Find Me on Social Media

My Relationship with Household Chores

Wednesday, 12 December 2018


Wah...topik tentang pekerjaan rumah tangga ini bikin gue mikir sampe dua hari. Nggak dapat ide sama sekali mau membahas dari sisi mana. Secara dari sekian banyak pekerjaan rumah tangga, nggak ada satu pun yang gue suka. Hahaha

Dulu waktu masih tinggal seatap dengan orang tua, nggak pernah satu kali pun gue menjejakkan kaki di dapur untuk masak. Bahkan untuk masak mie instan aja nggak mau. Nyapu dan ngepel? Apa pula itu semua. ๐Ÿ˜‚



Pas masuk kuliah, orang tua hijrah ke daerah dan meninggalkan ibukota. Sementara gue yang terlanjur udah daftar kuliah di Jakarta, ya mau nggak mau harus hidup sendiri dan ngekos.

Dipaksakan pada kenyataan untuk hidup mandiri dan apa-apa dilakukan sendiri, awalnya sempet stress. Nyuci baju, nyapu dan ngepel kamar kost serta harus ngurusin perut sendiri. Tiga bulan pertama kuliah berat badan gue sampe turun 8kilo! 

Ya gimana coba, dulu di rumah orang tua nggak pernah pusing. Pulang sekolah tidur siang, bangun tidur udah ada makan malam tersaji. Pergi les dan belajar sebentar lalu tidur lagi. Besok paginya mau sarapan apa juga udah disediakan.

Begitu ngekos, udah mana kuliah pagi-pagi buta nggak ada yang bangunin dan nyiapin sarapan. Selalu kesiangan kadang sampai lupa mandi, boro-boro pula mikirin sarapan. Pulang kuliah udah siang harus buru-buru ke tempat kerja. Baru sempat makan sambil ngangkot di jalan. 


Menjadi guru bimbel full time itu resikonya kita nggak bisa prediksi selesai mengajar jam berapa. Apalagi dulu tempat gue kerja itu sistemnya fleksibel. Kadang jam 9-10 malam baru beres kerja, dijemput si Beey baru kita makan bareng.

Meski tertatih-tatih tapi gue bersyukur pernah mengalami fase itu. Karena pada akhirnya, hal-hal itu membentuk gue menjadi lebih kuat dan tangguh. Seperti sekarang, setelah nikah dan punya anak ya udah nggak kaget lagi sama pekerjaan rumah tangga.

Meski nggak pernah suka sama semua pekerjaan rumah tangga, gue sadar diri lah gue bukan Nia Ramadhani ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Jadi ya meski ada nanny yang bantuin sebagian pekerjaan, masih ada juga yang harus gue kerjain sendiri.
Jadi gue jembrengin aja lah sehari-hari ngapain aja sebelum dan sesudah pulang ngantor.

Sebelum ngantor:

๐Ÿ‘ป Masak dan cuci piring
๐Ÿ‘ป Menyiapkan bekal anak dan suami
๐Ÿ‘ป Nyuci baju (pake mesin cuci of course!๐Ÿ˜)
๐Ÿ‘ปMenyikat kamar mandi (dua tiga hari sekali tergantung mood)
๐Ÿ‘ป Bikinin kopi buat suami sama diri sendiri
๐Ÿ‘ป Beresin kamar tidur
๐Ÿ‘ปUrusan anak dibantu nanny dari mandiin sampe rapi pake sepatu
๐Ÿ‘ป Mengantar anak ke sekolah baru cus ke kantor

Sepulang ngantor:

๐Ÿ‘ป Menyiapkan makan malam (ngangetin lauk yang udah dimasak pas weekend atau pesen GoFood)
๐Ÿ‘ปKadang-kadang nyuapin Leon makan malam tergantung lagi pulang cepet atau nggak ada lembur
๐Ÿ‘ป Menemani Leon belajar (sekolahannya seminggu 2x ada PR ๐Ÿ˜‚)
๐Ÿ‘ป Menemani Leon main sekalian ngabisin energi dia sebelum tidur malam
๐Ÿ‘ป Ngelonin Leon
๐Ÿ‘ปMenyiapkan seragam sekolah Leon dan pakaian kerja



Baca: Tentang Pengasuh Anak, Anak Dekat dengan Nanny Yay or Nay?


Oh, and I don't do DEEP CLEANING. Bersih-bersih massal biasanya kalo lagi mau re-layout suasana rumah. Selebihnya gue percaya bersih-bersihin bagian bawah sofa atau lemari, mengelap debu-debu lemari atau bagian atas kulkas gitu adalah pekerjaan yang bisa ditunda.

Dikerjakan nanti aja kalo sempat atau pas mau pindahan nggak apa-apa lah! ๐Ÿ˜‚

Kalo kerjaan yang dikerjain seminggu sekali itu vacuum kamar dan ganti sprei. Berhubung suami rhinitis dan anak alergian, kamar harus banget rapi dan bebas debu.

Setiap weekend sebisa mungkin gue juga menguras dan membersihkan kulkas, sementara suami nyuci mobil motor.

Kok suami nggak dikasih andil pekerjaan rumah tangga? Karena keluarga si Beey itu masih penganut paham patriarki. Dimana seorang laki-laki itu tugas utamanya adalah pencari nafkah. Tangannya cuma boleh buat cari duit, pamali katanya kalo dipake buat ngerjain household chores ๐Ÿ˜‚

Awalnya gue sempet syok sama fakta ini, nggak bisa berdamai banget. Apalagi gue kan pencari nafkah juga. Kenapa gue repot sedangkan dia hepi-hepi aja di rumah leyeh-leyeh doang.


As the time goes by, gue belajar menerima kenyataan. Nggak boleh sirikan sama keluarga lain yang suami dan istri bisa bahu membahu ngerjain rumah tangga tanpa bantuan ART sekali pun.

Karena ya situasi dan kondisi tiap keluarga kan beda-beda. Beruntung gue diperbolehkan dan dipertemukan seorang helper alias nanny yang bisa membantu sebagian kerjaan gue di rumah.


Nah, dengan latar belakang suami yang kaya gitu tentu gue pengen menerapkan hal yang berbeda ฤทe anak. Gue pengen mempersiapkan Leon supaya kelak bisa mandiri, in case suatu saat dia harus ngekos atau tinggal sendiri.

Dari sekarang gue mulai mengajari household chores yang dasar dulu seperti:

⭐ Membereskan piring dan gelas sehabis makan dan minum

⭐ Membereskan mainan dan memasukkannya ke kotak mainan setelah selesai main

⭐ Membantu pekerjaan rumah tangga itu nggak apa-apa seperti membantu mengoles sabun cuci piring saat mama cuci piring, membantu papa cuci mobil dan motor

⭐ Membereskan sepatu dan kaos kaki atau sendal sendiri saat hendak masuk rumah

⭐ Membawa tas sendiri saat bepergian (tas ransel yang isinya keperluan dia sendiri seperti botol minum dan pakaian ganti)

⭐ Membuang sampah ke tempat sampah



So far, ini hal-hal dasar yang memang harus dilakukan seorang individu ya. Tapi gue menekankan sama Leon bahwa meski ada nanny bukan berarti dia bisa suruh-suruh dan menelantarkan tanggung jawabnya.

Baca: Manners for Children

Harapannya kelak Leon nggak kaget saat harus hidup sendiri dan jauh dari orang tua kaya gue dulu. Minimal bisa mengurusi dirinya sendiri tanpa bantuan. Ini juga secara nggak langsung gue mempersiapkan dia menjadi suami yang baik dan mau membantu household chores di rumah.

Jadi gimana kalian #TeamHouseholdChoresLover atau #TeamNoHouseholdChores? Doain lah cepet-cepet tajir melintir kaya Nia Ramadhani bisa nggak usah berurusan sama household chores ya! ๐Ÿ‘ป๐Ÿ‘ป
7 comments on "My Relationship with Household Chores"
  1. Tapi kalo memang udah sering dibersihin, deep cleaning juga jarang, karena udah lumayan bersih tiap hari. Jadi lebih ringan. Palingan kalo udah kelihatan ada tumpukan sesuatu, nah harus di mulai di uprek-uprek lagi. Hahha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. masalahnya kalo udah numpuk2 itu ujung2 nya harus deep cleaning ya karena debunya makin tebal hahaha

      Delete
  2. Itu paragraf pertama kok sama persis kayak aku yg kualami, sama sekali gak suka sama pekerjaan RT hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena emang itulah dasarnya manusia, tidak menyukai pekerjaan rumah tangga lol

      Delete
  3. Bumud keren ini mah..kerja iyaaaa mengerjakan pekerjaan rumah tangga iyaaaa...emang keberadaan nanny untuk ibu yg bekerja itu teramat pentinh ya mbak..kalo dia pulkam aja pasti kelimpungan..semangat challengenya yaaaa kalau aku saking bingungnya jdi nulis ttg pekerjaan rumah tangga yaitu mengasuh baby. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuuuul kalo sampe nanny pulkam itu sutrisnya dobel..karena harus ngerjain sendiri plus kerjaan di kantor keteteran, mana jatah cuti minus mulu tiap tahun hiks

      Delete
  4. I’ve read some good stuff here. Definitely worth bookmarking for revisiting. I surprise how much effort you put to create such a great informative website. consegna spesa a domicilio roma

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top