Find Me on Social Media

Pecinta Kopi dan Si Takut Tinggi

Sunday, 25 November 2018


#BPN30DayChallenge hari keenam! Siapa masih semangat? Jangan kasih kendor gengssss!!

Tulisan hari ini super telat karena Sabtu kemarin sibuk banget. Ngumpul sama adik-adir ipar, makan Gyukaku sama nonton bareng Bohemian Rhapsody. Ini pertama kali ngajak Leon nonton bioskop. Surprisingly, anaknya anteng! Kayanya genre musik Leon kelak bakal mengarah ke rock n roll nih. 

Dia tuh dari bayi kalo ditidurin pake lagu Lullaby seperti lagu nina bobo atau yang mellow gitu, tidurnya malah lamaaaa. Kebanyakan bengong atau ngoceh sendiri. Giliran ditidurin pake lagu Gun n Roses, AC/DC atau Queen eh demen banget. Tidur nggak pake lama deh πŸ˜‚πŸ˜‚

Jadi hari ini baru sempet nulis untung prompt hari keenam ini nggak terlalu sulit ya. 

Here it is, gambaran besar 5 fakta tentang penulis di balik layar Jeenatassya blog ini:



πŸ’™ THE ADVOCATE

Dulu pernah bahas ini secara rinci di sini: 



From www.16personalities.com

Jadi berdasarkan test personality gue itu kan INFJ ya. Kalo disimpulkan secara singkat, INFJ itu biasanya nggak enakan dan selalu melihat hal dari semua perspektif.

Seringkali dibilang BAIK TAPI BEGO. Itu lah aku. 
Kalo dikasih pekerjaan tambahan yang diluar KPI (Key Performance Indicator) selama nggak mengganggu kerjaan utama ya gue kerjain. Apresiasi berupa kepuasan pribadi aja, hitung-hitung dapat ilmu tambahan. 


Kalo lagi mengantri belanjaan kemudian diselak orang, ya kesel menclak-menclak.....dalam hati. πŸ˜‚πŸ˜‚
Sambil masih mikir ya udah lah mungkin dia lagi buru-buru anaknya nungguin di rumah 😌

Intinya, meski gue dongkol dalam hati gue selalu melihat sisi lain dari seseorang. Kadang hal ini baik tapi kadang bisa jadi bumerang. Rentan banget lah dijahatin dan dimanfaatkan orang lain. Ini masih gue coba improved sih, mulai belajar mengurangi memaklumi orang lain dan pembenaran akan kesalahan yang datangnya bukan dari gue. Seperti "ya udah mungkin...."

Tapi harus lebih banyak memaklumi diri sendiri, bukan orang lain. "You can do anything but not everything"



πŸ’™ COFFEE ADDICT

By means, real coffee ya. Sorry to say, but I really not into instant coffee. Nggak bisa akutu minum kopi sachet. Karena manisnya itu loh, nggak tahan. Jadi gue selalu prefer brewing coffee and add some fresh milk. Nama kerennya Caffee Latte.

Setelah sadar bahwa gula itu musuh terbesar gue. Kalo kebanyakan manis gue berasa perut begah dan buncit banget. Jadi sekarang udah beneran nggak konsumsi gula sama sekali.


Kalo lagi suntuk dan mumet banget, gue minum Cold Brew. Kopi hitam yang "diseduh" air dingin bukan air panas. Tanpa gula, krimer atau susu tambahan. 

Beda loh yaa sama Es Kopi. Kalo Es Kopi itu kopi hitam diseduh air panas lalu ditambahkan es. Kalo Cold Brew ini minimal direndam air dingin selama 12 jam. Konsentrat kopi hasil rendam air dingin ini bisa di keep di kulkas dan tahan hingga 3-4 hari.

Gue nggak gitu suka Es Kopi karena rasa kopinya jadi kurang ngegigit. Udah gitu biasanya lebih encer dibanding Cold Brew.

Kalian biasa ngopinya apa gengs?



πŸ’™ THE LONER

Nah ini. Kadang orang yang papasan di mall suka bingung kenapa gue sendirian aja kaya nggak punya temen. Padahal bukan nggak punya loh, gue emang nyaman aja kalo sendirian. Kadang-kadang jalan sama temen atau keluarga juga kok.

Soalnya ada orang kan yang takut banget sendirian, pokoknya kemana aja harus banget nyari temen buat temenin dia jalan. Gue sih kalo emang lagi mau sendiri ya sendiri aja. Kenapa harus takut sendirian?

Justru introvert kaya gue gini, menyendiri itu salah satu upaya untuk recharge. Kalo terlalu berinteraksi sama orang kadang gue rasanya kaya kesedot gitu. Langsung capek banget dan nggak mood. Butuh waktu sendirian untuk memperbaiki mood tersebut.


Kalo di kantor, jam makan siang gue lebih sering ngeblog atau nonton drakor di meja daripada makan bareng orang lain. Karena hari masih panjang kan, kadang di waktu kerja itu gue ya ada meeting dan interaksi sama team atau atasan. Ini udah kesedot banget energinya. Sedangkan pulang kantor kan tetap harus fit dan menemani Leon. Kalo mood gue anjlok waduh bahayaaa. Bisa ngomel-ngomel dan uring-uringan πŸ˜‚



πŸ’™ AN ACUTE ACROPHOBIA 

Fear of heights.
Gue nggak bisa berada di ketinggian lebih dari 3 lantai. Langsung lemes dan panik. Ini juga masih gue improved banget sih.

Sejak di kantor yang sekarang, minimal setahun sekali kita harus ikut Stock Opname di warehouse. Dimana itu rak-raknya bisa sampe 7 lantai, kira-kira 15 meter lah 😰

Itu naiknya paket pallet remover gitu, jadi kita duduk terus diangkat ke atas pake pallet remover nya. Ya bayangin aja paniknya kaya apa.

Awalnya gue selalu minta racking 2 atau 3 lah mentok. Problemnya, di lapangan bisa berubah tergantung gimana orang warehouse set up kita para checker-nya. Stock opname yang terakhir, gue kebagian lantai 6 dong :")

Ya gara-gara ini gue mulai berani sedikit sama ketinggian. Masih gemeteran sih kalo udah di atas terus pallet remover-nya goyang dikit. Wah bisa teriak-teriak heboh.
Tapi ya minimal udah ada keberanian naik, buat gue ini pencapaian banget!


πŸ’™ HATE FAKE AND KW STUFFS

Mendingan pake barang yang nggak ada merk atau buatan lokal tapi nggak terkenal, atau buatan pengrajin daerah gue mah. Daripada harus pake barang palsu dan KW huhuhu....

Come on guys, those brand creator deserves better. Udah mana barangnya ditiru, eh yang laku tiruannya pula. Rasanya tuh ya kaya udah capek-capek masak, eh malah dilepeh-lepeh. Kaya udah capek-capek nulis blog dengan content berkualitas eh di copy paste tetangga. Si tetangga sebelah yang terkenal dan dapat bayaran dari sponsored post. Nyesekkkkk. πŸ’”

Tas sama dompet gue percayakan pada Minisoo. Harga murah kualitas oke lah. At least kalo pun rusak, beli lagi juga masih dapat yang harganya mirip-mirip. Sepatu sama gadget gue lebih suka yang branded sekalian supaya awet. Soalnya kaki gue kaki kuda. So far, pake Keds dan Fila itu paling tahan lama kalo di gue ya. Sepatunya udah masuk tahun ketiga nih dan masih utuh tanpa tambalan jahitan. 


Buat anak, baju rumah gitu mah Velvet lah andalanQue. Kalo baju pergi biasanya hunting di olshop Instagtam. Belakangan sih langganan di Little Pep, setiap bulan ada motif baru jadi kusenang belanjanya. Sepatu dan tas Leon juga nggak maksa harus branded, nggak branded ya nggak apa. Asal nggak KW. Period.

That's 5 intrigued facts about me. Kalo kalian gimana gengs? Ada yang sama nggak kaya aku? 😍😍

7 comments on "Pecinta Kopi dan Si Takut Tinggi"
  1. Biasanya yang introvert yang jago nulis, Mbak. Soalnya ide-idenya tidak bisa diluahkan dengan berbicara saja.

    ReplyDelete
  2. Jalan ke mall emang ga mesti gerombolan mbak, saya kadang juga merasa nyaman menikmati nge mall sendiri
    Salam kenal

    ReplyDelete
  3. Jeennn, gue curiga kita kembar deh. I'm an INFJ too, suka cold brew juga (kadang2 suka nyetok di kulkas), dan sangat menikmati waktu sendirian ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha kita kembar dari ibu dan ayah yg berbeda kayanya...I can so related in so many things with you πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  4. aku juga takut tinggi lho. tapi suka sok brani gitu. jadi yaa masih bisa walau takut-takut. nggak sampai phobi mungkin yaa..

    terus kalau ke mall juga suka sendiri. biar cepet. kalau sama orang lain kadang nggak efektif kebanyakan keliling. daku pusing berada di mall terlalu lama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah betullll tuh enakan sendiri jadi cepet dan ga pusing mikirin org lain..

      Delete
  5. mbak aku ISTJ :D kamu mirip banget sama sahabat terbaik aku yang kadang suka aku marahin karena baiknya keterlaluan bgt ih!

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top