leon masih inget apa nggak sama Jojo

Me : Eon, Jojo mana?
Leon : Jojo meyah-meyah, kesian…..

Entah kenapa kalo bilang orang/sesuatu sakit itu Leon selalu bilangnya meyah-meyah = merah-merah, mungkin maksudnya darah karena dia pernah jatuh di aspal terus kakinya lecet ada darahnya langsung bilangnya meyah-meyah…

Me : Jadi Jojo nya mana?
Leon : Jojo udah atiii, kesiaaan (Jojo udah mati kasian)
Me : 😒😒

#06
Rumah gue itu kan dalem gang gitu ya nggak muat mobil, jadi kalo mau ke mobil kita mesti jalan keluar gang dulu. Suatu ketika pernah abis pulang nge-mal lagi jalan dari mobil ke rumah malem-malem, di jalanan ada kecoa yang lagi lewat gitu….

Leon : Mamaaaa….hiiiii awasss ada caciiiing

Bahahaha…

Iya dia nggak bisa sebut kecoa, segala binatang yang menjijikan sama dia disebutnya cacing, LOL

#07
Ini paling menggelikan buat gue, secara belakangan ini udah bisa protes kalo mama papanya pada sibuk main hape.

Leon : *pasang muka cemberut*
Me : Leon kenapa ciii
Leon : *diem, acting muka sedih*
Me : Kenapa siiiih kok sedih
Leon : Papa mama main hape mulu
Me : *jleb, langsung taro hape ajak main wkwkwk*

Paling sering kalo gue baru pulang kantor terus ngeluarin hape dari tas, niatnya Cuma mau ngabarin suami kalo udah sampe rumah. Eh si bocah pasti langsung teriak, “ MAMAAA! HAPE TAROOO!”

Buahahahaha.

Pernah saking keselnya doi karena gue main IG mulu sampe snapgram-in dia, padahal anaknya udah protes, “ No no no, foto ga mauuu”. Eh emaknya masih batu yeee kan, nggak lama diambil hape gue terus dibanting dong ke lantai :’)

Kamu lucu dan menggemaskan tapi kadang sotoy dan menyebalkannnn wahai anakku sayang, hahaha.

Don’t grow up to fast! 😘😘

See you di kelanjutan series ini yaaa!


- x o x o
Post Comment
Post a Comment

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top