Find Me on Social Media

Traveling with Kids: Keluar Kota sama Balita tanpa Suami, Siapa Takut!

Saturday, 12 May 2018


This is exciting! – the first word I type before the day of our trip😂

Jadi, di awal bulan Mei 2018 ini gue dan Leon (35 bulan) untuk pertama kali travelling keluar kota cuma berduaan! Sebenernya ini unplanned banget karena kita pergi ke Bandung karena nyokap gue bakal operasi mata di RS Mata Cicendo. Ada syaraf mata sebelah kanan yang lepas (please don’t ask why and how because I don’t know too!) sehingga harus dioperasi dan sekalian diangkat katarak matanya.

Nah, awalnya sih kita udah prepare lah ya bakal pergi sekeluarga: gue, Beey (pak suami) dan balita kita, Leon. Rencana awal adalah naik mobil berangkat saat weekend. Tapi ternyataaa si Beey harus pergi dinas keluar kota di waktu bersamaan sementara waktu udah mepet banget. Opsi terakhir adalah gue dan Leon yang berangkat naik kereta, sementara Beey nggak ikutan karena harus menunaikan tanggung jawab kantor.

Ya sudahlah, gue akhirnya buru-buru cari tiket kereta dan hotel karena udah mepet banget. Kereta pagi cuma ada di hari Minggu maka berangkat lah kita pada Minggu pagi dan pulang pada Senin malam.

Sebenernya lebih detail cerita jalan-jalan singkat ini di IG story gue : @janicedirga, highlight Story Title : Bandung (ayo mampir lalu follow dong, hahahaha). Jadi segala preparation termasuk packing list dan itinerary gue susun sampe detail dan komplit. Semua gue bikin di google spreadsheet supaya memudahkan kalo ada update atau perubahan. Penting banget untuk mencatat rencana perjalanan mulai dari keberangkatan, tujuan pertama saat tiba di Bandung, tempat makan siang dan dinner, jam istirahat Leon pun gue masukin itinerary.

Daftar packing & itinerary in google spreadsheet by Janice Dirga


First thing first, gue booking tiket kereta pergi dan pulang di jam-jam bobo-nya Leon. Secara balita ini aktifnya ampun-ampunan dan gampang bosen, pasti kebayang lah repotnya kalo sampe dia bosen dan rewel di perjalanan. Nggak enak banget kan kalo sampe mengganggu penumpang lain. Tapi berhubung jam berangkatnya masih agak pagi (jam 08.45 dari Gambir) maka saat di kereta, Leon masih lumayan seger. 

Untuk mengantisipasi hal ini gue udah siapin beberapa hal:

ACTIVITY BOOKS

Beberapa hari sebelumnya pas kebetulan belanja buku lewat jastip BBW 2018, gue pesen Pixi Book yaitu buku cerita bergambar dengan mini size, satu pack isi 6 buku cerita. 


Activity Book from BBW 2018 by @jasatitipbbwjkt18

Terus gue juga order beberapa buku activity model sticker, yang ini si Leon suka banget nempel-nempelinnya dan lumayan bikin anteng setengah perjalanan.

This one also from @jasatitipbbwjkt18, check their IG for more books

Sehari sebelum berangkat, kita sempet belanja ke Carefour dan nemu buku activity model flash card yang bisa dicoret-coret gitu. Jadi sepaket itu isinya kumpulan flash cards, spidol kecil beserta penghapusnya. Ini juga lumayan bikin Leon anteng karena buat anak kecil kegiatan coret mencoret itu super fun. Apalagi model flash cards yang kaya gini, dia belum punya sebelumnya.


Yang ini beli di Carefour Kokas, price around IDR 55k
Udah include spidol kecil yang ujungnya ada penghapusnya


SNACKS

LOT OF IT.

Paling penting adalah ini nih, CEMILAN. Gue belanja cemilan mulai dari biscuit, cereal, roti dan snack on the go seperti nyam-nyam, Oreo, dll. Anak kecil itu paling anteng kalo udah dikasih cemilan, tapi sebagai orang tua pasti kita galau banget sama perkara nyari cemilan ini.

Terlalu banyak mengandung gula juga nggak baik, karena berpotensi malah bikin si anak batuk kan nggak lucu ya lagi travelling malah sakit anaknya. Atau in my case, Leon kalo kebanyakan gula langsung sugar rush. Gerakannya itu loh bisa tujuh kali lipat gesitnya dibanding kalo lagi nggak sugar rush :’)

Makanya gue cuma bawa Oreo sama Nyam-nyam itu masing-masing 2, dengan ekspektasi sehari makan 1 aja cukup. Cemilan kebanyakan biskuit favoritnya Leon yaitu Saltiness dari Khong Guan.

Jangan lupa bawa ompreng atau Tupperware kecil untuk masukin si biskuit. Kalo nggak bakal repot makan di perjalanan kan goyang-goyang. Apalagi balita masih dipangku kita duduknya selama perjalanan, jadi supaya nggak ribet gue bawa beberapa kotak makan kecil-kecil.

Nah, ini juga penting untuk dicatat ya buibuk. Gue itu kalo bepergian even cuma jalan ke Mall aja selalu bawa ompreng, perlengkapan makan dan botol minum dari rumah, khusus untuk Leon. Memang jadi repot bawaannya banyak tapi selalu siap sedia deh, in case, dalam perjalanan macet parah dan nggak bisa berhenti kan ada cemilan atau makanan untuk si anak. Kalo travelling out of town, atau keluar negeri pun jangan lupa selalu siap sedia bawa sabun cuci piring dan sponge. Supaya perlengkapan makan minum itu malamnya bisa dicuci lalu pagi harinya bisa di refill lagi.

Tupperware kuning kecil untuk refill cemilan/snacks
Botol minum KOMAX kapasitas 500ml
Lock n Lock medium untuk heavy meal (nasi/mie yang kering dan ringkas aja)

Kadang kalo di hotel kan breakfast-nya banyak macemnya tuh. Nah gue manfaatkan deh ompreng-ompreng ini. Gue isiin nasi dan beberapa lauk kering aja untuk makan siang nanggung, serta isi cemilan roti atau cereal di ompreng kecil untuk snack. Lumayan kan kalo check out dan melanjutkan perjalanan, makanan untuk anak udah ready.

So far si Leon urusan makanan nggak terlalu picky ya. Gampang banget lah dia mah makannya, tapi karena alerginya jadi gue yang lebih selektif sama makanannya.

Baca: Eczema Now & Then



Beberapa tips yang bisa gue sharing dari cerita jalan-jalan singkat gue kali ini :

💕Wajib bawa stroller yang ringkas💪

Nah, berhubung di rumah saat ini gue menggunakan stroller Chocolatte yang iSport, kendalanya kalo dilipat dan dijinjing itu masih lumayan agak berat. Kayanya sekitar 2,5 – 3 kg ada deh stroller ini. Akhirnya gue coba rental micro trike, ini stroller model sepeda-sepedaan yang lagi hits itu loh. Kalo jalan ke mall beberapa kali liat anak kecil pake ini terus kayanya asik juga ya.

Akhirnya coba muter-muter di Instagram nyari rental micro trike yang lokasi kirimnya deketan sama rumah, mengingat saat itu mepet banget waktunya. Hari Kamis baru kepikiran hunting micro trike padahal Minggu pagi udah berangkat. Untung ketemu IG nya @chloeenclay yang lokasinya di Kelapa Gading juga. Pas Tanya stock ternyata ada micro trike nya dan ready warna hitam. Beruntungnya lagi bisa langsung kirim besoknya pake Gojek.

Pas barangnya datang, langsung dicobain pake dan si Leon seneng banget ternyata hahaha… gue sewa cuma dua minggu aja karena emang buat dibawa jalan ke Bandung ini. Sebetulnya dengan model sepeda begini bikin anak anteng sih tapi kayanya kalo untuk jalan nge-mall gitu malah nggak cocok di Leon. Karena dia gampang bosen, jadi kadang suka turun-turun dari trike nya.

Micro Trike rental di @chloeenclay, chech their stuffs on IG ya

Kalo naik iSport kan ada belt-nya dan bisa senderan santai, jadi kalo untuk jalan yang agak lamaan tetep lah iSport ini paling cucok menurut gue. Kalo micro trike ini menolong di kala lagi jalan tuh dari pintu masuk stasiun, ngurus check in dan sebagainya. Daripada repot gandeng atau gendong, sementara bawaan backpack aja udah lumayan berat. Jadi tinggal bujukin Leon di micro trike dia anteng main sendiri. Atau saat naik turun di hotel dari kamar ke lobby atau sebaliknya pun gue ngandelin micro trike lah pokoknya.


💕Pilihlah hotel yang kid-friendly👶 

Ini penting bangettttt karena kalo pergi sama suami atau bawa nanny aja, masih kerasa repotnya deh bawa anak kecil tuh. Mereka kan masih harus bobo siang, dan masih harus dipikirin tempat main yang nyaman. Sehingga kid friendly hotel ini menolong banget. Saat harus check in dan mengantri di lobby ada playground-nya sehingga si Leon anteng aja sambil main. Gue juga jadi nggak buru-buru ngantri dan ngurus check in maupun check out nya.

The playground at Lobby Hotel Grand Tjokro, Bandung

Udah lama mengincar Hotel Grand Tjokro, Bandung. Karena terkenal banget sebagai kid friendly hotel, selain ada playground di lobby, di Grand Tjokro ada rooftop yang isinya ada kolam renang, mini playground dan minizoo loh. Semua spot nya Instagrammable banget! Nanti review hotelnya akan gue bahas lebih detail di blogpost terpisah ya….


💕Susun rencana perjalanan secara detail dan lengkap📝

Seperti yang udah gue bilang di awal, bahwa perjalanan berduaan dengan toddler doang ini semua harus detail dan terencana dengan baik. Jangan sampe anak keburu kecapean di jalan, kalo rewel kan kita juga yang repot secara nggak ada yang bisa diajak gantian ngemong. Untuk urusan makanan pun gue pilih lokasi makan yang nyaman lah, nggak pinggir jalan dan nggak jauh dari hotel atau rumah sakit tempat nyokap dirawat.

Jam-jam istirahat pun gue usahain banget abis maghrib udah balik hotel karena kan perginya udah dari pagi, terus bobo siangnya juga cuma di mobil doang. Jadi supaya tetep istirahatnya cukup dan badannya fit lagi keesokan harinya. Kita nya juga jadi bisa santai lebih cepet. Karena ternyata kemarin waktu di Bandung, jam 19.00 kita udah sampe hotel. Ini posisinya kita udah makan ya di Sudirman Street, searah jalan pulang ke hotel.

Nah, sampe hotel kan beres-beres dong ya cuci muka, cuci kaki dan gosok gigi. Jam 19.30 kita udah leyeh-leyehan di hotel sambil nonton TV. Jam 20.00 udah minta bobo diaaaa, gue kelonin bentar nggak sampe 15 menit langsung ilang, bobo loh dia. Padahal kalo di Jakarta mah, jam 22.00 aja masih seger dan masih ngajak main. Hahahaha



💕Pastikan kemudahaan akses kendaraan umum di tempat tujuan atau gunakan jasa sewa kendaraan termasuk supir demi memudahkan mobilitas🚕

Beruntungnya kita di sana ada driver nyokap namanya Pak Unar, jadi saat tiba di stasiun udah dijemput Pak Unar. Mau kemana-mana pun tinggal bilang aja, beliau stand by full deh buat anter jemput gue dan Leon.

Kalo menurut gue sih ini helpful juga. Daripada harus naik kendaraan online, kan mesti nunggu lagi. Belum anaknya bosenan kalo pas lagi nunggu gitu. Jadi lumayan penting kalo bisa sewa kendaraan aja beserta supir.


💕Jangan terlalu banyak bawaan, gunakan backpack dan tas kecil untuk menyimpan benda berharga👜

Ini untuk mengantisipasi kita rempong saat harus jaga barang-barang pribadi, harus sambil mengawasi anak kecil yang lari sana sini. Untuk backpack, gue isi baju-baju dan barang yang nggak berharga di dalam sini semua. Just in case, kalo terpaksa harus ditinggal di kursi atau lengah pengawasan. Sementara dompet, hape, tiket dan baju ganti sama pampers ya masuk tas kecil yang selalu nyantol di badan gue.

Gue masukin tiket dan ID seperti KTP sama uang cash secukupnya dalam dompet kecil gitu. Supaya yang keluar masuk cuma dompet ini aja. Sementara dompet utama yang banyak kartu kredit, STNK atau kartu-kartu lainnya gue tetep taro tas kecil paling dalem.


Overall, semua berjalan lancar dan on track banget loh. Si Leon banyak gue kasih pengertian bahwa kita cuma berduaan doang jalan-jalannya. Maka gue tegaskan sama dia untuk bisa diajak kompromi, kalo udah mulai ngeyel dan maunya aneh-aneh gue ingatkan berulang-ulang.

Apa iya semua mulus? Apa iya Leon nggak tantrum sama sekali?

Oh tentu tidakkkk... hahahaha 😂😂 

Ada juga kok dia ngambek karena nggak bisa dibilangin, saat keasikan main dan nggak mau diajak udahan. Beeeuh, nangisnya sampe goler-goleran di lantai. Tapi ya kesabaran is the key. Tungguin aja sampe capek nangis dan udah agak tenang, dibujukin lagi lama-lama mau juga kok.

Baca: Terrible Two Series #2

And to sum up the story, let me tell you this.

Everything's fine and fun, of course! - ditulis setelah pulang dan capek pegel linu badan hilang, lol

Ada yang pernah pengalaman travelling with kids juga kah? Yuk share di kolom comment yaaa 😉 
1 comment on "Traveling with Kids: Keluar Kota sama Balita tanpa Suami, Siapa Takut!"
  1. wah seru yaaa.. pernah jg ke luar kota naik kereta utk ke bday party temen waktu anakku masi 15 months. Rempong krn masih suka minta gendong dan nyusu sih huhu

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top