Find Me on Social Media

Suka Duka Toilet Training

Monday, 4 June 2018



Which is, too many difficulties and hardships for now~ πŸ˜…

Kayanya ini bisa jadi series deh, bakal ada kelanjutannya tapi doakan ya kelanjutannya kelak adalah cerita tentang keberhasilan Toilet Training or Tips Seputar Berhasil Toilet Training.

Karena di blogpost kali ini isinya mostly adalah cerita mengeluhnya aja. Jadi kalo kalian nyari tips, silakan tutup lagi aja gapapa beneran, hahaha! Karena aku pun buntu dan kehilangan motivasi, sementara segala cara udah dilakukan banget deh. Daripada perjalanan panjangnya terhapus oleh waktu, lebih baik sekalian aja ditulis ya kan.

But if you want a comfort, because believe me I do know how difficult it is. Toilet training is pretty sucks for me and my toddler. Nah jadi kalo kalian merasa senasib, sama-sama kesulitan dan sepertinya hopeless banget sama perihal toilet training ini, ayo kita berpelukan :’)

Perjalanan panjang toilet training Leon ini udah menuju setahun, karena gue bener-bener baru start toilet training itu pas Leon ulang tahun ke-2, which is June 2017.


Waktu itu nggak terlalu maksa harus berhasil saat itu juga karena berbarengan menyapih/weaning. Proses toilet training cuma gue jalani pas weekend aja, itu bener-bener lepas pospak (popok sekali pakai) dari pagi bangun bobo sampe mau bobo siang. Jadi pas bobo siang masih pake pospak, lalu bangun bobo siang biasanya copot lagi sampe malem. Baru pake pospak lagi itu saat mau bobo malem. Gue coba breakdown detail kisah toilet training based on umur Leon dari pertama kali ini ya.


24 MONTHS OLD – TOILET TRAINING FIRST PROGRESS

Challenge di sini, saat pertama kali toilet training adalah: NGOMPOL sampe banjir ke lantai. Leon masih nggak ngerti konsep nahan pipis ya, udah gitu frekuensi pipisnya masih sering banget. Jadi di umur 24 bulan (dua tahun), Leon pipisnya masih sering banget. Jadi dalam kurun waktu satu jam, dia bisa ngompol sampe dua-tiga kali. Ini level ngompolnya nggak usah ditanya ya, sekali ngompol udah lah pasti harus keluarin alat pel.

Challenge lainnya adalah pada saat buang air besar alias pupup. Leon nggak bisa banget pupup di kloset, kalo diajarin nongkrong di kloset pake dudukan kloset yang bergambar itu bisa nggak jadi keluar pupup-nya. Padahal sebelumnya udah mules gitu ya, tapi pas didudukin eh ketawa-ketawa terus ilang rasa pengen pupup-nya dia.

Akhirnya nggak gue paksa deh pupup di kloset….which is I REGRET IT UNTIL NOW T___T

Please deh anak kecil itu harus dari cilik banget diajarin pupup di kloset, huhuhu….

Sampe sekarang jadi kebiasaan deh si Leon pupup cuma bisa di pospak. Kalo nggak gitu nggak jadi pupup. Masih gue coba training sampe sekarang, wismilaaakkk!

Duka di fase ini adalah: CUCIAN JADI NUMPUK. Gila deh sehari bisa abis selusin set celana dalam dan celana pendek/celana rumah. Ditambah lagi repotnya harus bolak balik ngepel setiap kali ngompol. Pengen bikin nangis dan nyerah aja keluarin pospak. 

Jangan tanya kenapa nggak diajarin pipis di toilet yaa! Ini udah setiap 15 menit sekali dibawa ke toilet, diajak pipis sambil sss ssss sss gitu supaya dia kepancing pipisnya. Tapi cara ini nggak selalu berhasil, jadi kadang udah nungguin sampe 10 menit nggak pipis-pipis. Pakein celana dan kembali aktifitas dong ya kan, eh nggak lama dia ngompol dong :”)

Malah kadang udah berhasil pipis di toilet dan pake celana, tapi selang 5 menit kemudian dia tetep ngompol juga. Padahal minumnya normal loh, entah mengapa pipisnya sering banget nih anak hahaha

Untuk awal permulaannya gue cuma lakukan ini di weekend aja. Alasannya karena masih tahap permulaan dan cuma pas weekend ada gue yang bisa bimbing Leon. Kalo hari kerja kan gue pulang aja udah malem, sepanjang hari sama nanny gue agak sangsi dia bakal telaten. Jadi ya nggak maksimal gapapa lah yang penting komit dan tegas aja.

Ini berlangsung lamaaaa banget sampe umur 30 bulanan deh kayanya. Tapi frekuensi ngompol-nya mulai berkurang jauh banget dan cukup satu jam sekali dibawa ke kamar mandi. Walaupun kadang masih ngompol juga kalo lagi asik main tapi sehari berkurang jauh banget lah.


31 MONTHS OLD – TOILET TRAINING SECOND PROGRESS

Di umur segini gue udah mulai strict, tadinya cuma weekend doang nah di sini udah mulai SETIAP HARI. Jatah pospak gue stock mepet-mepet supaya si nanny lebih telaten ngajarin toilet training ini. Bahkan sampe gue bilangin kalo sukses toilet training-nya jatah pospak sebulan buat nambahin gaji dia!

Challenge-nya adalah gue kan nggak bisa kontrol tuh kalo di luar hari weekend ya, sementara satu hari jatahnya cuma dua pospak kan seharusnya (cuma saat bobo siang dan bobo malem). Kenyataannya masih sering jebol karena entah si nanny males ngajak Leon pipis se-jam sekali ke kamar mandi atau kadang alesannya Leon pupup di pospak baru. Omg

Padahal kalo Sabtu Minggu atau hari libur yang gue full di rumah itu Leon udah nggak pernah ngompol loh. Walaupun belum bisa bilang mau pipis juga sih. Jadi tetep ya se-jam sekali diajak pipis, tapi dalam kurun waktu satu jam itu dia nggak ngompol kok.


Ini segala cara udah gue lakukan, dari beliin celana dalam lucu bergambar kartun-kartun favorit Leon sampe gue beliin Baby Safe Boys Urinal Toilet Training. Itu si kodok malah ditolak mentah-mentah loh sama Leon. Dia geli kalo pipis di kodoknya, lol πŸ˜‚πŸ˜‚

Nah, karena masih sering maju mundur progress-nya karena beda tangan pengasuhan beda juga standar kedisiplinannya T_T

Jadinya gue masih maju mundur lepas pospak saat tidur dan saat bepergian. Dan sedihnya ini berlangsung sampe sekarang usianya 35 bulan (sebentar lagi udah mau 36 bulan bahkan)
Dan ternyata kalo dirunut waktunya dari awal mulai toilet training ini kok nggak banyak sih ya progress-nyaaaa?! Sedih banget ya ampun…..😒

Berhubung sebentar lagi mau ulang tahun ketiga dan berbarengan libur lebaran nih, kan pas banget juga nggak ada nanny. Targetnya adalah gue bisa full training dia lepas pospak sama sekali. Mau mulai dari ngajarin pupup nya harus di kloset dan kalo tidur gue coba lepas pospak juga. 

Semoga ada kabar baik ya nanti, soalnya sering baca-baca kisah toilet training orang lain juga banyak yang susah.

Kadang harapan terakhir ya nunggu sampe anaknya gede sekalian deh mau nggak mau. Kalo makin gede apalagi mulai berbaur di sekolahan katanya ada faktor rasa malu yang mendorong si anak untuk stop pakai pospak. Iya apa nggak sih ya? Hahaha

Semoga deh, semoga… See you on my next post!😘😘



4 comments on "Suka Duka Toilet Training"
  1. Semangat, mom. Memang jadi ibu tantangannya nggak habis-habis :D
    Saya dapat pelajaran juga untuk mulai ngajarin toilet training sedari dini bagi anak. Oh ya btw saya pernah dapat kulwap toilet training, jualan buku sih orangnya tentang adab toilet training tapi kata pengajarnya melalui metode buku bisa jadi sugesti ke si anak. Apalagi dilengkapi dengan contoh gambar yang anak-anak juga, jadi dia bisa meniru "begini lho posisinya kalau pup/pee di atas closet". Coba aja search di e-commerce "adab toilet training". #saran

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah info nya berguna banget ini mbak, makasih bangettttt
      langsung menuju e-commerce dan hunting :D

      Delete
  2. sebagai ibu bekerja kayaknya ada tantangan tersendiri ya buat toilet training ini. aku juga kayaknya perlu mikirin dari sekarang gimana nanti proses toilet training anakku

    ReplyDelete
  3. Yaampun sama banget mba.. Batal pup padahal sebelumnya kayak udah mules bangey, cucian numpuk karena 5 menit setelah pipis di toilet dia pipis lagi di celana πŸ˜… semangat ya mbaaa... Semoga sukses toilet trainingnya

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top