Find Me on Social Media

The Story Behind My Writings

Tuesday, 20 November 2018


"Everything in life is writable about if you have the outgoing guts to do it, and the imagination to improvise. The worst enemy to creativity is self-doubt." - Sylvia Plath 
Dulu, gue menulis untuk diri sendiri. Nggak pernah pede untuk sharing tulisan, entah yang berbentuk puisi, narasi maupun blog. I have my doubts, rasa takut dan tidak percaya diri bahwa tulisan gue akan disukai orang.

Pertama kali sadar akan hobi menulis ini sejak SMP. Puisi dan syair singkat paling banyak. Genre-nya kebanyakan melankolis, mulai dari kisah cinta pertama, cinta tak sampai hingga kisah kasih kusut alias complicated





Puncaknya adalah saat ketemu mantan pacarku di usia 14 tahun. Si dia, kakak kelas yang diidolakan seantero sekolahan. Jaman itu, si anak SMP yang cuma hobi nulis puisi diem-diem ini, tau-tau jadian sama anak SMA yang notabene "Dylan" di sekolah gue dulu.... heboh bukan main.


Si pemalu dan tukang memendam perasaan ini, pada awalnya sulit banget beradaptasi sama si dia. Ditambah perasaan minder, kenapa dari sekian banyak cewe cakep di sekolah kok bisa si dia kepincut sama gue? 


Setiap pulang sekolah, si dia maunya nganterin pulang naik motor bebek Vario pink kebanggaannya. Problemnya, jam pulang sekolah SMP dan SMA itu beda 1 jam-an. Jadi tiap sore, gue pasti nungguin dia bubaran supaya bisa pulang sekolah bareng.


Dalam jeda 1 jam itu lah, gue nulis dan mengutarakan banyak hal. Tentang perasaan, kegelisahan, ketakutan, harapan, ya semuanya lah. Ditulis di selembar kertas file yang kemudian gue insert ke dalam buku file dia. Mostly, puisi sih kayanya. Iya, jadi dulu itu gue yang lebih banyak gombalin pacar. Bukan gue yang digombalin πŸ˜†






Dari si dia lah, gue menemukan keberanian. Untuk menulis lebih banyak, karena tau ada seseorang yang menanti-nanti tulisan gue. Bahkan si dia juga yang selalu memotivasi dan menyemangati, katanya tulisan-tulisan gue lah yang bikin dia happy. Bikin dia kangen dan pengen cepet bubaran. Selain biar bisa cepet-cepet pacaran ya tentunya supaya bisa cepet-cepet baca surat cinta gue. Eaaaa





Dulu gue sempet banget loh aktif di blog. Jamannya blog Kambingjantan si Raditya Dika nge-hits banget itu, yang kemudian ber-transformasi ke buku hingga ke layar lebar.

Tapi kesibukan di bangku kuliah, dimana gue harus survive bayar kuliah dan biaya hidup di Jakarta sendirian. Dari pagi hingga malam sibuk kuliah dan cari duit. Buyar lah semua kegiatan menulis. Passion? Apa pula lah itu semua. Kalo nggak bisa memberi sesuap nasi, nggak bisa bayar kost dan nggak bisa memberi uang jajan lebih.




Tahun 2014, tahun lagi sibuk-sibuknya ngerjain skripsi dan dapat pekerjaan yang nggak serabutan lagi. Udah nikah sama si dia (yep, he is my Beey...jadi suami loh sekarang hahaha) baru lah kepikiran untuk lanjut nge-blog. Lagi-lagi buyar dan nggak konsisten karena tau-tau hamil, masih di tahun yang sama 😍

Baca: Rasanya Nikah Muda


Akhirnya baru kembali ke dunia blogging setelah Leon lahir dan di diagnosa memiliki riwayat Dermatitis Atopic alias Eczema. Lengkapnya baca di sini ya: Tentang Alergi

Jadi lah blog gue ini ganti nama ke jeenatassya, supaya lebih menggambarkan kehidupan  gue setelah jadi istri dan punya anak. Dulunya, konsisten pake nama janicedirga. Tapi nickname itu udah gue pake dari dulu jaman awal jadian. Masih pake seragam dan masih 14 tahun bok.
Rebranding menjadi pribadi baru, maka lahirlah blog ini. Menulis pun menjadi sesuatu yang baru, rasanya kaya lahir kembali gitu. Yang dulunya kalo nulis suka-suka dan amburadul. Nggak percaya diri dan cenderung menulis untuk diri sendiri. Sejak punya anak dengan riwayat alergi, gue jadi lebih termotivasi untuk membagikan informasi dan sharing.


Lumayan menuai hasil karena beberapa buibuk yang mengalami hal serupa (kondisi baby yang di diagnosa DA) satu per satu mampir ke blog. Mulai banyak yang bertanya lewat japri atau socmed. Rasanya jadi semangat untuk terus menulis dan berbagi. 

Baca: Roller Coaster of Motherhood Journey


So if I refer to the quotes at the beginning, bahwa penghambat atas kreativitas seseorang adalah rasa ragu dan takut akan dirinya sendiri. But when the time comes, the moment you realize, ada orang lain yang dapat merasakan manfaat baik atas apa yang kita tulis. Menjadi pemacu untuk terus menulis dan menulis, berusaha update informasi dan belajar lagi. Supaya menghasilkan content yang lebih baik lagi tentunya :)


Berangkat dari keinginan membagikan pengalaman terkait survival guide to Leon's Eczema and such ini, gue kemudian mantap memilih niche blog berbau parenting. Meski nggak memungkiri, sekarang masih acak-acakan dan gado-gado 😁😁



If I can sum up the whole story into just a simple line, I'll tell you this: I find my courage in my writings, because its peeling me off completely.


Kayanya kecintaan gue sama menulis itu turunan juga deh. Dulu, nyokap punya buku diari yang berisi biodata temen-temen deket gitu. Pas lagi di PDKT-in sama bokap gue, buku itu malah diisi banyak sajak dan surat cinta dari bokap special buat nyokap πŸ’•

And I still have it with me. It's like my treasure, also my legacy from my daddy....







Gue punya kurang lebih mirip-mirip lah, diary tempat gue mencurahkan isi hati dan mencatat memori. Versi gue lebih detail karena sampe ada bukti fisiknya ahahaha

Semua tempat first date, baju yang dibelanjain si Beey sampe tiket-tiket pesawat, tiket atraksi pas honeymoon, semua gue tempel pun dalam diary.





Even waktu jaman pacaran, si Beey lagi rajin-rajinnya ikut turnamen futsal. Gue kan selalu ngintilin dan nontonin tuh setiap pertandingan. Sempet suatu kali ikut turnamen lalu ricuh, dimana semua pemain pada adu jontos. Pas si Beey ditonjok pemain lain, gue yang emosi banget loh sampe mewek. Masih gue simpen pun itu memori nya πŸ™ˆπŸ™ˆ



Wah, ini gara-gara semangat membara ngejembrengin kenapa gue suka menulis dari jaman buku diary, surat cinta sampe blog. Jadi nostalgia banget buka-buka diary jadul πŸ˜‚πŸ˜‚

Ya udah ah, mari kita semangat nge-blog! Tuangkan imajinasi dan bagikan pengalaman tentang hidup, relasi, serta kecintaan akan sesuatu. Niscaya, siapa pun pembacamu memperoleh pelajaran hidup yang baru❤


Sebagai penutup, masih quotes dari Sylvia Plath:
"Let me live, love, and say it well in good sentences"


14 comments on "The Story Behind My Writings"
  1. Aaa...penuh kenangan manis deh perjalanan nge-blog nya ☺

    ReplyDelete
  2. Wah, ternyata kisah cinta nyokap bokap dulu dengan pengalaman pribadi mirip-mirip yaa. Sama2 nulis surat cinta, hahaha. Aku juga sampe sekarang masih suka nulis diari. Bedanya diari sama blog, di diari lebih menumpahkan seluruh isi hati sih. Kalo di blog kan harus ada pencitraan dikit yaa HAHA.

    Salam kenal jugaa ya (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih nulis diary sampe sekarang sih wowowwww loh hahaha aku paling mentok nulis di bullet journal kaya agenda gitu. Tapi udah ga serutin dulu nulis diary euy :(

      Delete
  3. Emang seneng ya kalau tulisan kita dibaca orang. Jadi makin semangat nulis, semangat belajar, terus dibagiin lagi.

    Alergi anaknya Mbak itu macem alerginya Kirana sama Rumaysa ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Ajeng...jenis alerginya sama spt Kirana. Terima kasih udah mampir ya mba 😊

      Delete
  4. Aduuh mbak Janice jadi pingin cati2 tumpukan diary ku lagi. Sama bangett diary isinya tiket2 lah, foto foto yg dlu cetaknya pake dicuci gitu sampe bunga kering dari doi juga aku simpan. Hihihi

    Alhamdulillah skrang blog jdi wadah untuk bertukar info dan bsa jadi saling menguatkan dan menginspirasi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh toss mba..aku juga nyimpen2 in tiket dan struk di diary. Sampe bingung ini lama2 diary kok jadi kaya buku laporan keuangan πŸ™ˆ

      Delete
  5. Saya pun sebelum ngeblog suka nulis diari mb
    Btw, baca bagian "14 th" jd inget ketemu suami usia 15 th =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..sama2 dong kita ya ketemu suami dari jaman masih berseragam hahaha

      Delete
  6. Wah perjalanan nge-blog nya bikin lope lope 😍😍

    Dulu saya juga suka nulis diary, tapi sekarang udah enggak, biasaaa kena penyakit males πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

    Anyway, salam kenal mbak cantik 😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha duh jadi maluπŸ™ˆ Aku pun skrg udah ga diary. Ya fokus di blog aja, diary online. Hahaha
      salam kenal juga mba :)

      Delete
  7. Aku suka nulis sejak SMP, waktu itu suka bikin cerita biar bisa dipajang di majalah dinding sekolah hahahha, SMA mulai ikut lomba nulis tp ga prnh menang hihihi, kuliah sampe udh kerja 5 th aku off nulis. setahun terakhir ini udh mulai konsisten ngeblog hihi, curhat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahhh aku suka bacain blog nya mba..senenggg loh akutu dimampirin diriumuπŸ™ˆ tetep semangatttt yaaa mba. kok gaikutan 30days challenge BPN?

      Delete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top