Find Me on Social Media

Self Healing with Bullet Journal

Friday, 4 January 2019


You are allowed to feel mourn to the things that ended 

Well, it's the fourth day of 2019 already. But I still mourned.

Seperti yang selalu gue tulis setiap awal tahun baru. Memulai lembaran baru itu nggak semua orang bisa excited. Gue salah satunya.

Selalu anxious dan bingung harus memulai dari mana dan harus ngapain dulu sih? Ditambah lagi kejadian nggak enak di penghujung akhir tahun lalu.


Sempet curhat di IG story beberapa hari lalu, belakangan males banget main socmed dan nulis blog. Karena hape hilang seems like my world ends. Semua draft tulisan untuk blog masih teronggok di notes hape (well, blame me for not posting the drafts on blogger) 😭😭

Belum lagi foto-foto dengan angle ciamik sebagai konten penunjang tulisan, ada foto-foto liburan akhir tahun juga beserta beberapa elemen foto dan aplikasi editnya. Semua hilang dan lenyap bersamaan hape yang raib dicolong itu :(


Sekarang masih pake hape pengganti lungsuran suami yang tadinya dipakai nanny Leon, masih oke sih kondisinya. Tapi ya kualitas foto dan edit nya beda banget sama hape gue yang hilang itu. Dan iyaaa aku nggak bisa move on, bodo amat deh judge me for being lebay.

Untungnya, waktu Natalan bareng keluarga kemarin gue dapat hadiah Natal dari adik ipar berupa JOURNAL BOOK BERGAMBAR UNICORN (thanks a lot my sistaaa, you are the best!!)



Jadi healing therapy dari shock pasca kehilangan hape dan mental breakdown yang mengiringi, lumayan ketolong dengan aktivitas Bullet Journal.

Sebenernya gue lumayan rajin mencatat agenda sehari-hari. Tapi agenda gue ya lebih banyakan isinya appointment meeting, deadlines dan weekly menu masakan.

Stickers Bowgels by Ewafebri😍

 
Dengan mendapat hadiah buku jurnal yang baru dan unyu-unyu gini gue jadi makin semangat mendalami BuJo. Setiap hari mantengin Pinterest dan nontonin Youtube Channel nya Amanda Rach Lee.



Nagih banget sih yaaa. Tapi skill menggambar gue cemen banget. Dan entah mengapa selalu nggak proporsional gitu.

Terus karena masih newbie, gue berusaha membuat Bullet Journal ala gue, senikmatnya gue, segampangnya gue. Yang penting to do list kecatat, appointments and deadlines nggak ter-skip, menu masak harian komplit.

Selebihnya gue anggap adds on aja seperti expense and credit cards tracker, quotes, goals, rappid logging atau koleksi memori semacam highlights of the week gitu.



Mudah-mudahan bisa konsisten deh sampai akhir tahun. Kendalanya tuh biasanya kesibukan pekerjaan dan mood berantakan bikin males ngoprekin jurnal.

Berhubung masih awal tahun, semangat sih masih menggebu-gebu banget nih. Apalagi bikin setup untuk target yang tahunan, wahhh! Bikin setup nya sih semangat, pasti realita waktu pengisiannya mampet tengah jalan.

Beberapa hal yang bikin gue suka ngebujo:

πŸ’™ It helps me organize things

Meski titel " Mama Muda " tapi otak " Nenek - nenek ". Mudah lupa gitu loh, semacam short term memory loss, lol. Perkaranya adalah kalo gue udah lupa sesuatu, bisa bikin berantakan rencana satu rumah.

Lupa paling parah tuh ya, LUPA HARI. Ingetnya udah hari Jumat, maka menyiapkan seragam Leon hari Jumat, dan batik untuk Beey. Begitu semua berangkat, sampe sekolah Leon baru ngeh. Lah baru hari Kamis! Eaaaa


Selain supaya nggak sampe kelupaan dan kelewatan sama hal-hal penting, gue juga mencatat jadwal meeting dan deadline pekerjaan di jurnal. Supaya bisa mengukur perencanaan dari jauh-jauh hari. Kalo masih kuliah sih, semua-mua pake sistem kebut semalam. 

Lah kalo di dunia kerja mana bisa cyinnnn... Bisa diberkahi sama petuah-petuah dari atasan. And believe me, you better write it all.


πŸ’™ Lack of drawing skill? Meh. Don't worry. Buy colorful pens, stickers or washi tapes and voilaaa! Still pretty inside.

Yup, if you see inside my journal, gambarnya pas-pasan semua ye kan. Bahkan handwriting aja meleyot-leyot, sungguh nggak estetika. Tapi ya nggak apa-apa, kan yang penting isi catatannya. Yang baca kita sendiri juga.

Kalo mau lebih menarik supaya tetap semangat ngebujo, rajin-rajin mampir ke toko stationary. Favorit gue sih Scoop lah, karena ada washi tapes berbahan kertas dengan motif lucu-lucu. Kemarin ketemu holder bergambar Unicorn dong! Kubahagia sekaliπŸ˜‚


Kalo mau pen warna warni juga ada deh kayanya, mau yang bentuk biasa sampe luar biasa. Kalo gue sih masih setia pake spidol sama black pen biasa.


πŸ’™ One easy way to killing time (re: boredom)

Ngebujo itu kadang bisa bikin lupa waktu. Makanya lebih baik dilakukan kalo memang lagi senggang. Ataaau pas lagi mumet se-mumet-mumetnya.

Daripada habis waktu dengan scrolling socmed, cuma bikin julid dan perasaan inferior karena berujung pada comparing ourselves to others, seriously, you better start Bullet Journal.

My credit cards trackerπŸ“‰


It's addicting.



πŸ’™ Helps you accomplish your targets

Memasuki tahun baru, pastinya pada punya target baru juga kan. Atau malah target dari tahun lalu yang belum tercapai.

Nah, dengan rajin mencatat setiap progress akan kelihatan tuh. Apa aja sih kurangnya, dimana aja sih salahnya dan kenapa juga sih bisa nggak tercapai. Jadi sebagai bahan reminder juga bahan refleksi diri.


Misal, targetnya menurunkan berat badan hingga mencapai berat ideal. Set target detailnya, harus angka XX kg, dengan pola diet ABC, pantangan makannya XYZ dan target olahraga atau gym minimal X kali dalam seminggu.

Lalu bikin Weight Tracker, bisa monthly or weekly.

Kalo setelah beberapa bulan kok nggak tercapai sih goals berat badanku. Lihat lagi highlights detailnya. Lah kok bulan lalu makan Shaburi sampe tiga kali? Kok frekuensi nge-gym makin jarang nih?

Jadi kelihatan kan salahnya dimana, lalu kira-kira apa yang harus dibenahi. Masih ada kesempatan untuk memperbaiki supaya bisa tetap on track to achieve the goals.




πŸ’™ Best way for self healing and get rid from anxiety because while you write your journal you're free to express the truthful of everything inside your head

Ini sebenernya masih berhubungan sama poin nomor tiga. Kalo lagi mumet dan overload sama beban pikiran, ngebujo itu bisa menjadi reliever. Mengeluarkan unek-unek sambil doodling atau simply menulis quotes yang bisa memacu diri sendiri menjadi lebih baik.

In my case, pasca kehilangan hape itu gue mental breakdown banget. Sempet nggak pengen ngapa-ngapain, stress reliever cuma main Mobile Legend.

via Giphy.com

Nggak mood buat nulis atau ngeblog sama sekali pun karena ya masih kesel aja sama foto-foto dan draft blog yang masih tertinggal di hape yang hilang.

Akhirnya iseng-iseng browsing Bullet Journal ideas, mulai doodling dan bikin setup. Kadang simply, cuma nulis quote atau things that makes me happy. Surprisingly, it helps.



Buktinya langsung hadir ini tulisan. Bahahaha
Coretan pertama di 2019. Yang masih mellow-mellow dan mourning over my lost phone.

But yeah, thanks to BuJo. You help me rise up again (matahari kaleeee rise up)🌞🌞



Gimana minggu pertama di tahun yang baru ini? Udah ngapain aja? Atau jangan-jangan ada yang kaya gue juga masih bersedih atau menyesal sama sesuatu yang terjadi tahun lalu?

Ayo, jangan berlarut-larut. Karena kita hidup bukan cuma hari ini, masih ada hari esok. Yang (pasti) akan lebih baik!

 
My Period trackerπŸ˜‚πŸ˜‚
11 comments on "Self Healing with Bullet Journal"
  1. Haha. Mama muda, otak nenek-nenek. Aku banget juga itu beb. Btw, aku mau coba bikin bullet journal juga deh. Selama ini jurnalku mentok d to do list yang asal aja gitu. Gda indah"nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehee lama2 jadi semangat kok utk bikin lebih berwarna, nanti pelan2 baru dikembangin mau tambahin apa ya..

      Delete
  2. Hello Bujoist 😁😁😁 .. Pelarian saya kalo gak Ngeblog ya Ngebujo. Menyalurkan Unek-unek. Hahaha.. Semangat kakak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mantuuuul hahaha semoga masih semangat terutama ngisinya itu loh suka challenge wkwkwk

      Delete
  3. Setuju banget, masih muda otak nenek-nenek. Malah suka kalah sama nenek πŸ˜†. Yang paling ngebantu banget dari bujoin itu menurutku meal plan sih. Jadi kalo belanja ke pasar udah gak galau lagi liat yg seger-seger. Langsung beli yg dibutuhin, dompet terselamatkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuppp meal plan itu membantu perencanaan saat belanja ke pasar, terus nggak buntu saat hari H mau masak apaaa gitu..juga bisa ngintip2 resep menu nya dari jauh2 hari.. selamat mencobaaa mbak :)

      Delete
  4. Tahun 2019 ini aku juga baru mulai coba Bujo nih. Awal mulainya juga bingung tuh. Keburu overwhelmed sama tutorial dari Youtube yang kece-kece banget hand-lettering dan doodlesnya. Akhirnya nanya temenku yang udah bujo lama, dia bilang bujo itu buat diri sendiri, jadi nggak usah membebani diri sendiri harus hias bujo sebagus mungkin. Kecuali kalo emang mau dipamerin, padahal bukan itu juga ya tujuannya, hahahaha

    Aku masih belajar untuk memaksimalkan bujo nih. So far so good, sih. Enak juga bisa bikin plan sheet sesuai keinginan. Kalo financial tracking aku masih lebih suka pake aplikasi, mabok kalo nulis angka2 sendiri hoahahaha period tracker juga masih pake aplikasi. Jadi Bujo ini lebih buat blogging sih kayaknya, sama buat agenda sehari-hari aja. Mudah-mudahan bisa bertahan nih nulis Bujo, semoga nggak berubah malas hahahaha

    Thank you for sharing yaa Jen!

    ReplyDelete
  5. Aku tahun ini juga lagi nyoba ullet journal ini mbak, it helps in many things ya :")

    ReplyDelete
  6. Jujur aja aku masih sedikit menyesal dan bersedih dengan apa yang terjadi di tahun kemarin hehehe. Aku udah lama ingin bikin bullet journal tapi ga jadi-jadi. Seperti harus dicoba mulai tahun ini supaya bisa lebih happy dan tiada lagi penyesalan

    ReplyDelete
  7. Love your bujo! Seru banget lihat setup-nya, ternyata banyak ya yang bisa di-track dalam bujo. Aku sampe salfok sama stiker Bowgel-nya Mbak Ewa, hihi.

    Intinya nge-bujo itu kayaknya seperti nge-blog juga ya: nggak usah pusing bikin yang bagus-bagus atau gimana, yang penting bisa bikin happy aja. Thank you for sharing this Kak, semoga bisa mengambil hikmah yang terbaik dari accident yang nggak mengenakkan ����

    ReplyDelete
  8. Keren mba lihat bujonya daku juga pengen coba bujoing, semoga beneran terlaksana deh bukan wacana doang hehe

    ReplyDelete

Auto Post Signature

Auto Post  Signature
Back to Top