Find Me on Social Media

Things (or not thing) I Lost the Most

Friday, 26 January 2018


In memoriam for the things I lost ALL OVER again

Siapa coba yang paling sering ngilangin barang? πŸ‘†

Udah rahasia umum banget lah kalo gue itu selebor jadi anak. Sering banget barang dari yang penting pake banget, penting aja sampe nggak penting pasti bisa hilang sama gue. Harusnya ini dijadikan resolusi tahunan ya bahwa gue harus meminimalisir ngilangin barang, lol.

Permasalahannya itu barang-barang yang hilang selalu bisa didapatkan kembali yang barunya atau penggantinya. Jadi si barang hilang tersebut ada substitute nya lah gitu. Maka mungkin ya karena itu gue jadi sembrono, karena menganggap sepele kan.

“Ah toh nanti bisa beli lagi lah...”

“Yah ilang ya..ya udah nanti bikin lagi aja bisa kok...”

Excuses.

On repeat. Duh.

Kehilangan paling parah yang pernah gue alami adalah: KTP. Untungnya baru KTP loh bukan hilang rasa malu yah elah tuh kan masih ngeles

Mungkin kedengeran sepele ya hilang KTP doang, tapi ternyata ya KTP hilang itu ribetnya tak ada akhir. Gue hampir setahunan nggak pegang KTP sama sekali, pun punya SIM cuma satu dan......udah mati alias kadaluarsa.

Awalnya pas hilang ya seperti biasa aja perasaannya, masih mikir toh gampang bisa urus surat kehilangan lalu bikin lagi aja lah ke kelurahan. Kenyataannya, KTP hilang life is almost ended πŸ’”

Pernah suatu ketika gue mampir ke sebuah gedung perkantoran elite daerah Jakpus, apalagi kalo bukan untuk memenuhi panggilan interview kerja. Nah, di gedung ini semua visitor itu diharuskan menitipkan ID atau tanda pengenal. Jadi boleh KTP boleh SIM lah ya wajarnya, namun kendalanya adalah saat gue kasih SIM gue yang kadaluarsa itu ditolak dong sama securitynya. Mereka tetep minta ID yang masih berlaku. Die.

Akhirnya setelah segala bujuk rayu dan ngeles pinter-pinter, diterima juga lah tuh SIM gue yang mati tersebut. Lalu bisa masuk ke kantor yang gue tuju, ya walaupun in the result, interview tersebut menjadi kenangan aja....

But I can tell you, that visit had just taught me a lesson. Bahwa KTP itu penting ternyata! Bukan cuma jadi pajangan manis dalam dompet aja fungsinya, lol.

Sempet beberapa kali urusan perbankan pun gue jadi sulit karena nggak ada ID ini. Akhirnya gue langsung buru-buru urus tuh KTP, dan baru kemarin di akhir tahun 2017 baru jadi KTP barunya. Nah kalo udah gini baru bisa deh proses administrasi lain kaya mau bikin SIM, perpanjang passport termasuk pembuatan passport baru untuk Leon.

Poor me. Jangan ditiru ya!

Kehilangan lain yang cukup fatal itu: KARTU ATM. Dan parahnya, this happens several times! Dalam satu bulan, gue bisa menghilangkan hingga 3 kartu ATM. Rekor.

Jadi sering kan tuh kalo ambil duit/tarik tunai di ATM BCA pilihnya kalo tarikan nominal lain maka yang keluar pasti duitnya duluan, kartunya belakangan. Nah ini penyebab utama gue seringkali kelupaan, jadi gue ambil duitnya lalu balik badan dan keluar.

Kalo pas lagi hoki ada orang di belakang, biasanya dipanggil-panggil, “Mbak, itu kartunya ketinggalan!”

Kalo pas lagi sial nggak ada antrian di belakang, ya udah tuh kartu ketelan deh sama mesinnya πŸ˜‚

But now thanks to Sakuku! Berkat Sakuku gue sekarang lebih sering tarik tunai pakai Sakuku. Jadi gue transfer sekian nominal untuk di keep di saldo Sakuku, saat mau tarik tunai gue pilih aja cardless transaction di mesin ATM-nya. Nanti akan ada kode di aplikasi Sakuku yang harus kita input supaya mesin bisa proses tarik tunai kita. Sakuku is my savior!

Eh selain pake Sakuku ternyata pake Mobile Banking BCA pun sekarang bisa loh, sama aja caranya tinggal pilih Cardless Transaction di mesin ATM. Terus di aplikasi Mbanking-nya pilih dulu tarik tunai beserta nominalnya nanti akan d isms kode unik yang harus di input lewat mesin ATM tempat kita akan ambil duit.

Gimana dengan bank lain? I don’t know sih. Tapi so far, pengalaman gue hilang ATM itu selalu BCA karena emang duit yang dipakai untuk sehari-hari di situ doang. Kalo untuk yang di saving kan beda bank-nya dan jarang banget ditarik duitnya. Jadi belum pernah sih sampe kehilangan kartu ATM bank lain, semoga nggak ya.

Barang hilang yang paling remeh tapi lumayan bikin kantong bocor adalah: HAIR TIE alias kunciran rambut. Entah itu yang modelnya tali, jedai (jepitan anti badai) sampai bandana/bando rambut semua hilang tak berbekas. Jadinya setiap ke Mall mesti mampir ke toko aksesoris beli lagi yang baru. Lumayan juga kan sekali beli kadang bisa 20 ribuan untuk urusan hair tie ini.

Problemnya rambut gue itu tebeeel banget, jadi sehari-hari gue harus punya minimal satu ikat rambut model tali di pergelangan tangan dan satu jepitan yang gue cantolin di tas. Kadang-kadang itu hair tie abis pake terus lupa naro dimana, terkadang juga lagi di jalan loss aja gitu jadi jatuh saat perjalanan atau seringkali di main-mainin toddler aku terus keselip nggak tau dimana, huhuhu..

Lately, I felt so sad and terrible karena kehilangan sesuatu yang lumayan membekas dan bakal lama kayanya move on-nya. 19 Januari 2018 kemarin I lost my pup, Darren von vancy Dee as you may known Jojo 😒

Usianya udah lima tahun di 2018 ini dan sedih bangetttt harus kehilangan anjing kesayangan, it suckssss banget lah. Berasa nggak manusiawi banget karena nggak bisa ngurus anjing kesayangan dengan baik bahkan di penghujung tutup umurnya kemarin gue bener-bener no idea dia kenapa. Belakangan emang kelihatan lesu dan lemes terus makannya berkurang banget tapi bener-bener nggak nyangka bahwa dia akan mati gitu aja. Secara masih sering loncat-loncat dan goyang ekornya, masih aktif dan berisik kalo orang lewat.

Ini draft udah lama banget gue tulis tapi mengendap di laptop doang. Pas mau di publish baru sadar ternyata gue punya kehilangan yang cukup besar di awal tahun 2018. Kehilangan anjing kesayangan ini bener-bener drowning banget buat gue rasanya nggak mau pelihara apapun lagi, nggak siap untuk nerima kenyataan dan move on. Bahwa rumah sekarang rasanya sepi banget, setiap keluar atau masuk pintu biasanya ada yang nyambut sambil goyang-goyang ekor 😭😭

I came outside and faced the silence, without his bark or moving tail. And it so sad, I don’t know how to bare T___T

Please rest in peace my dear pup, Jojo. You may met him already, my dearest father in heaven. May you two get along well there. I missu both so muchhhh :’)

Sekian.

- x o x o




1 comment on "Things (or not thing) I Lost the Most"
  1. Duh kartu identitas mah emang penting bgt... Turut berduka cita ya arss kehilangan anjingnya...

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top