Find Me on Social Media

Image Slider

My Relationship with Household Chores

Wednesday, 12 December 2018


Wah...topik tentang pekerjaan rumah tangga ini bikin gue mikir sampe dua hari. Nggak dapat ide sama sekali mau membahas dari sisi mana. Secara dari sekian banyak pekerjaan rumah tangga, nggak ada satu pun yang gue suka. Hahaha

Dulu waktu masih tinggal seatap dengan orang tua, nggak pernah satu kali pun gue menjejakkan kaki di dapur untuk masak. Bahkan untuk masak mie instan aja nggak mau. Nyapu dan ngepel? Apa pula itu semua. πŸ˜‚



Pas masuk kuliah, orang tua hijrah ke daerah dan meninggalkan ibukota. Sementara gue yang terlanjur udah daftar kuliah di Jakarta, ya mau nggak mau harus hidup sendiri dan ngekos.

Dipaksakan pada kenyataan untuk hidup mandiri dan apa-apa dilakukan sendiri, awalnya sempet stress. Nyuci baju, nyapu dan ngepel kamar kost serta harus ngurusin perut sendiri. Tiga bulan pertama kuliah berat badan gue sampe turun 8kilo! 

Ya gimana coba, dulu di rumah orang tua nggak pernah pusing. Pulang sekolah tidur siang, bangun tidur udah ada makan malam tersaji. Pergi les dan belajar sebentar lalu tidur lagi. Besok paginya mau sarapan apa juga udah disediakan.

Begitu ngekos, udah mana kuliah pagi-pagi buta nggak ada yang bangunin dan nyiapin sarapan. Selalu kesiangan kadang sampai lupa mandi, boro-boro pula mikirin sarapan. Pulang kuliah udah siang harus buru-buru ke tempat kerja. Baru sempat makan sambil ngangkot di jalan. 


Menjadi guru bimbel full time itu resikonya kita nggak bisa prediksi selesai mengajar jam berapa. Apalagi dulu tempat gue kerja itu sistemnya fleksibel. Kadang jam 9-10 malam baru beres kerja, dijemput si Beey baru kita makan bareng.

Meski tertatih-tatih tapi gue bersyukur pernah mengalami fase itu. Karena pada akhirnya, hal-hal itu membentuk gue menjadi lebih kuat dan tangguh. Seperti sekarang, setelah nikah dan punya anak ya udah nggak kaget lagi sama pekerjaan rumah tangga.

Meski nggak pernah suka sama semua pekerjaan rumah tangga, gue sadar diri lah gue bukan Nia Ramadhani πŸ˜‚πŸ˜‚

Jadi ya meski ada nanny yang bantuin sebagian pekerjaan, masih ada juga yang harus gue kerjain sendiri.
Jadi gue jembrengin aja lah sehari-hari ngapain aja sebelum dan sesudah pulang ngantor.

Sebelum ngantor:

πŸ‘» Masak dan cuci piring
πŸ‘» Menyiapkan bekal anak dan suami
πŸ‘» Nyuci baju (pake mesin cuci of course!😁)
πŸ‘»Menyikat kamar mandi (dua tiga hari sekali tergantung mood)
πŸ‘» Bikinin kopi buat suami sama diri sendiri
πŸ‘» Beresin kamar tidur
πŸ‘»Urusan anak dibantu nanny dari mandiin sampe rapi pake sepatu
πŸ‘» Mengantar anak ke sekolah baru cus ke kantor

Sepulang ngantor:

πŸ‘» Menyiapkan makan malam (ngangetin lauk yang udah dimasak pas weekend atau pesen GoFood)
πŸ‘»Kadang-kadang nyuapin Leon makan malam tergantung lagi pulang cepet atau nggak ada lembur
πŸ‘» Menemani Leon belajar (sekolahannya seminggu 2x ada PR πŸ˜‚)
πŸ‘» Menemani Leon main sekalian ngabisin energi dia sebelum tidur malam
πŸ‘» Ngelonin Leon
πŸ‘»Menyiapkan seragam sekolah Leon dan pakaian kerja



Baca: Tentang Pengasuh Anak, Anak Dekat dengan Nanny Yay or Nay?


Oh, and I don't do DEEP CLEANING. Bersih-bersih massal biasanya kalo lagi mau re-layout suasana rumah. Selebihnya gue percaya bersih-bersihin bagian bawah sofa atau lemari, mengelap debu-debu lemari atau bagian atas kulkas gitu adalah pekerjaan yang bisa ditunda.

Dikerjakan nanti aja kalo sempat atau pas mau pindahan nggak apa-apa lah! πŸ˜‚

Kalo kerjaan yang dikerjain seminggu sekali itu vacuum kamar dan ganti sprei. Berhubung suami rhinitis dan anak alergian, kamar harus banget rapi dan bebas debu.

Setiap weekend sebisa mungkin gue juga menguras dan membersihkan kulkas, sementara suami nyuci mobil motor.

Kok suami nggak dikasih andil pekerjaan rumah tangga? Karena keluarga si Beey itu masih penganut paham patriarki. Dimana seorang laki-laki itu tugas utamanya adalah pencari nafkah. Tangannya cuma boleh buat cari duit, pamali katanya kalo dipake buat ngerjain household chores πŸ˜‚

Awalnya gue sempet syok sama fakta ini, nggak bisa berdamai banget. Apalagi gue kan pencari nafkah juga. Kenapa gue repot sedangkan dia hepi-hepi aja di rumah leyeh-leyeh doang.


As the time goes by, gue belajar menerima kenyataan. Nggak boleh sirikan sama keluarga lain yang suami dan istri bisa bahu membahu ngerjain rumah tangga tanpa bantuan ART sekali pun.

Karena ya situasi dan kondisi tiap keluarga kan beda-beda. Beruntung gue diperbolehkan dan dipertemukan seorang helper alias nanny yang bisa membantu sebagian kerjaan gue di rumah.


Nah, dengan latar belakang suami yang kaya gitu tentu gue pengen menerapkan hal yang berbeda Δ·e anak. Gue pengen mempersiapkan Leon supaya kelak bisa mandiri, in case suatu saat dia harus ngekos atau tinggal sendiri.

Dari sekarang gue mulai mengajari household chores yang dasar dulu seperti:

⭐ Membereskan piring dan gelas sehabis makan dan minum

⭐ Membereskan mainan dan memasukkannya ke kotak mainan setelah selesai main

⭐ Membantu pekerjaan rumah tangga itu nggak apa-apa seperti membantu mengoles sabun cuci piring saat mama cuci piring, membantu papa cuci mobil dan motor

⭐ Membereskan sepatu dan kaos kaki atau sendal sendiri saat hendak masuk rumah

⭐ Membawa tas sendiri saat bepergian (tas ransel yang isinya keperluan dia sendiri seperti botol minum dan pakaian ganti)

⭐ Membuang sampah ke tempat sampah



So far, ini hal-hal dasar yang memang harus dilakukan seorang individu ya. Tapi gue menekankan sama Leon bahwa meski ada nanny bukan berarti dia bisa suruh-suruh dan menelantarkan tanggung jawabnya.

Baca: Manners for Children

Harapannya kelak Leon nggak kaget saat harus hidup sendiri dan jauh dari orang tua kaya gue dulu. Minimal bisa mengurusi dirinya sendiri tanpa bantuan. Ini juga secara nggak langsung gue mempersiapkan dia menjadi suami yang baik dan mau membantu household chores di rumah.

Jadi gimana kalian #TeamHouseholdChoresLover atau #TeamNoHouseholdChores? Doain lah cepet-cepet tajir melintir kaya Nia Ramadhani bisa nggak usah berurusan sama household chores ya! πŸ‘»πŸ‘»

Family Dating on Weekend - Dulu Pacaran Berdua Sekarang Bertiga

Monday, 10 December 2018


Well everyday is family day sih seharusnya... Tapi berhubung gue masih kacung kmprt kantoran yang mana cuma libur di Sabtu dan Minggu maka rasanya baru bisa merasakan family day yang sesungguhnya itu pas weekend. Kalo weekdays tuh ya walaupun udah jam pulang kantor, kadang masih tetap dikejar-kejar kerjaan πŸ˜…

Hari libur bagi ibu bekerja itu me time dong ya.. Kan capek tuh udah setiap hari kerja cari duit. Pergi pagi pulang malem, belum di kantor load pekerjaan dan mental pressure bikin burnout. Anda salah saudara-saudara! Justru hari libur bagi ibu bekerja itu sibuknya dua kali lipat dari hari biasa.



Me Time Sambil Belanja di Pasar 😁

Ini juga harus mengendap-endap supaya nggak ketahuan gue pergi karena kalo anaknya tau pasti pengen ikut. Dan me time ke pasar tanpa bawa Leon ini didukung si Beey. Jadi dia jaga anak di rumah supaya gue bisa menikmati belanja di pasar lebih santai dan leluasa.

Gue sih nggak masalah bawa Leon jalan ke pasar, tapi kalo Sabtu Minggu itu gue biasanya kasih istirahat nanny. Jadi gue ke pasar nggak bawa nanny. Yang jadi masalah bukan repot atau capeknya belanja sambil bawa-bawa Leon. Masalahnya gue jadi nggak bisa bawa banyak-banyak dan udah pasti ditodong jajanan di pasar. Kantong belanjaan isinya jadi aneka kue basah sama buah-buahan bukan daftar belanjaan yang seharusnya πŸ˜‚

Nyicil Masak untuk Stock Seminggu ke Depan πŸ˜†

Pulang dari pasar, biasanya gue udah sibuk sama urusan dapur. Menyicil bahan masakan buat stock pas weekdays. Kita soalnya #TeamBawaBekal, apalagi Leon juga kan masih makan masakan rumahan yang aman dan bebas dari pencetus alerginya.

Jadwal menu makanan yang masuk jatah dimasak pas weekend itu seperti: Ayam Goreng, Empal, Telur Balado, Tempe Orek, dan aneka frozen food homemade ala kadarnya seperti nuget, siomay dan egg-roll.

Ini kalo dimasak pas sebelum berangkat kerja lumayan makan waktu. Gue lebih memilih sibuk di weekend jadi saat weekdays bisa bangun sedikit lebih siang 😁


Masakan rumahan ala mama Leon πŸ˜‚


Belanja ke pasar dan masak memasak ini udah habis setengah hari biasanya nih. Beres masak kita makan siang ala kadarnya di rumah. Abis itu tidur siang sama Leon supaya sorenya bisa jalan-jalan, paling sering ya nge-mall lah apalagi.


Saturdate at Nearest Mall and Play in Playground or Kids Cafe 😍

Kita kayanya bukan tipe keluarga yang selalu bersemangat cari tempat baru untuk dikunjungi gitu deh. Masih inget kan gue pernah jelasin bahwa keluar komplek aja sekarang butuh waktu minimal 45 menit saking macet dimana-mana. 

Untungnya, lokasi rumah kita strategis dan kompleknya termasuk lengkap fasilitasnya. Bayangin aja ada 5 Mall di sekitar rumah jadi tinggal cap cip cup weekend kali ini kita main kemana. 

Selain menikmati waktu kebersamaan keluarga kecil kita, sambil dinner in a good ambience restaurant, habis itu belanja buku di Gramedia atau PaperClip lalu main di Timezone/Amazone atau playground.





Watch out! Ikan paus terdampar!


Baca: Selamat Hari Ayah

Sederhana banget ya kegiatan kita kalo weekend. Tapi rasanya bahagia karena kita milestone-nya udah beda banget sama dulu. Kalo pas pacaran, paling weekend itu kita nonton bioskop, dinner terus nongkrong deh di kedai kopi sampe malam.

Kalo sekarang, pacarannya udah bertiga. Kemana-mana ada versi mini gue dan Beey yang ngintilin, mana udah bisa request lagi mau ngapain aja kalo nge-mall. Jadi kita papa mama yang ngikutin kemauan si anak bocah πŸ˜‚ 




This moment, I'll treasure it. Nanti tau-tau si Leon udah abege terus punya pacar, udah mana mau diajak jalan bertigaan kaya gini. Don't grow up too fast ya my baby boy!!

Baca: Threenager Worst or Better?

Kalo kalian gimana weekend-nya? Yang masih single, semoga segera pacaran berduaan ya. Yang masih berdua-duaan, silakan dinikmati waktunya. Berduaan nggak apa-apa asal jangan di kost-an ya gengs, kata nenek itu berbahaya.....

Yang pacaran bertigaan atau lebih sama anak-anak, seru yaaa! Kemana aja sih biasanya? Btw, bentar lagi ada PinkFong Fest sama The Great 50 Show - Oriental Circus, check this out.




Our Shared Playlist - Selera Musik sama Suami Bentrok!

Sunday, 9 December 2018


Hidup tanpa musik itu rasanya kaya sayur asem tanpa labu siam. Nggak komplit sisssst....πŸ™ˆ

Entah sambil masak, ngelonin anak, menyetir dan kerja depan laptop wajib sambil dengerin lagu. Kalo nggak, suasana sunyi malah bikin nggak bersemangat. Bawaannya malah jadi ngantuk...


Untungnya suami juga tipe yang sama. Dia malah sampe bawa-bawa bluetooth speaker kesayangannya, si Onyx 3 kemana pun. Nongkrong di wc aja dibawa-bawa tuh speaker πŸ˜‚

Meski sama-sama pecinta musik, kita berdua seleranya bagai bumi dan langit. Si Beey selera lagu oldies-nya Padi, Jamrud dan Dewa 19. Sementara lagu-lagu oldies gue: Sheila on 7, Cokelat dan Laluna. 



Tahun 2006 kita berdua pertama kali dipertemukan. Dihadapkan pada perbedaan yang hakiki di jaman abege tentu sungguh penuh tantangan. Selera musik aja nggak nyambung! 

Inget nggak sih jaman-jaman kita tuh mesti request mix lagu yang di compile dalam CD? (COMPACT DISC BUKAN CELANA DALEM)



Just in case, y'all forget or don't know how a CD look alike


Nah si Beey yang hobi banget bikin surprise itu, ceritanya mau compile lagu favorit dia ke CD buat dikasih gue. Lah pas gue setel stress lah ya lagu-lagunya nggak ada yang gue kenal. 😭😭

Topik kali ini gue terinspirasi sama tulisan Adit di blog Gesi yang ini: DiariPapiUbii - Shared Playlist Adit x Grace

Jadi gue mau bahas juga shared playlist sama si Beey. Meski selera lagu kita bentrok, tapi tetep namanya hati mah kita mentok! 

Lagu pertama yang membekas sampe sekarang. Awalnya sungguh asing di telinga - diperdengarkan pertama kali tahun 2006.

#1 - SAYBIA - THE SECOND YOU SLEEP🎡

Sampe sekarang masih ada di playlist lagu gue. Lagu ini kental banget memorabilia-nya. Setiap ke setel langsung kebawa nostalgia pertama kali di mix-in CD lagu, ceilahhhh...


#2 - HOOBASTANK - THE REASON🎡

Ini juga lagu yang entah mengapa nggak pernah lekang dari ingatan. Setiap denger lagu ini kita berdua selalu nyanyi bareng. Lebih suka lagi kalo nyanyi-nya sambil si Beey main gitar. Beuhhh. Langsung.....! Pengen nabok saking fals-nya πŸ˜‚

Buat gue sendiri lirik lagu The Reason ini menggambarkan perasaan gue banget. 

" I'm sorry that I hurt you
It's something I must live with everyday
And all the pain I put you through
I wish I could take it all away
And be the one who catches all your tears
That's why I need you to hear

I've found a reason for me
To change who I used to be
A reason to start over new
And the reason is you "

Lengkapnya baca aja di sini: The Man who Bring the Best of Me


#3 - ANDRA AND THE BACKBONE - HITAMKU🎡

Hitamku ini adalah salah satu lagu hits jebolan gitarisnya band Dewa 19, Andra. Band trio bersama Dedy Lisan dan Stevie Item ini mulai nge-hits sekitar 2007an.

Lagu Andra and the Backbone ini sebenernya banyak banget kok yang enak-enak. Tbh, kita berdua suka hampir semua lagunya. Ini kayanya band pertama yang sama-sama kita suka deh. 

Lagu "Hitamku" lebih ngena di gue karena gue setelin lagu ini pas abis berantem gede. Sampe sekarang tiap kali bete sama Beey gue setel lagu ini di Spotify. Supaya kepala sama hati nggak mendidih. Jadi masalah apapun bisa diomongin baik-baik. I think this song is a much like Black Widow to Hulk. 



#4 - MAROON 5 - JUST A FEELING🎡

Maroon 5 termasuk band yang bisa kita nikmati bareng. Awalnya baru tau gara-gara lagu Maroon 5 dari album Songs about Jane. Kita sama-sama demen tuh She Will Be Loved dan This Love.

Tahun 2007 rilis album baru berjudul It Won't Be Soon Before Long. Both of us play this on repeat especially Makes Me Wonder and Won't Go Home Without You.

"Just a Feeling" populer setelah film Begin Again. Single yang dinyanyikan Adam Levine di film juga merupakan bagian dari album Hands All Over (2010).


Lagu lainnya banyak banget yang kita add to playlist dan bisa dengerin bareng, bisa buat lagu karaoke bareng juga. Tapi "Just a Feeling" ini punya meaning tersendiri gitu. 

Momen gue lagi capek-capeknya kerja sambil kuliah. Pagi sampe sore kuliah, sore sampe malem nyambil sebagai guru bimbel. Ya di kampus dengernya lagu ini, di tempat les anak-anak setel lagu ini juga dan pulang dijemput Beey dia puterin lagu ini juga. 


#5 - THE SCRIPT - THE MAN WHO CAN'T BE MOVED🎡

Gue dan Beey itu kalo karaoke nggak pernah berantem. Cuma aja kita biasanya pilih lagu sendiri-sendiri. Kalo pas yang sama-sama suka ya nyanyi bareng. Kalo lagunya aneh bin ajaib di telinga masing-masing, saling ngata-ngatain.

Pas si Beey pertama kali nyanyi lagu ini di karaoke room, gue justru nggak bisa ngatain. Speechless. Soalnya lagunya kan berentetan gitu, bikin nafas cepet habis. But he did sang it quite good, I can dance and enjoy padahal baru denger kali pertama itu di karaoke room.


#6 - PARAMORE - STILL INTO YOU🎡

Pertama kali denger lagu Paramore langsung jatuh hati. Sampe sekarang playlist kita berdua pasti ada Paramore. Paling ngena yang ini soalnya suka banget liriknya.

Kita berdua kalo request lagu di radio pasti minta diputerin ini nih Still Into You-nya Paramore. Dengan embel-embel pesan dan titip salam untuk kesayangan yang lagi dengerin juga πŸ™ˆ

Maafin ya kerecehan ini. Jadi monmaap nih, kalo lagi setel TraxFM siang-siang ada request-an kaya gini tau lah ya siapa pelakunya πŸ˜‚



#7 - RONAN KEATING - SUPERMAN🎡

"Well I'm no superman
But I'll love you the best I can
And you know I'm just flesh and bones,
But with you
I feel I'm flying
Don't you know I'm no superman
But I'll always be your man"

Bayangin lagu sendu dengan lirik super romantis kaya gitu dinyanyikan pada saat wedding! Jalan di atas karpet bunga petal sambil menggandeng kekasih hati yang (Puji Tuhan) resmi jadi suami!



#8 - LUKAS GRAHAM - 7 YEARS🎡

Ini lagu kalo kata Beey reminds him of his emotion towards Leon. Gue sih tadinya biasa aja pas denger, tapi makin lama didengerin jadi ikut kebawa perasaan.

Kalo denger 7 Years pas lagi di jalan atau di kantor jadi inget sama suami dan anak jadinya. 


#9 - THE GOO GOO DOLLS - IRIS🎡

Iris merupakan salah satu soundtrack film City of Angels. Waktu denger lagu ini di playlist si Beey, gue nanya dong lagu apaan nih. Dia bilang, "Hah?! Masa nggak tau? Bagus banget filmnya, kamu harus nonton." Yang ditanya lagunya, disuruh nonton fillmnya πŸ˜ͺπŸ˜ͺ

Lagunya sampe sekarang gue suka banget. Tadinya gue pilih Iris buat jadi lagu wedding. Katanya nanti berisik nggak cocok sama tema, apalagi film-nya kan ceweknya mati. Nggak setuju si Beey katanya ironis itu di balik lagunya, lol.


#10 - OASIS - WONDERWALL🎡

This song is a mood boster. Entah mengapa beat sama liriknya sungguh catchy and singable banget. Gue masih sering set this on repeat, apalagi kalo suntuk sama kerjaan. Lumayan memacu semangat dan bikin melek.

πŸ’πŸ’πŸ’

Finally, selesai juga masukin list lagu yang paling sering kita dengerin. Nggak banyak ya, dan lagu-lagu jadul semua pula. Selera musik sih beda, tapi soal jadul mah samanya aja! πŸ˜‹

Semoga ada yang mengenali lagu-lagu ini juga. Kalian penikmat lagu jadul juga nggak? Atau lebih seneng lagu-lagu kekinian? Share your thoughts ya!

5 Akun Youtube Keren yang Harus Kamu Tahu

Friday, 7 December 2018


Living life online tentu sehari-hari nggak lepas juga sama social media. Kalo sebelumnya gue udah share account Instagram dan blog-blog keren untuk Blogwalking, kali ini gue mau share account Youtube alias Youtubers keren. Semoga keren menurut gue, keren juga menurut kalian ya 😝
MGDALENAF



Atau kerap dikenal dengan Magda, seorang youtubers dan food blogger. Magda ini unik banget karena hampir semua makanan yang dia review itu punya tantangan pedas. Dan toleransi dia sama rasa pedas itu bikin merinding.


Buat yang nggak suka pedas, tenang aja video mukbang yang lain menggugah selera juga kok. Banyak banget rekomendasi tempat kuliner hits mulai dari Jakarta, Semarang hingga Aceh. Jenis makanan yang diliput juga bervariasi, mulai dari cake kekinian dan ayam geprek para artis sampai makanan warung tapi rasa restoran bintang lima.

Entah kenapa ya nontonin video mukbang orang itu hiburan buat gue. Kalian ada yang gitu juga nggak sih? Berasa kenyang aja dengan nontonin mereka makan, jadi bisa lah dianggap sebagai salah satu cara diet kan πŸ˜‚



5-MINUTE CRAFTS



Siapa yang suka pusing dan kehabisan ide kalo disuruh bantuin anak bikin prakarya? Ngacungggg ☝️

Waktu kemarin Hari Guru Nasional, gue lupa banget kalo di sekolahan akan diadakan hari apresiasi untuk guru. Anak-anak diminta membawakan hasil karyanya beserta ucapan singkat untuk diserahkan ke para guru. Kelabakannya karena gue baru inget udah pas hari H-1!

Berbekal perlengkapan seadanya di rumah, gue cari video-video DIY dari 5-Minute Crafts. Untung dapat ide jadi bisa langsung dieksekusi. Pengerjaannya cepat sebenernya karena kan tutorialnya meski super singkat, tapi cukup jelas. Tapi karena mengerjakannya keburu malem, Leon udah ngantuk dan rewel jadinya baru bisa gue kebut setelah bobo-in dia.

DIY paper pen stand dari Origami


Video tutorial gini tuh life savior banget, apalagi buat ibu-ibu nggak kreatif kaya gue gini πŸ˜…


FEMALEDAILYNETWORK



Gue ngikutin FDN dari komunitasnya (Female Daily Netwok and Mommiesdaily) sampe ke youtube. Di sini kebanyakan gue cari ilmu di Makeup dan Skincare serta review-review product.

Skincare 101-nya Affi Asegaf sih super cool. Detail dan bervariasi banget, mulai dari product drug store, korean products sampe produk lokal juga dibahas. Keracunan banget lah sama produk-produk yang di review Affi 😍



FITNESSBLENDER



Seperti yang pernah gue bahas di topik sebelumnya tentang rutin berolahraga di rumah. Tentu saja gue membutuhkan inspirasi dan motivasi. Dari Fitness Blender ini gue banyak belajar gerakan-gerakan sederhana. Juga informasi seputar makanan sehat dan cara menjaga berat badan ideal.
Mimpi semua ibu-ibu lah tentunya ya. Ngomong mah gampang betul, buktinya udah berapa tahun olahraga rutin tetep aja hutang BB pasca menyapih Leon masih nggak berkurang-kurang ini πŸ˜–


MOBILE MOBA



Yang satu ini pasti nggak pada nyangka. Secara gue kelihatan anak alim dan keibuan, rajin menggalakan hidup sehat tapi ternyata MOBA addicts juga πŸ˜‚

MOBA atau Multiplayer Online Battle Arcade, alias game online. Eh tapi cuma addict sama MLBB aja kok (Mobile Legends Bang Bang).

Nah, setiap habis beli hero baru gue biasanya belajar dulu skill-skill sama teknik si hero itu dari Mobile Moba. Ada yang main juga nggak Mobile Legends? 😁

πŸ’™πŸ’™πŸ’™

Itu lah kira-kira 5 youtubers favorit gue. Dapat banyak ilmu juga hiburan kalo nontonin video hasil karya mereka. Selalu salut sama para video and content creator yang penuh kreatifitas dan inovatif. 


Ayo buruan di kepo-in akun Youtube ini ya, mana tau ada yang kalian suka juga. Kalo ada rekomendasi akun lain yang keren info juga dong di kolom komentar ya gengs 😘

Things To Do in 2019 : Being Positive and Stop Overthinking

Thursday, 6 December 2018


Menyusun target untuk diri sendiri itu merupakan hal yang penting agar dapat meningkatkan potensi serta beraktualisasi menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Nggak usah muluk target-targetnya, yang penting sesuai dengan kemampuan. 

Manusia itu berproses, makanya pencapaian atas target itu merupakan kunci. Bagaimana kita berkomitmen, cara-cara apa yang harus disusun untuk mencapai target serta evaluasi apakah target tersebut worth the effort or should we do better?

Unlike the usual, target yang mau gue susun kali ini nggak mau terlalu ngoyo lagi. Karena sekalinya nggak ada yang tercapai, gue langsung down dan patah semangat. Mungkin masih efek bawaan burnout dan vertigo beberapa waktu yang lalu. Hingga membutuhkan waktu lebih lama dari perkiraan untuk sampe bener-bener pulih dan berhenti dari pengobatan.

So, this time I won’t make too much target. Self-healing and healthy minds gotta be my priority.



πŸ¦„ MENTAL HEALTH COMES FIRST

Not only Physical Health, but Mental Health is important as well. Supaya bisa menjadi pribadi yang lebih baik, ini harus jadi prioritas di 2019. Targetnya adalah MINIMAL vertigo nggak sampe kumat lagi. Capek banget itu si biang kerok datang dan pergi tiga tahun terakhir ini.


Load atau beban pikiran masing orang-orang itu kan bisa berbeda ya pastinya. Beban pikiran karena pekerjaan, rumah tangga maupun konflik dalam keluarga. Hal-hal ini lumrah dan nggak bisa diprediksi kapan saja bisa menerpa. Tapi yang bikin sulit adalah reaksi diri kita saat menghadapi masalah.

Ada orang yang bisa cuek aja meski banyak masalah. Ada yang bisa tetap ketawa ketiwi tapi di belakang orang, menangis diam-diam. Semua orang punya beban pikiran masing-masing. Respon terhadap masalah juga bisa beda-beda, entah itu cuek atau bersikap tegar.

Semua diterima dan diproses dalam otak kita, in small scale of load paling pusing-pusing dikit lah. But if the scale is multiply or even triply, the brain starts to burnout dan efeknya ya itu dia si vertigo. Sakit kepala yang disertai perasaan berputar-putar, dalam kasus yang berat disertai muntah.



Makanyaaaa, tahun depan target paling utama adalah menjaga kewarasan, mengurangi stress, nggak boleh overthinking dan akan lebih banyak meditasi atau mungkin akan ikut kegiatan pendalaman iman dan perbanyak ibadah supaya dapat siraman rohani. πŸ˜‡



πŸ¦„ READ MORE, WRITE MORE

Sejak punya anak, minat dan kemampuan gue baca buku itu downgrade banget. Kalo ditengok ya setahun ini lebih banyak drama korea yang ditonton daripada buku yang dibaca. 

Ya paling membaca berita dan artikel online gitu. Yang bener-bener berbentuk buku kayanya cuma 8-10 buku. Eh ini kalo termasuk bacain buku cerita anak ya! πŸ˜‚

Tahun depan mau lebih gencar lagi membaca buku. Termotivasi dari Puty Puar yang sampe memotivasi ibu-ibu untuk baca buku lewat @bbbbookclub (Buibu Baca Buku Book Club)

Tentu kesentil yaa dengan tagline mereka "Read a Chapter Instead". Kalo dipanjangin buat gue kedengeran seperti: read a chapter instead of watching those dramas and stalking online gossip geez😝



Baiklah! One book every two weeks! Two books a month. Harapannya dengan lebih banyak membaca buku akan mendapatkan lebih banyak insights. Jadi bisa sekalian menggali informasi dan ilmu baru sebagai bahan ngeblog. Semoga bisa ya. πŸ™


πŸ¦„ GO ON AN ADVENTURE

Ini sebenernya akan menjadi realita dalam tiga bulan. Tapi daripada pamali, ceritanya nanti aja kalo udah beneran kesampaian😁

Intinya sih lebih ke family trip tapi pengen lebih menantang. Misalnya, road trip ke Jawa Timur atau kalo memungkinkan lintas pulau. Meski udah emak-emak gini, jiwa petualang gue masih kental. Apalagi si Leon juga wild spirit banget. Mungkin turunan emaknyaπŸ˜…

Image source: pexels.com


πŸ¦„ SOFT SKILL DEVELOPMENT

Specifically, kursus menjahit. Atau nanti kalo ada rejekinya bisa kursus-kursus yang lain juga. Ini sebenernya wacana tahun 2018. Masih bertengger cantik di blog resolusi 2018 dan di agenda saja.

Baca: Resolusi 2018

Kursus menjahit ini jadi target karena belakangan lagi suka banget beli bahan dan jahit baju sendiri.....ke tukang jahit langganan. Tahun depan mau lebih serius dengan mengikuti kursus menjahit, beli mesin jahit dan latihan dengan giat.


Mudah-mudahan di tahun 2019 nggak menjadi wacana lagi. Dan kalo dikasih rejeki lebih, pengen ikut Brevet untuk belajar perpajakan. Jatohnya lebih ke sertifikasi sih, sebagai pelengkap pendidikan non formal. Bagus-bagusin CV (curriculum vitae) lah gitu, mana tau 2020 dapat kerjaan baru #eh πŸ˜‚


πŸ¦„ SAVE UP MORE MONEY

Tabungan pendidikan dan dana darurat mau lebih di perketat. Supaya targetnya bisa selesai lebih cepat. Meminimalisir pengeluaran yang nggak penting, apalagi belakangam ramai sekali harbolnas yang tak kunjung henti πŸ˜…

Pengeluaran tahun depan harus lebih terarah, beli buku dan untuk bayar kursus. Belanja baju sama skin care nanti kalo ada uang lebih aja. Ini kedengeran muluk apa nggak ya?? πŸ€”

Image source: pexels.com


πŸ¦„ GET MORE FIT AND CLEAN EATING

Yang ini pengen concern ke suami sebenernya. Tapi kalo dari gue nggak inisiatif dan mulai duluan, dia juga nggak bakal mulai berbenah pola makan. Padahal umur si Beey tahun depan kepala tigaaaa. Tapi masih doyan makan Mekdi dan Ke-ef-si. Duh!

Kalo soal olahraga sebenernya kita berdua termasuk rutin olahraga. Beey itu seneng main futsal dan bola lapangan gede. Gue masih rajin workout dari rumah dan nge-gym. Cuma pola makan kita berdua ini emang nggak beres.

Tahun depan harus mulai mengurangi junk food, jajan batagor pinggir jalan dan cemilan bermicin. Demi 2019 badan lebih sehat dan bugar πŸ’ͺ

Baca: Menerapkan Gaya Hidup Sehat pada Anak

πŸ¦„πŸ¦„πŸ¦„

Kalian udah pada sibuk menyusun target tahun 2019 belum? Ayo mulai evaluasi tahun ini sudah ngapain aja, apakah sejalan dengan target awal yang sudah direncanakan? Masih ada 21 hari menjelang berakhirnya 2018. Kalo masih keburu diselesaikan, mumpung belum garis akhir/finish.

Tahun depan kita buka lembaran baru. Dan mulai menyusun strategi untuk mencapai target yang baru. Let's counting to the end of the year guys!!!🍺🍺


Expand Networking Through Blogwalking

Wednesday, 5 December 2018


Apa itu blogwalking? πŸ€”

Blogwalking itu kegiatan bertamu atau bersinggah ke blog orang lain dan meninggalkan jejak seperti komentar di blog tersebut. Kalo cuma mampir tanpa meninggalkan sepatah dua patah kata mah nggak tergolong dalam kegiatan blogwalking.


Sejak aktif dan bergabung dalam komunitas blogger, gue jadi semakin senang dan bersemangat dalam blogwalking. Karena ternyata dengan rajin ber-BW (blogwalking) ini bisa meningkatkan traffic visitor dan pageviews.

Tentu saja, sama halnya seperti bertamu ke rumah orang. Ada etika dan tata krama dalam bertamu, sama juga dengan meninggalkan komentar. 

Berikut ini gue coba jembrengin ya secara singkat, etika berkomentar saat blogwalking :

πŸ’‘ Gunakan bahasa yang baik dan sopan

Atuh bayangin aja, kamu lagi bertamu ke rumah tetangga. Masuk tanpa permisi dan bicara dengan bahasa yang tidak sopan, apa nggak diusir?

Sama halnya dengan blogwalking, tinggalkan komentar dengan sopan. Contoh komentar baik dan sopan :

" Seru ya ceritanya Mbak/Mas/Kak/Teh. Jadi pengen cobain juga. Terima kasih sharingnya "

Contoh komentar yang nggak baik dan sudah pasti dikategorikan sebagai spam sama empunya blog :

" Sotoy ah luuu. Sok-sok an amat sih elah bro and sis!! Gotothehell πŸ–• "


P.s: Pas nulis ini gue ngakak loh. Belom pernah ketemu yang beginian sih, amit-amit. Untungnya pengunjung blog aku ramah-ramah semua *hugssss*



πŸ’‘ Beri komentar yang relevan dengan artikel

Ini kalo dari kacamata gue pribadi ya. Untuk menulis komentar relevan dengan artikel dibutuhkan minimal 30 kata. Kalo kurang dari itu, kemungkinannya antara si commenter nggak niat berkomentar atau hanya ingin "numpang" backlink di blog kita. Don't you agree?

Instead of saying this " Sangat bermanfaat ", why don't you say like this: " Wah bagus sekali artikelnya kak, sunggu bermanfaat. Terima kasih sharingnya, jadi menambah ilmu deh πŸ‘ "

Even tho, gue kalo ketemu komentar model gini langsung berasumsi: Well, I bet he/she doesn't really care about what I write πŸ˜‚



πŸ’‘ Jangan tinggalkan link hidup di kolom komentar

Ngerti kan kamu nak, kalo bertamu itu ya jangan seenaknya bawa kabur barang orang yang kamu singgahi itu, kecuali sudah dapat ijin dari yang punya rumah.

Meninggalkan link hidup itu berupa link yang kalo di klik langsung terbuka link-nya. Hal ini beresiko bagi yang punya blog, karena bisa berdampak buruk misalnya link tersebut isinya hal yang tidak baik atau mengandung pornografi/penipuan/perjudian atau bisa jadi brokenlink atau link rusak yang bisa berdampak bagi performa blog yang punya.


Jika blog yang kamu singgahi adalah Wordpress user, kalian akan diminta memasukkan nama, alamat email serta link blog kalian. Hal ini merupakan bagian dari salah satu cara menanamkan backlink.

Bagi Blogger user, bisa memanfaatkan fitur OPEN ID. Jadi nanti link hidupnya ada di bagian nama kalian bukan di badan kolom komentar.

Atau jika kepepet, ya boleh lah tinggalkan link pasif. Seperti ini contohnya: 

" Terima kasih informasinya kak, senang sekali bacanya jadi makin pintar deh rasanya. Kalo berkenan mampir juga ya ke blog aku 

http://www.jeenatassya.com/2018/12/favorite-to-stalking-on-instagram.html?m=1

Salam kenal "

πŸ’›πŸ’›πŸ’›

Nah, kira-kira begitu lah etika berkomentar yang baik saat blogwalking ke blog orang lain. 

Sejak bergabung di Blogger Perempuan Network, list blog yang gue follow juga makin banyak nih. Ini dia beberapa blog yang rutin gue kunjungi :

Rumah Maya Kania          

Tentunya masih banyak blog yang lainnya. Semua keren-keren dan sudah aku follow loh, baik di blog maupun Google Plus. Jangan lupa aku di follow balik ya. Hahaha pamrih ih anaknya πŸ˜‚πŸ˜‚

Ini semuanya ketemunya dari komunitas yang sama. Karena sering sama-sama berkomentar dan saling follow jadi kenal satu sama lain. Indahnya bergabung dengan BPN, hihihi...πŸ’•πŸ’•

Sama-sama belajar dan sama-sama membantu satu sama lain. Kalian gimana nih? Ada yang sama juga nggak? Atau mau complain minta dimasukin juga namanya ke sini, silakaaaannnnn......πŸ™ˆ

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top