Find Me on Social Media

(Akhirnya!) Sukses Toilet Training

Thursday, 1 November 2018



Lanjutan dari cerita yang lalu seputar suka duka dan perjalanan panjang toilet training. Meski judulnya masih mirip-mirip, tapi tulisan yang lalu kayanya lebih banyak keluh kesahnya sih. Memang nggak berbobot sekali isinya, selain hanya menguatkan sesama ibu-ibu yang masih berjuang lulus toilet training.

Baca part sebelumnya: Suka Duka Toilet Training

Nah kali ini, gue pengen coba berbagi kebahagiaan sekalian informasi yang mudah-mudahan bisa membantu kalian yang masih berjuang. Yup, setelah hampir 1.5 tahun akhirnya lulus juga toilet training ini *fiuh* πŸ˜…πŸ˜…

Bagi gue, toilet training ini adalah fase tersulit selama punya anak. Drama-drama saat menyusui maupun menyapih, GTM maupun speech delay yang pernah gue lalui waktu-waktu lalu, bener-bener nggak sebanding deh dengan perjuangan toilet training. Kenapa? Karena bener-bener menguras emosi, membutuhkan kesabaran yang super ekstra serta belajar untuk menerima kenyataan bahwa semua yang udah direncanakan nggak selalu berjalan lancar.

Cerita kelulusan toilet training gue dan Leon berawal sekitar awal bulan September 2018. Seperti yang pernah gue ceritain sebelumnya, proses ini sebenernya udah dimulai sejak tahun lalu. Tepatnya di bulan Juni 2017 saat Leon berusia 2 tahun. Tapi ya gitu, semua berjalan lambat dan nggak ada kemajuan berarti. Anaknya tetep nggak bisa lepas diapers, kadang cuma di weekend saat siang hari. Kadang bener-bener nggak mau lepas sama sekali.

Baca juga: Welcome to TWODDLER WORLD, Leonhart!

Penggunaan diapers setiap hari itu rata-rata masih 5-6 kali, pengeluaran untuk diapers dalam Rupiah selama sebulan……silakan dihitung ya ibu-ibu. Diapers yang dipakai size XXL tentunya ya karena berat badannya udah 16kg πŸ˜“πŸ˜“



In case your miss my story, jadi meski udah diajak pipis ke toilet biasanya dia nggak mau pipis. Tapi begitu dipakaikan diapers, eh langsung pipis. Atau kalo nggak dipakaikan diapers, kita bujukin pake celana dalam. Ya byaarrrrπŸ’¦πŸ’¦, pipis lah dia di celana dalam alias NGOMPOL. Mana lah umur segitu pipisnya banyak bangeeeeet, bisa sampe banjir kemana-mana.

Sama halnya saat poopπŸ’©πŸ’©, setiap diajak nongkrong di kloset anaknya cuma cengengesan aja. Padahal sebelumnya keliatan gerak geriknya (seperti ngeden, diem di pojokan, buang angin dan pasang muka serius) dan langsung buru-buru digotong ke kamar mandi. Tapi tiba-tiba hilang lah perasaan dia untuk buang air itu. Akhirnya dipakaikan diapers atau celana dalam lagi, dan ya selanjutnya bisa ditebak lah ya kelanjutannya πŸ˜‚πŸ˜‚

Ini berlangsung lama banget kaya gini terus. Gue yang tadinya semangat untuk toilet training, termotivasi ibu-ibu selebram di social media. Idealnya anak toilet training itu 2 tahun, no more or less. Lalu lama-lama gue pasrah lah, udah terserah anaknya aja mau sampe kapan pake diapers. Gue percaya aja akan ada waktunya sendiri, entah sampai kapan…..

Then suddenly, the time has come….
Beneran, ini bener-bener tiba-tiba. Nggak direncanakan sama sekali 😁😁

Jadi waktu awal September itu, si Leon ada kegiatan berenang bareng di sekolahnya. Bareng itu maksudnya ya sama temen-temen sekelasnya, dimana itu satu kelas udah nggak ada yang pake diapers selain Leon. Awalnya pas tau kenyataan ini, gue sempet down sih. Minder banget sama ibu-ibu lain di sekolahan, tapi mereka ya nanggapin santai aja. Malah encourage dan menguatkan gue selalu dibilangin; “Gapapa, nanti juga bisa, nanti ada waktunya…”

Baca juga: THREENAGER: Worst or Better?

Ini juga udah sering gue sounding ke Leon, gue ceritain temen-temen udah nggak ada yang pake diapers. Memang Leon nggak malu and such things…. Sampe pernah gue bilang: “Mama tuh sedih karena cuma Leon yang masih pakai pampers, di kelas Leon udah nggak ada loh yang pake pampers” disertai acting muka sedih tentunya ya…

Nggak ngepek gengs…..dia cuma pukpuk-in gue aja dan malah dibilangin mama jangan sedih. Hahahaha πŸ˜“πŸ˜“



Nah, waktu momen berenang di sekolah ini lah gong-nya. Ternyata waktu abis berenang kan mereka mandi dan pake baju sama-sama lah ya. Dan di situ kayanya si Leon ngeliat temen-temen pake celana dalam lucu-lucu, ada yang bergambar Batman, PJ Mask, bahkan ada yang model boxer gitu. Sementara cuma dia kan yang pake pampers. Kata nanny sitter di sekolah, si Leon nanya loh “ Mana celana dalam Leon? “ Lol πŸ˜‚

Begitu sampe rumah, dia kan mandi lagi tuh yaa.. Lalu dia bilang sendiri sama nanny di rumah, nggak mau pake pampers maunya pake celana dalam gambar-gambar (untung request nya nggak spesifik gambar apa lol)

Begitu denger gitu ya langsung gue kasih tau nanny-nya Leon, ikutin aja maunya. Tapi harus rajin ya ajak dia pipis, waktu awal lepas diapers itu masih setiap satu jam sekali. Pipis nggak pipis yang penting ajak ke toilet. Sambil dibilangin terus-terusan, kalo sekarang sudah nggak pakai pampers artinya nggak boleh ngompol dan setiap mau pipis harus bilang.

Untuk tahap pertama ini, agak susah kalo poop. Anaknya masih belum terbiasa ngomong dulu kan, jadi selalu udah keluar poop baru bilang. Jadi masih PR banget tuh setiap poop harus ngucekin celana dalamnya 😭😭

Harus selalu diingat semua proses itu penting dan nggak ada yang instan. Jadi ya meski dia poop di celana, jangan dimarahin. Kasih tau baik-baik kalo poop di celana itu artinya jorok, kalo gue biasanya kasih embel-embel seperti sayang loh celananya bagus-bagus kena poop jadi rusak. Kalo rusak udah nggak ada celana lagi, artinya mama harus beli lagi. Duit mama habis deh beli celana. Apa nggak mendingan duit mama untuk beli mainan aja? Hahahaha

This works though. Setiap kali dia poop di celana, dia ngomong sendiri deh tuh. Celana Leon rusak ya, nanti nggak bisa beli mainan ya nggak ada duitnya. Lolllll πŸ˜‚πŸ˜‚

This happens quite often since September, until one day he can finally say everytime he want to pee. Then he can say everytime he want to poop.

Jadi prosesnya kalo dirangkum:

Tahap pertama (September 2018) : Leon willingly alias dengan kemauannya sendiri berhenti memakai diapers. Tahap awal ini masih harus rajin tatur pipisnya, setiap satu-dua jam sekali ajak pipis ke toilet.

Tahap kedua : Leon berhasil bilang setiap kali mau pipis. Kalo poop masih di celana dan masih nggak mau ngomong.

Tahap ketiga: Leon berhasil bilang setiap kali mau poop. Jadi dia udah bisa mengukur waktu perut mulai mules, dia langsung bilang mau poop. Diajak nongkrong deh di kloset dan berhasil deh poop di kloset.

Semuanya bertahap ya, nggak langsung ketiga-tiganya berhasil. Jadi ya tetap harus ekstra sabar dan jangan lupa sounding ke anak. Kuncinya, jangan pernah marah sekalipun dia ngompol atau poop di celana. Ini hal yang salah memang, tapi sekali kita marahin dia akan takut untuk bilang. Si anak akan merasa gagal dan malu, kita juga bakal repot karena prosesnya jadi mundur lagi.

Ini gue alami sendiri, pernah suatu kali dia poop di celana. Eh ternyata belum selesai tuh poop-nya, jadi pas baru ganti celana nggak lama dia poop lagi di celana baru itu. Langsung kebawa emosi dan marah deh ya, “Kenapa sih tadi poop-nya nggak sekalian aja! Kalo kaya gini kan mama ngucek lagi jadinya “

Wah….abis itu anaknya ngambek. Meski udah bisa bilang mau pipis, dia sengaja loh abis itu ngompol di celana lalu abis itu dia mogok pake celana dalam maunya diapers 😭😭

Baca juga: Manners for Children

Untuk peralatan perang selama perjuangan toilet training ini gue nggak invest terlalu banyak sih. Cuma beli alat potty untuk kloset yang ada pegangannya sama Boys's Potty Training Baby Safe gambar kodok. Bisa mampir di Poko Tots ya buat lihat pilihan motif dan warnanya.





Image source: www.babysafe.co.id


Tadinya sempet mau beli si Bumbo Potty Toilet Trainer itu katanya efektif ya membantu si anak pewe dan betah saat poop di kloset. Tapi lihat harganya aku kicepppp….

Image source: www.bumbo.com


Dan jangan lupa belanja celana dalam yang lucu dan bervariasi ya. Untuk model celana dalam biasa itu gue beli sama sodara, kebetulan beliau punya konveksi. Lucu-lucu juga sih motifnya. Untuk model boxer, gue beli merk Arden & Leon. Di Shopee dan Tokopedia ada kok, silakan dicari ya ibu-ibu…. Bahannya katun spandex gitu jadi adem kok, motifnya sih simple ya nggak terlalu banyak gambar. Tapi imut-imut banget….






To sum up the whole story about toilet training, jangan lupa berikan apresiasi pada anak dan supporting team seperti nanny atau suami, siapapun pihak yang terlibat dalam proses ini. Untuk Leon akhirnya gue beliin dia mainan deh, budget beli pampers-nya untuk beliin dia mainan aja.



Sementara untuk nanny, gue kasih bonus pas gajian. Supaya dia juga merasa diapresiasi atas kesabarannya ya kan, karena proses toilet training ini kalo tanpa si ncus kayanya nggak bakal mulus. 

Baca juga: Tentang Pengasuh Anak : ART Momong VS Babysitter

Lastly, untuk mama-nya jangan lupa ada budget bulanan yang tadinya budget pampers bisa dialihkan untuk nambah-nambahin budget skincare or makeup! Hahahaha

Goodluck mamak-mamak! Demi ekstra budget belanja makeup! πŸ’ͺπŸ’ͺ


5 comments on "(Akhirnya!) Sukses Toilet Training"
  1. Emang butuh kesabaran ya mbak. Saya pernah nemenin sepupu aja beberapa jam saat dia toilet training merasa kecolongan banget saat dia ngompol �� Ngompolnya pun udah dekat toilet. Udah ga bisa nahan dia.

    ReplyDelete
  2. Hihihihi.... Seru y mba, suka baca ceritanya

    ReplyDelete
  3. Anakku dulu toilet training umur 4 tahun mba. Aku yakinkan anak bisa nggak, nggak pipis lagi.. selama pakai popok itu aku lihat perkembangannya pagi2 ada pipisnya. Setelah sebulan nggak ada pipisnya, udah dia nggak pakai popok lagi. Tp pernah sekali sih kecolongan dia ngompol. Itu sekali doang gara2 dia mainnya terlalu aktif gtu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang semua tergantung kesiapan anak ya :) Belakangan musim hujan anak ku jg ngompol bbrp kali. Mgkn dikit2 semeriwing hahaha

      Delete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top