Find Me on Social Media

Image Slider

Hotel Grand Tjokro - Kid Friendly Hotel in Bandung

Thursday, 31 May 2018



Perjalanan singkat duet gue dan Leon di awal bulan Mei 2018 lalu emang udah direncanakan banget mau staycation di kid friendly hotel. Berawal dari hunting hotel untuk short trip kita dan dapat banyak informasi soal Grand Tjokro – Cihampelas, Bandung. Ternyata temen sekantor langganan nginep di sini kalo bawa anak liburan ke Bandung.


Pas follow socmed nya dan baca-baca review hotelnya langsung excited banget. Ini mah Leon pasti betah deh main di hotel jadi nggak usah pusing mikirin itinerary ngajak main ke playground di mall atau tempat wisata. Secara perginya berduaan doang nggak bawa nanny dan nggak ditemenin suami yang kebetulan dinas keluar kota. Sementara tujuan kita kan mau nemenin oma Leon yang mau operasi mata.

Supaya anaknya nggak bosen main di rumah sakit jadi gue berpikir kid-friendy hotel is the great solution. Gue booking kamarnya lewat OTA Tiket.com supaya nggak ribet saat hari H check-in.

Ternyata pas tiba di Lobby, ada playgoround untuk anak-anak dong. Ini bener-bener membantu loh karena kan kadang proses check in itu lama ya, belum kalo pas ngantri. Sementara gue bawa toddler yang gampang banget bosennya. Dengan keberadaan playground di lobby ini bisa bikin toddler anteng main sementara gue bisa urus check in hotel dengan lebih santai dan nggak buru-buru.

Playground at Lobby Hotel - Main Tower


Untuk kamarnya sendiri gue ambil yang Superior Twin with Breakfast. Gue selalu booking hotel dengan sarapan ya karena kalo bawa anak lebih ringkas kalo sarapan di hotel. Sehingga bisa punya waktu lebih banyak sampe waktu check out. Jadi abis sarapan itu kita langsung main-main di hotel deh, berenang atau sekedar nongkrong dan main di resto hotel.

Di Grand Tjokro ini ada dua tower, Main Tower dan North Tower. Untuk lobby adanya di Main Tower. Sementara kita dapat kamar di North Tower. Nah menurut informasi resepsionis, ada dua playground juga di Hotel Grand Tjokro. Playground di Main Tower lebih ke lounge sih jadi lebih tepat untuk kumpul dengan anak yang usianya remaja. Sementara playground di North Tower lebih ke anak-anak disertai swimming pool, mini zoo dan arena playround di lantai 10.

Playground at the rooftop of North Tower

Ini perosotannya agak curam ya,
 mohon selalu dalam pengawasan saat anak-anaknya main di playground




Swimming pool at the rooftop

Di bawah playground itu ada tempat main pasir-pasiran juga, bagus buat yang mau melatih anaknya Montessori. Waktu ke sini Leon nggak mau main di pasir-pasiran makanya nggak ke-foto. Ada mini zoo di bagian atas swimming pool-nya. Banyak banget jenis flora fauna yang ada di mini zoo Grand Tjokro.



My Angel Baby 😍


Koleksi binatangnya mulai dari kura-kura, ayam, angsa, domba, burung, ikan, iguana sampe hamster ada loh. Leon baru sekali ini ngeliat yang namanya hamster. Main di roda yang berputar gitu, dia cukup amazed dan nanya mulu, " Kok tikusnya bisa muter-muter ma? "
Lol 😂😂





Setiap kandang binatang ada penjelasannya

Nah untuk koleksi flora nya memang nggak banyak tapi cukup entertaining sih. Anak kecil kan seneng banget sama segala hal baru. Di sini Leon paling tertarik sama pohon cabai! Hahaha
Dia sampe nanya terus-terusan: "Maaaa kok cabe ada di pohon sih?" 😄
Pohon cabai nya nggak sempet ke foto, huhuhuhu




Ada gazebo nya di rooftop nya 💕

Di rooftop ini banyak banget spot foto yang ciamik dan pastinya cocok lah buat mempercantik feed di Instagram! Hahaha! Meski gue staycation di sini cuma berduaan sama Leon, nggak bawa tongsis dan tripod pun. Ya udah lah segala perabot yang bisa dipake buat ganjel dan selfie pun digunakan.






Sepede ontel ada warna kuning dan pink, so pretty💛💕


Bantal warna warni nya juga nagih banget buat foto2 terus hahaha

Untuk breakfast di Street Café Hotel Grand Tjokro silakan di browsing sendiri ya. Menu nya super lengkap dan nikmat pastinya. Untung gue bawa Tupperware, lol. Jadi bisa nyimpen sekalian buat makan siang Leon 😋😋

Restorannya nggak sempet foto-foto ya karena rempong banget si toddler udah kelaperan dan nggak sabar banget mau main di rooftop. Tapi kualitas makanan dan kelengkapannya tak diragukan lah. Bener-bener komplittttt! Coba cek aja di IG mereka : @grandtjokrobandung

So far sih, Grand Tjokro is super recommended deh buat yang nyari kid-friendly hotel di area Bandung dengan lokasi yang strategis dekat dengan pusat perbelanjaan (Cihampelas). Pastinya gue dan keluarga bakal sering-sering nginep di sini😉


Manners for Children🎈

Wednesday, 16 May 2018



Sebentar lagi udah mau bulan Juni aja loh ya. Perasaan baru kemarin deh main kembang api dan BBQ party kecil-kecilan di rumah menyambut pergantian tahun. Tau-tau semester satu udah mau berakhir dan sebentar lagi juga Leon akan bertambah umur🎉


Flashback ke waktu yang sama seperti saat ini satu tahun yang lalu, gue masih sibuk persiapan weaning alias menyapih. Masih struggling karena si anak balita picky banget sama makanan. Terlalu berkuah nggak suka. Makanan yang terlalu kering seperti goreng-gorengan dan nggak ada kuah sama sekali malah bikin sesi kunyah-mengunyah itu menjadi emut-mengemut.

Konon katanya, anak ASIX itu emang picky eater. Nggak suka makanan manis dan terlalu basah berkuah gitu. Iya kah? Waktu itu Leon nggak suka loh minum susu UHT maupun formula, cuma tau susu itu nenen. Nggak dipaksa juga minum susu karena ya toh masih nenen.

Segala jenis permen, cokelat dan cemilan-cemilan yang bergula atau rasanya manis, dia nggak suka. Kalo bikin pudding atau homemade biskuit, nggak pernah pake gula sama sekali. Makan buah pun susah minta ampun. Cuma bisa makan pepaya dan pisang doang, selebihnya dilepeh-lepeh.


Meski begitu, niat dan tekad udah bulat untuk menyapih. Dan ternyata bener loh, mungkin karena gue sebagai ibunya udah tekad kuat jadi proses menyapih bener-bener less drama. Cuma rewel tiga hari aja tapi abis itu berhasil lepas nenen. Dan ajaibnya, pasca menyapih nafsu makannya jadi menggila. Segala rupa makanan yang dulunya nggak doyan, jadi dia lahap semuanya.

Susu UHT, cemilan manis seperti permen dan cokelat, cereal, dan aneka buah-buahan. The picky eater one berubah menjadi si anak doyan makan. Bahagia banget setiap belanja bulanan restock aneka cemilan dan susu untuk Leon. Semua selalu ludes nggak bersisa. Beruntungnya lagi, meski nyemilnya banyak ternyata makan nasi sama lauk pauk dan sayur pun tetep lahap.

Jadi inget dulu orang-orang selalu bilang, badai pasti berlalu. Semua anak punya fase-nya masing-masing, dulu mungkin Leon susah makan tapi setelah “ badai “ -nya berlalu, sekarang jadi segala doyan.

via Giphy.com

Walaupun, anak ini sensitif sama gula ternyata, jadi kalo makan makanan yang bergula langsung sugar rush. Gerakannya bisa berkali-kali lipat gesitnya, lompat-lompat nggak berhenti dan terkadang disertai teriakan-teriakan khas anak kecil yang berisik dan gaung banget itu. Paling ngeselin kalo sugar rush-nya menjelang jam tidur (terutama night time), waduuuuh bisa bikin begadang deh. Jadi harus lebih selektif dan ekstra hati-hati dalam memilih cemilan, diupayakan yang kandungan gulanya super minim mendekati zero lah.

Tahun lalu juga masih struggling karena Leon masih speech delay, di usianya yang menjelang dua tahun masih terbatas banget kosakatanya. Baru bisa bilang beberapa kata seperti papa, mama, opa, oma, mau, mamam, nenen. Padahal segala aktifitas nonton gadget atau TV udah dikurangin, udah sering story telling juga untuk memancing ketertarikan dia sama kata dan kalimat. Juga udah sering sambil nyanyi, bahkan sampe mitos mulutnya dikepretin (“kepret” bahasa sesuai EYD-nya apa sih?) pake daun sirih biar pinter ngomongnya.


Kalo sekarang sih nggak usah ditanya, udah cerewet bangettttt. Udah bisa merangkai kalimat di usia menjelang 30 bulan. Kalo kita ngomong, dia udah bisa mengikuti setiap kata yang kita ucapkan. Istilahnya udah bisa nge-beo lah 😂

Pulang kerja kalo ditanya pun dia udah bisa cerita seharian ngapain aja di rumah. Kalo papa mama sibuk masing-masing, dia udah bisa protes dan ngomel balik. Kalo lagi ada maunya padahal hal itu bertentangan atau nggak dibolehin sama papa mama, dia udah bisa bohong dan pinter ngeles (kaya bapaknya) 😂


Sebentar lagi anak semata wayang aku ini udah mau tiga tahun, time surely pass so fast! 😘

Punya anak itu setiap hari adalah babak baru. Sekecil apa pun milestone atau perkembangannya, pasti selalu ada aja kejutannya. Memberi warna warni dalam kehidupan keluarga kecil kita. Kadang kala disertai tantangan dan kesulitan yang baru juga.

“ Kids are blessings…in a way that they will test your marriage before they strengthened it. They will test your patience, your wits and your will. Before they teach you to be a better version of you… “

Memasuki usia tiga tahun, anak kecil ini sungguh menguras jiwa raga. Di balik tingkahnya yang lugu dan lucu, kadang juga bikin kita menggerutu. Semakin dia mengenal lingkungan sekitar, semakin tinggi juga rasa keingintahuannya. Pertanyaan demi pertanyaan dilontarkan seolah tak ada habisnya keinginannya untuk belajar.

via Giphy.com

Tantangan sesungguhnya pun dimulai seiring beranjaknya usia si anak kecil. Tentunya kita sebagai orang tua ingin si anak memiliki moral dan mentalitas yang baik. Mampu mengenali amarahnya tetapi juga disertai kemampuan untuk mengendalikannya. Mengerti tata krama dan sopan santun sehingga kelak ia mampu bersosialisasi dengan baik di lingkungan sekitarnya.

Nah, tantangan dalam mengajarkan manners alias sopan santun ini ternyata ruwet dan bikin sakit kepala juga ya. Apalagi sebagai orang tua, kita bukan sekedar mengajarkan tapi juga harus memberikan contoh nyata supaya si anak bisa memahami bahwa hal-hal tersebut bukanlah teori belaka.

Berikut ini gue share ya “ 30 Most Important Manners for Kids to Know “ yang gue ambil dari situsnya Sarah Titus

source: www.sarahtitus.com


So far, dari ke-30 poin di atas gue yang whoaaa, sungguh jadi orang tua itu sulit yaaa….lol

Kalo ada tambahan boleh banget loh kita saling bertukar pendapat.

List ini pastinya akan gue jadikan acuan atau check point dalam perkembangannya Leon. Soalnya kan makin gede, dia akan semakin banyak belajar hal-hal baru. Mungkin yang sekarang belum didapatkan di rumah sebentar lagi didapatkan di sekolah. Yup, Leon’s going to preschool this year! OMG. My son is a preschooler now >.<

Based on the lists, paling gampang adalah: 💙 SAYING PLEASE & THANK YOU. Hahaha
Lainnya sih butuh waktu dan kesabaran ekstra, tentunya :’)

Apalagi ngajarin poin nomor duaaaa: 💙 Don’t interrupt adults when they are talking, ini di usia Leon sekarang masih susah banget kayanya. Mudah-mudahan gedean dikit udah bisa lebih ngerti waktu yang tepat untuk bicara dan mengerem serta sabar menunggu giliran untuk bicara.

Kalo sekarang mah diterabas aja terus, kalo gue dan Beey lagi ngomong berdua tuh ya dia pasti langsung caper alias cari perhatian. Nggak seneng banget kalo dicuekin gitu loh, langsung teriak-teriak manggil mama lah atau kadang langsung lompat ke depan muka.

Untuk poin:
💙 When you bump into someone, say you’re sorry. 
💙 Cover your mouth when sneezing or cough. 
💙 Don’t pick up your nose in public (NGUPIL).
💙 Wash your hand before and after meal.

Ke-empat poin ini kayanya sih udah lulus deh. Walaupun si Leon itu kalo lagi asik main di playground masih sering kelupaan pas nabrak orang nggak bilang maaf. Nah, kalo ngupil sih depan umum jarang banget ya. Paling depan kita-kita doang, orang yang deket aja dia baru ngupil. Tapiiiiii, challenge-nya adalah ngajarin nggak boleh meper kemana-mana itu yang sulit 😅😅

Oh ini juga susah banget nih: 💙 Use inside voice indoors. 
Artinya kurang lebih mengajarkan berbisik lah gitu ya. Di waktu dan tempat tertentu kadang kan kita diharuskan bicara dengan suara pelan atau bahkan hampir berbisik. Misalnya di tempat ibadah, bioskop atau ketika ada anggota keluarga atau teman lagi tidur dekat kita, nah ini masih sulit juga di umur tiga tahun gini kayanya. Masih nggak bisa membedakan suara pelan dan suara biasa. Jadi kadang kita kalo di gereja tuh ya dia kalo ngomong pake suara biasa, yang mana kan ini lumayan mengganggu orang sebelah kita yang lagi konsentrasi ibadah atau nonton ya….

Semoga seiring berjalannya waktu, bakal lebih mudah mengajari si bocah deh. Mungkin memang sekarang waktunya belum aja kali ya, still too early for him. Nanti mau lihat ah di usia berapa sih ke-30 poin ini terpenuhi semua. Sampe usia SD kah?Atau malah sampe SMP ya baru berhasil semua…

How about your kids gaes? Share juga dong…. 😁😁

DEEJHE XTRAORDINARY TALKS #008 - #015

Monday, 14 May 2018



Ini draft tentang percakapan gue sama Beey yang udah kelamaan di notes, takut keburu kadaluarsa. Jadi gue update dulu deh beberapa mana tau bisa menghibur kalian yang lagi suntuk dan kehabisan ide. Yuk bikin juga blogspost series tentang percakapan dengan suami. Bisa pillow talk atau bercandaan spontan yang kayanya seru kalo diabadikan.

Buat yang belum pernah baca Deejhe Xtraordinary Talks ini kebanyakan isinya jokes dan percakapan yang nggak penting, tapi bikin geli aja gitu kalo diinget-inget. Maka gue abadikan dalam blogpost, supaya kalo nanti udah tua (((TUA))), pas baca ini lagi bisa mesem-mesem. Oh ternyata dulu waktu muda bercandaannya gini amat…..lol


#008

Beey : “Ma…bikin popmie yuk!”
Me : “Wah enak ya kayanya dingin gini abis ujan makan popmie anget...”
Beey : “Bikinin pake air anget ya jangan air dingin ntar nggak mekar”
Me : “Yaelahhhh gue juga tau keles?”
Beey : “Ya nanti kalo nggak mekar namanya jadi beda”
Me : “Apanya beda?”
Beey : “Kalo nggak anget namanya bukan POPMIE tapi POPMIS…”
Me : “Dilanjutin loh, bener-bener….”

Ini maksudnya POPMIE pake ES jadinya POPMIS
Udah agak lupa sih kalimat yang sebenernya gimana, tapi kurang lebih kaya gitu lah…

#009

Me : “Duh aku sakit kepala nih pa…”
Beey : “Mana coba sini aku pijitin”
Me : “Emmmm…salah deh kayanya bukan di situ pegangnya”
Beey : “Loh salah ya kukira ini kepala loh”
Me : “Itu mah dengkuuuuul, jauh lah sama kepala…”
Beey : “Abis kan kamu otaknya di dengkul jadi gue kira ini yang sakit…”

via Giphy.com

Ngeselin kan. Emang laki gue begini amat yahhhh :”)

#010

Beey : “Yah sedih deh bulan ini banyak pengeluaran banget. Capek-capek cari duit tapi bayar tagihan ini itu tau-tau abis lagi duitnya…”

Me : “Ya gapapa lah kan emang harus dibayar…manfaatnya udah dirasakan juga kenapa masih mengeluh. Bersyukur aja masih punya pekerjaan dan digaji, punya penghasilan halal bukan uang haram…”

Beey : “Nah ini nih…mana ada sih namanya uang halal, uang haram… “
Me : “Ya ada lah, kalo makan duit orang namanya uang haram…”
Beey : “Ya tapi kan uang itu ada yang Rupiah, Dollar, RMB. Mana ada “ UANG HARAM “
Me : “Sekarep muuuu”

#011

Suatu hari kita lagi makan siang di restoran Korea BBQ, Seorae.

Beey : “Loh ini kok dessert-nya sama sih kaya di Patbingsoo”
Me : “Ya namanya juga restoran Korea pasti ada lah patbingsoo”
Beey : “Bukan gitu…sama kaya di restoran Patbingsoo yang kita suka makan es serutnya itu loh”
Me : “Yasalam bebi… ‘ PATBINGSOO ‘ itu dessert dalam bahasa Koreaaaa”
Beey : “Oooh…es serut Korea namanya Patbingsoo toh, aku mah taunya Sinar Garut doang”


#012

Me : “Kamu parkir mobil di sebelah mana pa?”
Beey : “Itu yang deket kandang monyet…”

Karena kita nggak bisa parkir di garasi rumah, jadi parkir mobil itu kita cuma bisa di pinggir jalan deket gang ke jalanan rumah kita. Nah, di pinggir jalan ini ada kandang monyet dan ada monyetnya beneran. Peliharaan orang yang rumahnya pinggir jalan situ…

Beey : “Udah kamu tunggu aja deh, aku ambil mobil dulu. Ntar aku jemput ya, siap-siap aja…”
Me : “Okee jangan lama-lama pa… ntar jadi mirip”
Beey : “Hah? Apanya mirip?”
Me : “Kamu ntar mirip sama onyetnya :p

-______-

via Giphy.com


#013

Suatu hari, kita lagi di Toys Kingdom liat-liat mainan. Terus si Beey milih-milih pistol angin, gue samperin dong….

Me : “Buat apaan sih beli pistol angin?”
Beey : “Itu loh buat nakut-nakutin kucing liar yang suka ngacak-ngacak sampah di teras rumah kita…”
Me : “Yaelah nakut-nakutin kucing aja sampe sengaja-sengaja beli pistol angin… pake pistol air nya Leon aja yang udah nggak kepake”
Beey : “Lah, mana takut kucingnya ditembakin air doang mah. Seneng malah iya, seger kan dingin-dingin gimana gitu…”
Me : “Ya kalo gitu isinya jangan air biasa, isiin air raksa biar kapok tuh kucing…”

Ini becanda loh ya guys, semoga gue nggak dikutuk sama para cat lovers. Tapi beneran deh kucing liar di rumah gue itu nggak beretika banget. Ngacak-ngacak sampah sampe kemana-mana sampahnya. Kan kotor banget halaman rumah gue jadinya, huhuhu…..


#014

Kita abis nge-date malem mingguan makan di B’Steak, Gading Serpong. Pas sampe rumah udah ganti baju dan leyeh-leyeh di kasur, si Beey tau-tau ngomong gini…
Beey : “Duh ini malem minggu, Instagram aku kaya buku menu…”
Me : “Kenapa sih pa?”
Beey : “Isinya makanan semuaaaaa”
Me : “LOOOOL”

#015

Waktu minggu lalu gue pergi sama Leon ke Bandung, kan si Beey nggak ikut ya karena besok subuhnya harus berangkat dinas ke Medan. Sepanjang hari Minggu itu dia sendirian doang di rumah.

Beey : “Gila deh ini aku mati gaya banget di rumah sendirian…”
Me : “Ah biasa juga kalo ada aku, kamu asyik nonton sama Youtube-an, kadang masih urus kerjaan…”
Beey : “Ya ini juga, sambil Youtube-an sambil ngelaptop juga ngurus kerjaan”
Me : “Tuh kan…terus bedanya dimanaaaa”
Beey : “Beda lah biasanya berisik rumahnya, yang kecil teriak-teriak sama lempar-lempar mainan. Yang gede cerewet banget urusan ini itu nggak penting…”
Me : “ BODO AMAATTTT “

via Giphy.com

Udah sekian dulu ya… Nggak berfaedah tentunya, hahaha…
Tapi ya gini deh isinya keluarga kecil akooooo, ruame dan seru pastinya :)
Apalagi si toddler juga udah cerewet banget, segala ditanya, segala dikomentarin.


See you di Deejhe Xtraordinary Talks berikutnya yaaa, ciaooo…


Traveling with Kids: Keluar Kota sama Balita tanpa Suami, Siapa Takut!

Saturday, 12 May 2018


This is exciting! – the first word I type before the day of our trip😂

Jadi, di awal bulan Mei 2018 ini gue dan Leon (35 bulan) untuk pertama kali travelling keluar kota cuma berduaan! Sebenernya ini unplanned banget karena kita pergi ke Bandung karena nyokap gue bakal operasi mata di RS Mata Cicendo. Ada syaraf mata sebelah kanan yang lepas (please don’t ask why and how because I don’t know too!) sehingga harus dioperasi dan sekalian diangkat katarak matanya.

Nah, awalnya sih kita udah prepare lah ya bakal pergi sekeluarga: gue, Beey (pak suami) dan balita kita, Leon. Rencana awal adalah naik mobil berangkat saat weekend. Tapi ternyataaa si Beey harus pergi dinas keluar kota di waktu bersamaan sementara waktu udah mepet banget. Opsi terakhir adalah gue dan Leon yang berangkat naik kereta, sementara Beey nggak ikutan karena harus menunaikan tanggung jawab kantor.

Ya sudahlah, gue akhirnya buru-buru cari tiket kereta dan hotel karena udah mepet banget. Kereta pagi cuma ada di hari Minggu maka berangkat lah kita pada Minggu pagi dan pulang pada Senin malam.

Sebenernya lebih detail cerita jalan-jalan singkat ini di IG story gue : @janicedirga, highlight Story Title : Bandung (ayo mampir lalu follow dong, hahahaha). Jadi segala preparation termasuk packing list dan itinerary gue susun sampe detail dan komplit. Semua gue bikin di google spreadsheet supaya memudahkan kalo ada update atau perubahan. Penting banget untuk mencatat rencana perjalanan mulai dari keberangkatan, tujuan pertama saat tiba di Bandung, tempat makan siang dan dinner, jam istirahat Leon pun gue masukin itinerary.

Daftar packing & itinerary in google spreadsheet by Janice Dirga


First thing first, gue booking tiket kereta pergi dan pulang di jam-jam bobo-nya Leon. Secara balita ini aktifnya ampun-ampunan dan gampang bosen, pasti kebayang lah repotnya kalo sampe dia bosen dan rewel di perjalanan. Nggak enak banget kan kalo sampe mengganggu penumpang lain. Tapi berhubung jam berangkatnya masih agak pagi (jam 08.45 dari Gambir) maka saat di kereta, Leon masih lumayan seger. 

Untuk mengantisipasi hal ini gue udah siapin beberapa hal:

ACTIVITY BOOKS

Beberapa hari sebelumnya pas kebetulan belanja buku lewat jastip BBW 2018, gue pesen Pixi Book yaitu buku cerita bergambar dengan mini size, satu pack isi 6 buku cerita. 


Activity Book from BBW 2018 by @jasatitipbbwjkt18

Terus gue juga order beberapa buku activity model sticker, yang ini si Leon suka banget nempel-nempelinnya dan lumayan bikin anteng setengah perjalanan.

This one also from @jasatitipbbwjkt18, check their IG for more books

Sehari sebelum berangkat, kita sempet belanja ke Carefour dan nemu buku activity model flash card yang bisa dicoret-coret gitu. Jadi sepaket itu isinya kumpulan flash cards, spidol kecil beserta penghapusnya. Ini juga lumayan bikin Leon anteng karena buat anak kecil kegiatan coret mencoret itu super fun. Apalagi model flash cards yang kaya gini, dia belum punya sebelumnya.


Yang ini beli di Carefour Kokas, price around IDR 55k
Udah include spidol kecil yang ujungnya ada penghapusnya


SNACKS

LOT OF IT.

Paling penting adalah ini nih, CEMILAN. Gue belanja cemilan mulai dari biscuit, cereal, roti dan snack on the go seperti nyam-nyam, Oreo, dll. Anak kecil itu paling anteng kalo udah dikasih cemilan, tapi sebagai orang tua pasti kita galau banget sama perkara nyari cemilan ini.

Terlalu banyak mengandung gula juga nggak baik, karena berpotensi malah bikin si anak batuk kan nggak lucu ya lagi travelling malah sakit anaknya. Atau in my case, Leon kalo kebanyakan gula langsung sugar rush. Gerakannya itu loh bisa tujuh kali lipat gesitnya dibanding kalo lagi nggak sugar rush :’)

Makanya gue cuma bawa Oreo sama Nyam-nyam itu masing-masing 2, dengan ekspektasi sehari makan 1 aja cukup. Cemilan kebanyakan biskuit favoritnya Leon yaitu Saltiness dari Khong Guan.

Jangan lupa bawa ompreng atau Tupperware kecil untuk masukin si biskuit. Kalo nggak bakal repot makan di perjalanan kan goyang-goyang. Apalagi balita masih dipangku kita duduknya selama perjalanan, jadi supaya nggak ribet gue bawa beberapa kotak makan kecil-kecil.

Nah, ini juga penting untuk dicatat ya buibuk. Gue itu kalo bepergian even cuma jalan ke Mall aja selalu bawa ompreng, perlengkapan makan dan botol minum dari rumah, khusus untuk Leon. Memang jadi repot bawaannya banyak tapi selalu siap sedia deh, in case, dalam perjalanan macet parah dan nggak bisa berhenti kan ada cemilan atau makanan untuk si anak. Kalo travelling out of town, atau keluar negeri pun jangan lupa selalu siap sedia bawa sabun cuci piring dan sponge. Supaya perlengkapan makan minum itu malamnya bisa dicuci lalu pagi harinya bisa di refill lagi.

Tupperware kuning kecil untuk refill cemilan/snacks
Botol minum KOMAX kapasitas 500ml
Lock n Lock medium untuk heavy meal (nasi/mie yang kering dan ringkas aja)

Kadang kalo di hotel kan breakfast-nya banyak macemnya tuh. Nah gue manfaatkan deh ompreng-ompreng ini. Gue isiin nasi dan beberapa lauk kering aja untuk makan siang nanggung, serta isi cemilan roti atau cereal di ompreng kecil untuk snack. Lumayan kan kalo check out dan melanjutkan perjalanan, makanan untuk anak udah ready.

So far si Leon urusan makanan nggak terlalu picky ya. Gampang banget lah dia mah makannya, tapi karena alerginya jadi gue yang lebih selektif sama makanannya.

Baca: Eczema Now & Then



Beberapa tips yang bisa gue sharing dari cerita jalan-jalan singkat gue kali ini :

💕Wajib bawa stroller yang ringkas💪

Nah, berhubung di rumah saat ini gue menggunakan stroller Chocolatte yang iSport, kendalanya kalo dilipat dan dijinjing itu masih lumayan agak berat. Kayanya sekitar 2,5 – 3 kg ada deh stroller ini. Akhirnya gue coba rental micro trike, ini stroller model sepeda-sepedaan yang lagi hits itu loh. Kalo jalan ke mall beberapa kali liat anak kecil pake ini terus kayanya asik juga ya.

Akhirnya coba muter-muter di Instagram nyari rental micro trike yang lokasi kirimnya deketan sama rumah, mengingat saat itu mepet banget waktunya. Hari Kamis baru kepikiran hunting micro trike padahal Minggu pagi udah berangkat. Untung ketemu IG nya @chloeenclay yang lokasinya di Kelapa Gading juga. Pas Tanya stock ternyata ada micro trike nya dan ready warna hitam. Beruntungnya lagi bisa langsung kirim besoknya pake Gojek.

Pas barangnya datang, langsung dicobain pake dan si Leon seneng banget ternyata hahaha… gue sewa cuma dua minggu aja karena emang buat dibawa jalan ke Bandung ini. Sebetulnya dengan model sepeda begini bikin anak anteng sih tapi kayanya kalo untuk jalan nge-mall gitu malah nggak cocok di Leon. Karena dia gampang bosen, jadi kadang suka turun-turun dari trike nya.

Micro Trike rental di @chloeenclay, chech their stuffs on IG ya

Kalo naik iSport kan ada belt-nya dan bisa senderan santai, jadi kalo untuk jalan yang agak lamaan tetep lah iSport ini paling cucok menurut gue. Kalo micro trike ini menolong di kala lagi jalan tuh dari pintu masuk stasiun, ngurus check in dan sebagainya. Daripada repot gandeng atau gendong, sementara bawaan backpack aja udah lumayan berat. Jadi tinggal bujukin Leon di micro trike dia anteng main sendiri. Atau saat naik turun di hotel dari kamar ke lobby atau sebaliknya pun gue ngandelin micro trike lah pokoknya.


💕Pilihlah hotel yang kid-friendly👶 

Ini penting bangettttt karena kalo pergi sama suami atau bawa nanny aja, masih kerasa repotnya deh bawa anak kecil tuh. Mereka kan masih harus bobo siang, dan masih harus dipikirin tempat main yang nyaman. Sehingga kid friendly hotel ini menolong banget. Saat harus check in dan mengantri di lobby ada playground-nya sehingga si Leon anteng aja sambil main. Gue juga jadi nggak buru-buru ngantri dan ngurus check in maupun check out nya.

The playground at Lobby Hotel Grand Tjokro, Bandung

Udah lama mengincar Hotel Grand Tjokro, Bandung. Karena terkenal banget sebagai kid friendly hotel, selain ada playground di lobby, di Grand Tjokro ada rooftop yang isinya ada kolam renang, mini playground dan minizoo loh. Semua spot nya Instagrammable banget! Nanti review hotelnya akan gue bahas lebih detail di blogpost terpisah ya….


💕Susun rencana perjalanan secara detail dan lengkap📝

Seperti yang udah gue bilang di awal, bahwa perjalanan berduaan dengan toddler doang ini semua harus detail dan terencana dengan baik. Jangan sampe anak keburu kecapean di jalan, kalo rewel kan kita juga yang repot secara nggak ada yang bisa diajak gantian ngemong. Untuk urusan makanan pun gue pilih lokasi makan yang nyaman lah, nggak pinggir jalan dan nggak jauh dari hotel atau rumah sakit tempat nyokap dirawat.

Jam-jam istirahat pun gue usahain banget abis maghrib udah balik hotel karena kan perginya udah dari pagi, terus bobo siangnya juga cuma di mobil doang. Jadi supaya tetep istirahatnya cukup dan badannya fit lagi keesokan harinya. Kita nya juga jadi bisa santai lebih cepet. Karena ternyata kemarin waktu di Bandung, jam 19.00 kita udah sampe hotel. Ini posisinya kita udah makan ya di Sudirman Street, searah jalan pulang ke hotel.

Nah, sampe hotel kan beres-beres dong ya cuci muka, cuci kaki dan gosok gigi. Jam 19.30 kita udah leyeh-leyehan di hotel sambil nonton TV. Jam 20.00 udah minta bobo diaaaa, gue kelonin bentar nggak sampe 15 menit langsung ilang, bobo loh dia. Padahal kalo di Jakarta mah, jam 22.00 aja masih seger dan masih ngajak main. Hahahaha



💕Pastikan kemudahaan akses kendaraan umum di tempat tujuan atau gunakan jasa sewa kendaraan termasuk supir demi memudahkan mobilitas🚕

Beruntungnya kita di sana ada driver nyokap namanya Pak Unar, jadi saat tiba di stasiun udah dijemput Pak Unar. Mau kemana-mana pun tinggal bilang aja, beliau stand by full deh buat anter jemput gue dan Leon.

Kalo menurut gue sih ini helpful juga. Daripada harus naik kendaraan online, kan mesti nunggu lagi. Belum anaknya bosenan kalo pas lagi nunggu gitu. Jadi lumayan penting kalo bisa sewa kendaraan aja beserta supir.


💕Jangan terlalu banyak bawaan, gunakan backpack dan tas kecil untuk menyimpan benda berharga👜

Ini untuk mengantisipasi kita rempong saat harus jaga barang-barang pribadi, harus sambil mengawasi anak kecil yang lari sana sini. Untuk backpack, gue isi baju-baju dan barang yang nggak berharga di dalam sini semua. Just in case, kalo terpaksa harus ditinggal di kursi atau lengah pengawasan. Sementara dompet, hape, tiket dan baju ganti sama pampers ya masuk tas kecil yang selalu nyantol di badan gue.

Gue masukin tiket dan ID seperti KTP sama uang cash secukupnya dalam dompet kecil gitu. Supaya yang keluar masuk cuma dompet ini aja. Sementara dompet utama yang banyak kartu kredit, STNK atau kartu-kartu lainnya gue tetep taro tas kecil paling dalem.


Overall, semua berjalan lancar dan on track banget loh. Si Leon banyak gue kasih pengertian bahwa kita cuma berduaan doang jalan-jalannya. Maka gue tegaskan sama dia untuk bisa diajak kompromi, kalo udah mulai ngeyel dan maunya aneh-aneh gue ingatkan berulang-ulang.

Apa iya semua mulus? Apa iya Leon nggak tantrum sama sekali?

Oh tentu tidakkkk... hahahaha 😂😂 

Ada juga kok dia ngambek karena nggak bisa dibilangin, saat keasikan main dan nggak mau diajak udahan. Beeeuh, nangisnya sampe goler-goleran di lantai. Tapi ya kesabaran is the key. Tungguin aja sampe capek nangis dan udah agak tenang, dibujukin lagi lama-lama mau juga kok.

Baca: Terrible Two Series #2

And to sum up the story, let me tell you this.

Everything's fine and fun, of course! - ditulis setelah pulang dan capek pegel linu badan hilang, lol

Ada yang pernah pengalaman travelling with kids juga kah? Yuk share di kolom comment yaaa 😉 

Everyone is Beautiful in Their Own Way

Wednesday, 9 May 2018



Disclaimer: baca yg woles nggak usah baper, tulisan ini cuma sepenggal paragraf untuk saling mengingatkan, bahwa kendatinya basa basi dan berbicara juga butuh disaring. Apalagi menyangkut fisik seseorang.

Dulu pernah panjang lebar gue bahas soal basa basi maha nggak penting seputar: KAPAN NAMBAH ANAK, kali ini pengen bahas lagi topik serupa yang bikin gue selalu geleng-geleng kepala.


Gue tuh ya kan jarang banget bergaul dan hangout sama orang yang nggak deket-deket amat. Bukan cuma karena gue introvert, tapi juga karena gue milih banget deket sama orang. Combo banget kan. Udah introvert, pake milih-milih.

Orang lain mungkin punya penilaian gue itu sombong karena suka milih-milih dalam bergaul. Padahal milih orang yang bener-bener bisa deket itu semacam shield buat gue. Supaya jangan sampe salah lagi dalam memilih kawan.

Baca: Frenemies

But somehow, kapan kalo ketemu orang ya bukan berarti gue melengos dan pura-pura nggak kenal. Even gue tau orang ini misalnya emang toxic banget dan nggak baik kalo deket lama-lama. Tetep lah gue menjunjung tinggi sopan santun dan silahturahmi *azek

Nah tulisan ini terinspirasi lah dari beberapa kali momen ketemu orang yang lantas pas ketemu, basa basi pertamanya semacam: LU KOK GENDUT BANGET SEKARANG

At first, gue cengengesan aja. Just so you know, udah mau setahun pasca gue menyapih Leon. Dan total berat badan yang gue gained after weaning adalah: 10kg, yep in just a year.

Mengingat gue sempet ngejalanin Allergic Diet by Food Elimination, yang artinya makan makanan tertentu aja yang ramah dan jauh dari kandungan alergennya Leon saat masih ASI dulu. Gue sempet kurus kering kerontang banget. Berat gue abis lahiran drop sampe 7kg dari berat badan sebelum hamil.

Jadi kalo di total dari saat berat badan saat itu (kalo nggak salah 56kg) sementara sekarang udah di 72kg. Hitung lah sendiri gaes berapa kenaikan bobot itu. Ini berarti dalam waktu kurang lebih 2.5 tahun lah ya.

Maka nggak heran orang-orang pada komen kaya gitu tiap ketemu. Sampe gue lama-lama khatam jawaban buat ngelesnya. Terlepas dari pernyataan-pernyataan menyayat hati susulan berikutnya, wah kenapa bukannya jaga berat badannya. Dan lain sebagainya tapi masih serupa bunyinya.

Dan ini baru pengalaman gue sendiri. Pasti ibu-ibu di luar sana hafal betul kalimat-kalimat body shaming sejenisnya. Ya mau gimana abis melahirkan bayi sehat nan mungil, waktu kita abis buat ngurusin bayi dan suami. Boro-boro inget ngurus diri sendiri, bisa mandi sehari sekali aja udah surga banget rasanya. Mana mikirin lagi harus jaga berat badan ya kan. Makan apapun lah dihajar, apalagi masa-masa menyusui. Laper mulu bawaannya, kalo pake diet-dietan mah percuma banget lah rasanya.

Sedih banget setiap kali denger orang komentar fisik tuh. Nggak cuma soal berat badan, banyak body shaming dengan lontaran komentar pedas terkait kondisi fisik. Entah muka yang jelek karena banyak jerawat, ada juga yang suka komentarin cewek kok jalannya ngangkang, kok rambutnya keriting gimbal kaya orang sakit jiwa bahkan ada juga yang emang lagi no make up sehari loh ya, pas ketemu dibilang pucat dan kaya mayat hidup, etc.

Kalo di socmed tuh ya ada aja netijen yang selalu leave a cruel comments ke orang lain. Hatinya udah tumpul apa gimana sih. Nggak bisa mikir apa perasaan orang tuh kaya gimana. Atau simple nya aja deh, kalian sendiri kalo diomongin tentang kekurangan itu terus-terusan, mau apa nggak?

Kalo ketemu orang yang jarang ketemu terus dia keliatan kurusan pun nggak selalu itu menjadi pujian loh. Karena ternyata banyak orang di luar sana yang struggle banget dalam menaikkan berat badan. Udah makan banyak dan minum segala jenis multivitamin pun ya tetep aja bobotnya segitu-gitu aja. Terus udah tau orangnya kurus, masih dikomentarin kurus banget sih kan jelek kayak zombie. OMG

Dulu waktu gue diet ketat pas menyusui juga sempet banget diginiin orang. Dibilang kurus kering kaya orang sakit nanti ASI-nya jadi nggak bergizi. Udah lah mana perasaan gue acak adut karena gue yang doyan makan ini harus batasin makanan sampe se-ekstrim itu. Terus juga kepikiran anak yang alergi parah, gimana nanti kalo sampe gede dia nggak bisa makan semua itu. Dulu gue pantang segala jenis dairy dan turunannya, telur, susu sapi dan kacang-kacangan. Kepikiran kan gimana anak gue kelak kalo nggak bisa makan itu semua coba.


Masih juga harus menerima komentar nggak enak dari orang lain masalah berat badan gue dan kandungan ASI. Come on, guys! Instead you’d give such a cruel comments, kenapa sih nggak saling melontarkan kalimat suportif. Kalimat menenangkan yang sifatnya membangun bukan malah bikin orang lain jadi makin nge-down atau depresi.

Fast forward to this day, setelah gue menggembung segede ini masih juga dikomentarin orang. Kalo sekali dua kali sih wajar lah masih bisa diterima. Lah ini ketemu seminggu sekali, setiap ketemu ngomongnya sama begitu mulu. Semacam nggak punya topik pembicaraan yang lebih berarti aja gitu. Padahal gue udah sering jawabin lu kok kaya nggak ada hal lain aja sih yang bisa dikomentarin, gue gendut mulu bahasannya. Kalo sampe se-mengganggu itu ya udah lain kali kita saling melengos aja lah, pura-pura kayak nggak kenal aja.

Atau mungkin kalo punya voucher Marie France Bodyline nganggur boleh dilungsurin ke gue, mana tau gue berhasil program ngurusin badan kaya Chelsea Olivia ya kan *ngarep

Via giphy.com

Percaya deh semua orang yang mengalami kenaikan berat badan drastis, entah  karena pasca melahirkan atau pasca menyapih, atau karena emang banyak pikiran dan stress maka pelariannya cuma ke makanan. Semua orang ini punya titik jenuh dan desperate dalam diri mereka. Bukan juga lantas kita bisa dijadikan objek untuk kalian komentari sesuka hati.

I do believe in constructive criticism: komentar yang membangun. Maka gunakanlah pilihan kata yang lebih bijak dan tentunya lebih enak didengar. Kalo emang harus banget ngomongin soal fisik seseorang yang berpotensi bikin orang tersebut baper, coba pake kalimat lain seperti harus jaga kesehatan loh makan makanan sehat dan lebih rendah lemak. Atau mungkin simply kasih rekomendasi catering diet yang harganya terjangkau atau online couch for workout at home. Dengan begitu juga lama-lama arah pembicaraannya mampu menyadarkan orang tersebut kok.

Belakangan gue sendiri capek sih dikomentarin terus soal berat badan. Ini yang orang lain mungkin mengganggap sepele. Dan ya kalo emang capek, harusnya gue bisa lebih aware dan mulai diet serta jaga badan, supaya nggak terus-terusan dibilang gendut. But the point is, that most people often forget, that I LOVE MYSELF. So screw you. I don’t care of what you think. Don’t be me then, do you. Gampang kan.

Let me put some good quote from Kelly Clarkson about her statements to the body shamers:

“ This [my body] is real, and this is what’s happening right now, this is what I’m rocking. I’m just gonna go at my own pace and I’m gonna do my thing, and if I’m skinny one day or bigger one day, that ain’t gonna change how I sound. I still sound pretty dang good. And my talent is why I’m here “

“ I am the happiest I’ve ever been and I can’t even believe my life sometimes. I’m so fortunate and that’s what I focus on “

 
Me 2.5 years ago

Me, 15kg later.....hahaha







Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top