Find Me on Social Media

Tentang Pengasuh Anak : Mengatasi si Kecil yang Terlalu Dekat sama Nanny

Tuesday, 6 November 2018



Bagi ibu-ibu yang menggunakan helper seperti babysitter atau ART momong untuk membantu mengurus anak, pasti punya ketakutan si anak bakal terlalu dekat dan sayang sama pengasuhnya. Ya apa nggak hayoo? Bagi yang belum tahu bedanya, dulu pernah gue jembrengin ya perbedaan keduanya.


Takut kalau-kalau si anak akan lebih sayang sama pengasuhnya daripada sama kita ibunya, itu wajar banget. Kadang bikin kepikiran juga, gimana nanti kalo pengasuhnya harus berhenti kerja dan pulang kampung. Bisa move on nggak ya anaknya? Karena ada loh pasca ditinggal pengasuhnya, meski udah diganti pengasuh lain tapi anaknya baper. Maunya cuma sama pengasuh yang dulu, disertai aksi mogok makan atau tantrum. πŸ’’πŸ’’

Namanya anak-anak kan emosinya belum stabil. Dengan perubahan yang mendadak seperti pergantian pengasuh itu merupakan salah satu shock therapy buat si anak. Maka dia akan menyalurkan emosinya which is, sedih dan merasa kehilangan sebagai side effect dari perubahan tersebut. Dengan cara ya itu tadi, entah mogok makan, tantrum, mogok sekolah dan lainnya.


Bulan Juni 2018 lalu, Ncus Rapunzel yang sudah mengasuh Leon selama kurang lebih dua tahun tiba-tiba menyatakan ingin berhenti kerja. Jadi dia minta maaf sehabis merayakan Idul Fitri di kampung, dia nggak mau balik lagi ke Jakarta. Alasannya karena Bu De nya di kampung lagi kurang sehat, sehingga dia diminta kedua orang tua nya untuk membantu merawat Bu De nya.

Kaget dan sedih lah ya gue pas denger itu, udah gue coba bujukin tapi nggak ngaruh. Kewalahan banget sih apalagi saat itu Leon mau mulai sekolah. Dan mencari babysitter pasca Lebaran itu nggak gampang loh. Memang sih banyak pencari kerja yang baru datang dari kampung, tapi yang membutuhkan juga banyak. Jadi kita harus waiting list dulu untuk mendapatkan babysitter baru.



Every working mom knows the struggles ya, lolπŸ˜‚πŸ˜‚

Jatah cuti tahunan tuh pasti habis karena pasca Lebaran belum dapat pengasuh baru. Syukur-syukur kalo masih bisa bawa anak ke kantor atau menitipkan sama mertua karena rumah kita satu kota. Apa kabar sama ibu-ibu yang jauh dari orang tua? Terus regulasi kantor kaku dan strict, nggak boleh bawa anak ke kantor. Waduh, repot dan capeknya double….😭😭

Akhirnya setelah nyari ke sana sini, menunggu antrian dan interview babysitter dari satu yayasan ke yayasan lain, ketemu lah sama Ncus Masha. Pengalaman kerjanya pernah pegang balita yang autis, meski hanya lulusan SD tapi Ncus Masha pinter bahasa Inggris loh. Awalnya sempet ragu karena dia ini udah punya anak di kampung. Pengasuh yang dulu-dulu selalu masih single, makanya gue sempet kepikiran kalo ntar dia ngasuh anak gue terus jadi kepikiran anak dia sendiri gimana ya?



Dari awal gue utarakan aja perasaan dan pikiran yang mengganjal itu, bukan untuk mengancam atau melarang si nanny nggak boleh mikirin anaknya sendiri loh ya. Intinya adalah gue pengen dia tetap komitmen sama pekerjaannya. Dan untungnya, dia bisa mengerti dan meyakini anaknya di kampung ada bapak dan kakek neneknya yang merawat.

Beberapa minggu setelah Ncus Masha mengasuh Leon, gue mengamati orangnya telaten dan sabar banget. Bisa mengikuti dan memahami anaknya dengan baik. Sejak ganti pengasuh ini, Leon justru nempel banget sama Ncus Masha. Bahkan biasanya tiap gue pulang kerja, Leon akan excited menyambut terus buru-buru ngajak main. Mau mandi aja nggak sempet karena kalo gue mandi aja kadang Leon ikut ngintilin ke kamar mandi.

Nah, sejak sama Ncus Masha ini dia malah jadi biasa aja kalo gue pulang kerja. Kadang malah nggak mau sama gue, maunya sama Ncus terus 😒😒



Padahal gue rutin sounding ke dia, “Leon itu main sama Ncus kalo siang pas ada matahari dan mama kerja. Kalo malam sudah gelap dan mama sudah pulang kerja, Leon mainnya sama mama.” This doesn’t work though, until several days

Jadi tiap pulang kerja gue mesti bujukin lamaaa banget supaya Leon mau sama gue. Kadang tiap pulang ke rumah gue bawain es krim atau Yupi kesukaan Leon baru dia mau, kalo nggak ya harus pake drama dulu deh saat mau pindah tangan dari Ncus ke gue πŸ˜“

Sekarang sejak sekolah, Leon pulang sekolah dijemput mertua dan dibawa ke rumah mertua sampe sore. Jadi gue pulang kerja jemput ke rumah mertua dulu baru pulang ke rumah. Nah, mertua juga beberapa kali bilang kalo sama Ncus yang baru ini nempel banget. Kadang pas mau bobo siang, mertua bujukin Leon bobo sama Oma, eh ditolak juga. Maunya bobo siang sama Ncus nya aja, waduh….


Buat gue sebenernya anak dekat sama pengasuh itu justru bagus sih karena artinya pengasuhnya beneran sayang dan nggak jahat atau sering marahin anak. Karena ya itu juga ketakutan lainnya, anak dijahati pengasuh kan. Memang rumah udah full dipantau kamera CCTV tapi namanya manusia kalo udah khilaf, kita bisa berbuat apa?



Tapi kalo kasusnya seperti anak gue yang nempeeel banget gini sama Ncus barunya, gue juga nggak bisa tinggal diam. Masalahnya gue dan mertua jadi kewalahan karena meski anaknya udah dibujuk tetap nggak mau. Padahal kan kita juga mau kebagian main dan sayang-sayang sama dia. Akhirnya gue lakukan beberapa hal supaya Leon nggak terlalu nempel sama Ncus Masha tapi juga nggak mengurangi kadar kedekatan mereka ya.

  • Komunikasikan dengan pengasuh
Kasih tahu kendala yang saat ini lagi kita rasakan dan ajak kerjasama si pengasuh. Gue ajak si Ncus Masha untuk kasih tahu Leon, kalo mama pulang kerja harus mau sama mama. Kalo nggak nanti mama sedih, Leon sedih kan kalo mama sedih. Dan berbagai teknik bujuk rayu sejenisnya lah. Tapi pastikan juga jangan sampai bujuk rayu disertai embel-embel menyuap atau menakut-nakuti seperti nanti kalo mau sama mama dikasih Yupi, atau kalo nggak mau sama mama nanti nggak dibeliin mainan lagi, and such. Karena intinya kita mau membangun pikiran dan hati si anak. Kalo pake disuap atau ditakuti nanti dia jadi nggak tulus dari hatinya.

  • Buatkan daily schedule sederhana
Meski masih anak-anak, mereka itu mengerti setiap hal yang kita ucapkan loh. Jadi jangan ragu untuk selalu menjelaskan bahwa satu hari itu terdiri atas 24 jam dan dibagi-bagi untuk melakukan kegiatan tertentu. Kalo gue sih bikin daily schedule sederhana aja. Misalnya:


8 – 11 pagi      : jam sekolah,
11 – 12 siang   : jam makan siang
1 – 3  siang      : jam tidur siang
4 – 6 sore        : jam main dan belajar sama Ncus
6 – 9 malam    : jam main dan belajar sama mama papa

Ini cukup efektif loh, apalagi umur Leon gini udah mengenal angka. Jadi kalo liat angka di jam, dia bisa sebut jam nya dengan benar. Kemudian dia nanya, “Sekarang jam 9, harus apa?”

  • Luangkan waktu lebih banyak untuk anak
Bagi ibu yang bekerja di kantor dan baru ketemu anak cuma bisa malam dan weekend, jangan kecil hati. Justru gunakan waktu yang minim ini dengan maksimal. Sebisa mungkin tidur malam ya sama kita jangan sama pengasuh. Kalo weekend, kurangin waktu anak sama pengasuh bahkan kalo bisa biar aja full day selama weekend itu keperluan anak sama kita. Mulai dari bangun tidur, mandi, makan, main dan belajar ya bener-bener full sama kita. 

Gue juga menerapkan hal ini ke Leon dan Ncus Masha. Biasanya kalo weekend kita suntuk di rumah, ya udah jalan-jalan dan main aja ke Mall. Itu gue nggak ajak Ncus Masha, jadi biar dia bisa istirahat di rumah. Gue soalnya risih kalo mau Q-time (quality time) sama anak dan suami sementara ada Ncus gitu. Belakangan dia minta ditambahin kerjaan rumah tangga jadi kalo Sabtu Minggu ditinggal nggak bengong-bengong doang. Tapi tentunya gue kasih ekstra juga gajinya ya.



Oh, jangan khawatir soal “ Kasihan dong Ncus nya nggak diajak jalan-jalan, nggak refreshing “ Hal ini gimana kita memperlakukan si pengasuh, kan bukan berarti nggak pernah diajak jalan sama sekali. Soalnya hari-hari biasa mertua sering banget ajak Leon jalan ke Mall, dan Ncus nya pasti dibawa. Bahkan kayanya lebih sering mereka nge-Mall sih dibanding gue hahahaha


Kalo acara keluaga kecil-kecil, ulang tahun, undangan nikahan atau hari Minggu ke Gereja juga gue hampir nggak pernah bawa Ncus. Acara keluarga paling Sincia ya baru bawa, karena gue biasanya akan repot bantu urusan nyiapin makanan, bagi angpao dan sibuk ngobrol sama keluarga besar yang ketemunya setahun sekali.



So far, hal-hal itu aja sih yang gue pribadi terapkan ya. Dan untungnya sekarang Leon udah nggak terlalu nempel banget sama Ncus. Dia jadi mengerti waktu-waktu yang harus sama Ncus, dan kapan waktu-waktu harus sama Mama. Nggak pernah pilih-pilih juga maunya sama mama aja, atau Ncus aja. Udah mulai ngerti sih kayanya 😊

Nah, kalo kalian gimana pendapatnya soal anak terlalu dekat sama pengasuhnya? Buat gue, dekat asal dalam tahapan wajar dan bisa dikontrol is okay. Tapi kalo dekat sampe level yang nempeeeel banget dan selalu pilihnya Ncus terus dibanding orang tuanya ya sudah nggak wajar dan memang harus ada yang dibenahi. Setuju nggak buibuk?



1 comment on "Tentang Pengasuh Anak : Mengatasi si Kecil yang Terlalu Dekat sama Nanny"
  1. Kebetulan skrng saya ngak pakai nanny, tapi dulu pernah pas anak masih bayi. Biasanya abis kerja saya full pegang anak, jadi bondingnya ngak terlalu deket banget sama nannynya.

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top