Find Me on Social Media

Cerita Masa Muda

Wednesday, 21 November 2018




As I ever wrote before, tentang alasan gue nulis blog. Sempet nyinggung juga sih kenapa gue pake "Jeenatassya" sebagai nama blog saat ini.

Jadi kan dari dulu gue selalu pake username " janicedirga " dari nama Friendster, Facebook, BBM, Twitter sampe sekarang Instagram. Ini karena ya nama pacar (terakhir) namanya Dirga, seneng aja gabungin nama gue sama dia 😎

Gara-gara ini juga, image Janice-nya Dirga itu melekat banget sama diri gue. Dulu sempet ditanya temen baik gue kenapa sih ditempel-tempelin mulu nama Dirga-nya. Apa nggak takut tuh fungsinya sama kaya obat nyamuk, alias jadi pengusir serangga dan nyamuk. 😝

Bahkan sempet dikira gue disuruh-suruh pacar gue loh buat nambahin nama dia. Padahal sih nggak gitu.... emang kemauan sendiri aja.



Waktu pertama kali nulis blog, gue bahkan pake nama janicedirga.blogspot. Tapi akhirnya gue delete karena kebanyakan alay dan nggak penting isinya hahaha

Sebenernya nggak ada tujuan khusus kenapa selalu pake nickname itu. Masa-masa remaja yang kata orang lagi masa-masa pencarian jati diri. Justru di usia remaja itu lah gue ketemu pacar gue ini. Makanya sedikit banyak, dia punya kontribusi besar dalam hidup gue. 



Terhitung dari awal kenal sampe sekarang, udah 12 tahun kita bersama. Waktu pertama kali PDKT itu gue masih berseragam putih biru. Lah, sekarang udah punya anak bareng dan umur udah late 20's gini πŸ˜‚

Nah, pas punya anak ini gue pengen lebih serius lagi nulis blog. Konsep awalnya mau nulis perjuangan dan perjalanan panjang melawan Dermatitis Atopic. Dari Leon umurnya baru dua bulan, perjalanan kita nyari treatment dan dokter kulit yang cocok and such.

Waktu itu gue merasa titel " Janicedirga " nggak suitable lagi. Ini tuh kaya menggambarkan dua pribadi aja, Janice dan Dirga. Akhirnya setelah gue pikir-pikir, gue butuh titel baru nih. Supaya lebih include gitu kehidupan setelah menikah dan punya anaknya.

That's the day " Jeenatassya " was born. Azeekkk

Menggambarkan kehidupan baru gue sebagai ibu anak satu, mantap berkeinginan menulis tentang Parenting dan segala seluk beluk perjuangan dan perkembangan eczema Leon. 


Seiring berjalannya waktu, gue jadi pengen lebih melebarkan sayap. End up, nulis tentang semua hal yang bisa gue tulis lah. Istilah keren dan kekiniannya: Lifestyle Blogger.

Targetnya nggak muluk kok, nggak untuk nyari duit dulu. Mau berjuang lebih konsisten nulis dan memperbaiki kualitas content aja. Kalo lagi mood dan kerjaan di kantor lagi flexible, gue ikut lomba-lomba blog juga. Belum pernah dapat tawaran side job dari blog sih. Mungkin target tahun depan. Semoga yaaa....

Kalo nickname dari jaman dulu itu Janicedirga, pure gabungan nama gue: Janice dan suami: Dirga. Nah, kalo Jeenatassya ini ya singkatan dari nama gue: Janice Natassya.
Yang follow Google Plus sama Instagram biasanya bingung nih karena beda namanya. Untuk alamat email dan profile LinkedIn yang sifatnya resmi, gue selalu pake nama asli. Supaya nggak bikin bingung orang kantor atau orang yang baru kenal. Nama sesuai KTP ya Janice Natassya ini.

Flashback dikit yaa, ke jaman sebelum nickname Janicedirga exist. Which is, jauh sebelum gue kenal dan pacaran sama mantan pacar yang sekarang suami ini.

Kebanyakan temen sekolah dan sahabat manggil gue itu: JN. Inisial dari nama asli gue gitu. Pencetus awal yang bikin inisial nama gue ini katanya sih one of my secret admirer back then in elementary. Tapi lama-lama satu sekolah manggil selalu JN.

Masuk SMP masih nge-trend tuh inisial nama JN. Meski udah sering memperkenalkan diri nama gue sebenernya Janice. Tetep aja dipanggilnya JN πŸ˜‚πŸ˜‚

Jaman SMP kan jaman-jamannya kita berbahasa alay ya. Inget nggak jaman " bahasa G " sama jaman kalo SMS-an harus banget pake huruf gede kecil kAyA geeNee πŸ˜‚
Cogobaga kigitaga segeugumuguragan gaga nigih? Pagahagam bagahagasaga kagayaga giginigi? Hahahaha

Yang bisa jawab artinya kita seumuran! *toss*



Terusss jaman itu juga, gue merasa JN itu kok kaku banget sih. Kurang alay gitu loh maksudnya bahahaha! Jadi lah gue modifikasi sedikit tuh inisial JN menjadi Jeen (bacanya: Je-en)

Plis, jangan tutup browser nya karena ilfeel 😘😘

Nama ini gue pake di custom seragam basket jaman SMP. Iya, gue dulu abas (anak basket) loh 😎 
Waktu kenalan sama Beey itu gue kelas 3 SMP. Dia pertama tau nama gue ya Jeen. Wong ceritanya dia itu jatuh cintrong pada pandangan pertama pas lagi liat gue latihan basket. 

Gosh, that old days seems years agooooo πŸ˜†




Long story short, sapaan Jeen ini mulai menghilang pas kuliah. Kenalan sama temen baru di kampus baru, dan udah nggak pubertas dan nggak alay tentunya. Makanya semua teman kuliah manggilnya ya Janice.

Supaya nggak menghilangkan Jeen, si anak puber yang alay di masanya. Gue sambungin aja lah jadi: JeenatassyaKalo digabung nggak alay kan ya πŸ˜‹

So, everyone must have their own story. This is all I've got. Di balik pribadi si Mama Leon, yang introvert dan kaku. Dulu pernah se-alay dan norak juga macam itu. Nggak merusak pencitraan sebagai mommy blogger kan ya? Omg πŸ˜‚πŸ˜‚




9 comments on "Cerita Masa Muda"
  1. Maaf galfok, merasa sweet aja gitu ngebayangin setia banget dari pacaran hingga jadi nikah dan punya anak 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks loh dibilang sweet..dah deg2 an aja komen pertama siapa nih blg alay🀣

      Delete
  2. Cogobaga kigitaga segeugumuguragan gaga nigih? Pagahagam bagahagasaga kagayaga giginigi?

    dibaca : Coba kita seumuran ga nih? Paham bahasa kaya gini?

    wkwkwkwk... ini jadul banget yak. berasa nostalgia deh

    ReplyDelete
  3. Blog jadi saksi perjalanan menulis yang menarik deh.

    ReplyDelete
  4. Fix lah kita seumuran, Jeen hahahaha itu penulisan pake "G" buat surat-suratan di kelas supaya nggak ketauan LOL

    ReplyDelete
  5. It's nice to know that you stay true to your roots. Tetap berusaha menghadirkan sosok masa lalu Mbak yang katanya alay, hihi. Pencitraan mah nggak penting, yg penting itu jujur--baik sama diri sendiri dan orang lain. Stay true ya Mbak! Thank you for sharing your story :)

    ReplyDelete
  6. Hihi.. sepertinya kita akan melewati masa " alay " di zamannya mbaak.. haha.. proses hidup. Jangan ngaku hidup kalo belum pernah alay ! (Loooh ?!?) Hahhaha..

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top