Find Me on Social Media

Everyone is Beautiful in Their Own Way

Wednesday, 9 May 2018



Disclaimer: baca yg woles nggak usah baper, tulisan ini cuma sepenggal paragraf untuk saling mengingatkan, bahwa kendatinya basa basi dan berbicara juga butuh disaring. Apalagi menyangkut fisik seseorang.

Dulu pernah panjang lebar gue bahas soal basa basi maha nggak penting seputar: KAPAN NAMBAH ANAK, kali ini pengen bahas lagi topik serupa yang bikin gue selalu geleng-geleng kepala.


Gue tuh ya kan jarang banget bergaul dan hangout sama orang yang nggak deket-deket amat. Bukan cuma karena gue introvert, tapi juga karena gue milih banget deket sama orang. Combo banget kan. Udah introvert, pake milih-milih.

Orang lain mungkin punya penilaian gue itu sombong karena suka milih-milih dalam bergaul. Padahal milih orang yang bener-bener bisa deket itu semacam shield buat gue. Supaya jangan sampe salah lagi dalam memilih kawan.

Baca: Frenemies

But somehow, kapan kalo ketemu orang ya bukan berarti gue melengos dan pura-pura nggak kenal. Even gue tau orang ini misalnya emang toxic banget dan nggak baik kalo deket lama-lama. Tetep lah gue menjunjung tinggi sopan santun dan silahturahmi *azek

Nah tulisan ini terinspirasi lah dari beberapa kali momen ketemu orang yang lantas pas ketemu, basa basi pertamanya semacam: LU KOK GENDUT BANGET SEKARANG

At first, gue cengengesan aja. Just so you know, udah mau setahun pasca gue menyapih Leon. Dan total berat badan yang gue gained after weaning adalah: 10kg, yep in just a year.

Mengingat gue sempet ngejalanin Allergic Diet by Food Elimination, yang artinya makan makanan tertentu aja yang ramah dan jauh dari kandungan alergennya Leon saat masih ASI dulu. Gue sempet kurus kering kerontang banget. Berat gue abis lahiran drop sampe 7kg dari berat badan sebelum hamil.

Jadi kalo di total dari saat berat badan saat itu (kalo nggak salah 56kg) sementara sekarang udah di 72kg. Hitung lah sendiri gaes berapa kenaikan bobot itu. Ini berarti dalam waktu kurang lebih 2.5 tahun lah ya.

Maka nggak heran orang-orang pada komen kaya gitu tiap ketemu. Sampe gue lama-lama khatam jawaban buat ngelesnya. Terlepas dari pernyataan-pernyataan menyayat hati susulan berikutnya, wah kenapa bukannya jaga berat badannya. Dan lain sebagainya tapi masih serupa bunyinya.

Dan ini baru pengalaman gue sendiri. Pasti ibu-ibu di luar sana hafal betul kalimat-kalimat body shaming sejenisnya. Ya mau gimana abis melahirkan bayi sehat nan mungil, waktu kita abis buat ngurusin bayi dan suami. Boro-boro inget ngurus diri sendiri, bisa mandi sehari sekali aja udah surga banget rasanya. Mana mikirin lagi harus jaga berat badan ya kan. Makan apapun lah dihajar, apalagi masa-masa menyusui. Laper mulu bawaannya, kalo pake diet-dietan mah percuma banget lah rasanya.

Sedih banget setiap kali denger orang komentar fisik tuh. Nggak cuma soal berat badan, banyak body shaming dengan lontaran komentar pedas terkait kondisi fisik. Entah muka yang jelek karena banyak jerawat, ada juga yang suka komentarin cewek kok jalannya ngangkang, kok rambutnya keriting gimbal kaya orang sakit jiwa bahkan ada juga yang emang lagi no make up sehari loh ya, pas ketemu dibilang pucat dan kaya mayat hidup, etc.

Kalo di socmed tuh ya ada aja netijen yang selalu leave a cruel comments ke orang lain. Hatinya udah tumpul apa gimana sih. Nggak bisa mikir apa perasaan orang tuh kaya gimana. Atau simple nya aja deh, kalian sendiri kalo diomongin tentang kekurangan itu terus-terusan, mau apa nggak?

Kalo ketemu orang yang jarang ketemu terus dia keliatan kurusan pun nggak selalu itu menjadi pujian loh. Karena ternyata banyak orang di luar sana yang struggle banget dalam menaikkan berat badan. Udah makan banyak dan minum segala jenis multivitamin pun ya tetep aja bobotnya segitu-gitu aja. Terus udah tau orangnya kurus, masih dikomentarin kurus banget sih kan jelek kayak zombie. OMG

Dulu waktu gue diet ketat pas menyusui juga sempet banget diginiin orang. Dibilang kurus kering kaya orang sakit nanti ASI-nya jadi nggak bergizi. Udah lah mana perasaan gue acak adut karena gue yang doyan makan ini harus batasin makanan sampe se-ekstrim itu. Terus juga kepikiran anak yang alergi parah, gimana nanti kalo sampe gede dia nggak bisa makan semua itu. Dulu gue pantang segala jenis dairy dan turunannya, telur, susu sapi dan kacang-kacangan. Kepikiran kan gimana anak gue kelak kalo nggak bisa makan itu semua coba.


Masih juga harus menerima komentar nggak enak dari orang lain masalah berat badan gue dan kandungan ASI. Come on, guys! Instead you’d give such a cruel comments, kenapa sih nggak saling melontarkan kalimat suportif. Kalimat menenangkan yang sifatnya membangun bukan malah bikin orang lain jadi makin nge-down atau depresi.

Fast forward to this day, setelah gue menggembung segede ini masih juga dikomentarin orang. Kalo sekali dua kali sih wajar lah masih bisa diterima. Lah ini ketemu seminggu sekali, setiap ketemu ngomongnya sama begitu mulu. Semacam nggak punya topik pembicaraan yang lebih berarti aja gitu. Padahal gue udah sering jawabin lu kok kaya nggak ada hal lain aja sih yang bisa dikomentarin, gue gendut mulu bahasannya. Kalo sampe se-mengganggu itu ya udah lain kali kita saling melengos aja lah, pura-pura kayak nggak kenal aja.

Atau mungkin kalo punya voucher Marie France Bodyline nganggur boleh dilungsurin ke gue, mana tau gue berhasil program ngurusin badan kaya Chelsea Olivia ya kan *ngarep

Via giphy.com

Percaya deh semua orang yang mengalami kenaikan berat badan drastis, entah  karena pasca melahirkan atau pasca menyapih, atau karena emang banyak pikiran dan stress maka pelariannya cuma ke makanan. Semua orang ini punya titik jenuh dan desperate dalam diri mereka. Bukan juga lantas kita bisa dijadikan objek untuk kalian komentari sesuka hati.

I do believe in constructive criticism: komentar yang membangun. Maka gunakanlah pilihan kata yang lebih bijak dan tentunya lebih enak didengar. Kalo emang harus banget ngomongin soal fisik seseorang yang berpotensi bikin orang tersebut baper, coba pake kalimat lain seperti harus jaga kesehatan loh makan makanan sehat dan lebih rendah lemak. Atau mungkin simply kasih rekomendasi catering diet yang harganya terjangkau atau online couch for workout at home. Dengan begitu juga lama-lama arah pembicaraannya mampu menyadarkan orang tersebut kok.

Belakangan gue sendiri capek sih dikomentarin terus soal berat badan. Ini yang orang lain mungkin mengganggap sepele. Dan ya kalo emang capek, harusnya gue bisa lebih aware dan mulai diet serta jaga badan, supaya nggak terus-terusan dibilang gendut. But the point is, that most people often forget, that I LOVE MYSELF. So screw you. I don’t care of what you think. Don’t be me then, do you. Gampang kan.

Let me put some good quote from Kelly Clarkson about her statements to the body shamers:

“ This [my body] is real, and this is what’s happening right now, this is what I’m rocking. I’m just gonna go at my own pace and I’m gonna do my thing, and if I’m skinny one day or bigger one day, that ain’t gonna change how I sound. I still sound pretty dang good. And my talent is why I’m here “

“ I am the happiest I’ve ever been and I can’t even believe my life sometimes. I’m so fortunate and that’s what I focus on “

 
Me 2.5 years ago

Me, 15kg later.....hahaha







3 comments on "Everyone is Beautiful in Their Own Way"
  1. Mba Janice, akupun berat badannya gak bisa turun habis dua kali melahirkan. Stuck naik 10-11 kilo. Terkadang suka malas menghadiri arisan keluarga karena para tetua/sesepuh dari arisan ke arisan hanya mengomentari hal yang sama alias aku gendut...huhuhuhu...kalo udah keluarga gini jadi serba salah. Mau kitanya jawabin "pedes" kan gak mungkin banget ya?

    ReplyDelete
  2. yap kadang emang orang-orang suka basa-basi dengan obrolan fisik seseorang apalagi kalau udah lama nggak ketemu. hanya bisa jawab dengan nyengir kuda aja kalau udah ngomong

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top